Internasional

Begini Perayaan Sambut Tahun Baru 2019 di Sejumlah Negara

My24hours.net, Indonesia – Masyarakat dunia bergembira ria menyambut datangnya Tahun Baru 2019.

Tahun Baru 2019
Tahun Baru 2019. Foto: shutterstock

Dengan pertunjukan kembang api dan perayaan, seluruh masyarakat dunia  dari Asia hingga Eropa dan Amerika merayakan penutupan akhir tahun yang penuh gejolak.

Tahun Baru yang jatuh pada hari Senin dimulai di Sydney yang menjadi tuan rumah pertunjukan kembang api terbesarnya dan menerangi cakrawala depan pelabuhannya selama 12 menit penuh.

 

Lebih dari 1,5 juta penonton berkumpul untuk menikmati tontonan yang juga menampilkan upacara untuk merayakan budaya asli Australia.

Sebelumnya, tetangga Australia, Selandia Baru, menampilkan kembang api yang memukau yang menerangi kaki langit Auckland.

Di Hong Kong, ratusan ribu orang yang bersuka ria memadati jalanan di kedua sisi Victoria Harbour untuk pertunjukan spektakuler selama 10 menit yang menggunakan kembang api senilai 1,8 juta dolar AS.

Di ibu kota Indonesia, Jakarta, lebih dari 500 pasangan mengikatkan ikatan dalam pernikahan massal gratis yang diselenggarakan oleh pemerintah untuk menandai datangnya tahun baru.

Namun, pertunjukan kembang api dibatalkan karena untuk menghormati korban tsunami 22 Desember yang menewaskan lebih dari 400 orang.

Di Jepang, penduduk setempat berbondong-bondong ke tempat-tempat ibadah hingga ke ring pertunjukkan pada tahun 2019, ketika superstar tinju AS Floyd Mayweather keluar dari masa pensiunnya untuk mengalahkan kickboxer Jepang Tenshin Nasukawa dalam pertarungan “ekshibisi” bernilai jutaan dolar di luar Tokyo.

Sementara itu, rekaman yang ditayangkan oleh televisi pemerintah Korea Utara KRT menunjukkan ribuan orang menonton konser di lapangan Kim Il Sung di Pyongyang diikuti oleh kembang api setelah penghitungan mundur.

Di Singapura, Area Marina Bay mengawali Tahun Baru dengan pertunjukan kembang api yang memukau di atas cakrawala Singapura dan perayaan lainnya di sekitarnya.

Berbagai markah tanah termasuk The Fullerton Hotel Singapura, ArtScience Museum, dan Merlion juga meminjamkan permukaan bangunan mereka untuk pertunjukan proyeksi cahaya sepanjang malam.

Masalah Keamanan Tahun Baru 2019

Di Dubai, kembang api menerangi langit di atas gedung tertinggi di dunia, Burj Khalifa, untuk menyenangkan penonton, sementara Ras al-Khaima di dekatnya berusaha memasuki Rekor Buku Guinness dengan pertunjukan kembang api terlama di dunia.

Rusia memasuki tahun baru secara progresif selama beberapa zona waktu yang dimulai di timur jauh, dengan konser dan pertunjukan cahaya yang direncanakan untuk taman kota Moskow, dan lebih dari 1.000 gelanggang es dibuka untuk masyarakat yang bersuka ria.

Namun sebuah gas di gedung apartemen yang sedikitnya menewaskan empat orang dan lusinan orang hilang membayangi perayaan Tahun Baru 2019.

Dalam pidatonya di Tahun Baru kepada negara itu, Presiden Vladimir Putin mendesak masyarakat untuk bekerja sama untuk “meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup sehingga semua warga Rusia … merasakan perubahan menjadi lebih baik di tahun mendatang.”

Di Paris, Perancis, kembang api dan pertunjukan cahaya dengan tema “persaudaraan” dijadwalkan di Champs-Elysees meskipun diikuti terus-menerus “rompi kuning” dengan protes anti-pemerintah.

Presiden Perancis Emmanuel Macron, dalam pidato yang disiarkan televisi, mengakui pemerintah Perancis “bisa berbuat lebih baik” oleh warga yang mengeluh menyusutnya daya belanjanya.

Di Berlin, Jerman, para pecinta musik ikut serta dalam sebuah konser di Gerbang Brandenburg, sementara ibu kota Inggris London memilih untuk mengantarkan tahun baru dengan merayakan hubungannya dengan Eropa, meskipun Inggris akan segera meninggalkan Uni Eropa.

Pertunjukan kembang api di London berusaha menunjukkan kepada Eropa bahwa ibu kota Inggris tersebut akan tetap “berpikiran terbuka” dan “berwawasan ke luar” pasca-Brexit, kata Sadiq Khan, walikota kota London.

Melihat ke Depan

Di Portugal, lusinan orang, sebagian mengenakan kostum, dengan berani menghadapi musim dingin dengan melakukan penyelaman laut saat Tahun Baru tradisional di dekat Lisbon, sementara di Republik Demokratik Kongo, pejabat pemilu akan menghitung suara setelah pemilihan presiden pada hari Minggu.

Di Nigeria, Presiden Muhammadu Buhari menggunakan pidatonya Tahun Baru untuk menjanjikan pemilihan yang bebas dan adil pada tahun 2019, sementara pemimpin Pantai Gading Alassane Ouattara berjanji pembentukan komisi pemilihan yang baru, independen, untuk pemilihan yang direncanakan untuk tahun 2020.

Saat perayaan mencapai Benua Amerika, patung Christ de Redeemer  di puncak bukit terkenal di Rio de Janeiro dibawa ke kehidupan 3D dengan proyeksi cahaya khusus sebelum kembang api menerangi pantai kota Copacabana di mana sekitar dua juta orang  berpesta sampai subuh.

Saat dunia merayakan, banyak yang bertanya-tanya apakah kekacauan yang disaksikan pada 2018 akan meluas ke tahun berikutnya.

Perselisihan politik di Westminster terhadap Brexit adalah salah satu kisah utama tahun ini, dengan resolusi yang belum tercapai sebelum Inggris dijadwalkan berpisah dengan Uni Eropa pada 29 Maret 2019.

Presiden AS Donald Trump mendominasi berita utama pada tahun 2018, meningkatkan perang dagang dengan Tiongkok, berhenti dari perjanjian nuklir Iran, memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem, dan bertemu dengan rekannya dari Korea Utara Kim Jong Un.

Komitmen Korea Utara untuk denuklirisasi akan tetap menjadi masalah politik dan keamanan utama di tahun depan, seperti halnya penegasan kembali kendali Presiden Bashar al-Assad setelah pengumuman mengejutkan Trump tentang penarikan pasukan AS dari negara itu.

Perang di Yaman, yang dimulai pada tahun 2014 dan telah menewaskan sekitar 10.000 orang dan menyebabkan sekitar 20 juta orang dalam risiko kelaparan, dapat mengambil giliran penting setelah gencatan senjata mulai berlaku pada pertengahan Desember.

Banyak negara melakukan pemilihan umum pada tahun 2019, dengan pemilihan kunci di India, Afghanistan, Indonesia, Afrika Selatan, Argentina dan Australia.

Acara olahraga utama pada kalender termasuk Piala Dunia Rugby di Jepang, satu hari Piala Dunia kriket internasional di Inggris dan Kejuaraan Dunia atletik di Qatar.[MY24]

Sumber: Channel Newsasia

 

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK YANG BERILMU