Entertainment

Ulasan Singkat Film Avengers: Infinity War (2018)

Kamis, 26 April 2018
Film Avengers: Infinity War (2018)
Film Avengers: Infinity War (2018). Foto: Algerie360

My24hours.net, Amerika Serikat – Film Avengers: Infinity War menghadapi saingan berat dari film Black Panther yang diakui sangat sukses.

Film terbaru dari Marvel Studios ini mencakup lebih banyak pahlawan super daripada yang pernah dilihat di bioskop. Film ini menyatukan karakter dari semua film, termasuk ‘Guardians of the Galaxy‘ dan ‘Black Panther‘.

Mencoba mendeskripsikan bagian apa pun dari Film Avengers: Infinity War akan membuat Anda terdengar seperti Anda telah kehilangan akal.

Sepanjang 10 tahun sejarah sinematik Marvel Studios, kita telah melihat dunia diselamatkan beberapa kali dari ancaman. Mulai dari Bumi yang siap jatuh dan musnah di Avengers: Age of Ultron hingga dewi kematian yang tidak bisa dibunuh di Thor: Ragnarok.

Anda tidak perlu menyipitkan mata terlalu keras untuk melihat bahwa semua penjahat dan permainan kiamat mereka (mengendalikan planet dan / atau alam semesta), serta upaya para pahlawan kita untuk menghentikannya, telah mulai terlihat memiliki esensi yang sama.

“Kita tidak memperdagangkan kehidupan,” kata Captain America (Chris Evans) memberi tahu rekan-rekannya di Avengers: Infinity War. Ini pada dasarnya merangkum etos Marvel selama 18 film terakhir, yaitu “jangan tinggalkan pria, wanita, anak-anak, atau bentuk kehidupan lain di belakang.”

Disutradarai oleh Russo bersaudara, Infinity War menyajikan cara pandang Captain America dan dunia Avengers yang naif dan istimewa. Sebaliknya, film ini berani mempertanyakan apa yang terjadi jika menyelamatkan dunia berarti mengalami kehilangan yang nyata. Ini sebuah konsep yang begitu asing yang datang dalam bentuk titan ungu intergalaksi bernama Thanos (Josh Brolin).

Hal tersebut adalah salah satu hal yang kurang mengejutkan dari Infinity War. Selama enam tahun terakhir, kita telah diberi tahu bahwa Thanos sedang berhadapan dengan para Pahlawan Terkuat di Bumi. Dan film ini adalah puncaknya.

Tugas paling sulit yang dihadapi Infinity War adalah menyampaikan semua karakter, motivasi, bagian alur cerita, dan hubungan yang telah dibangun oleh Marvel Cinematic Universe selama bertahun-tahun tanpa membuatnya terasa seperti mengeksploitasi berlebihan.

Misalnya: Gamora (Zoe Saldana) dan Nebula (Karen Gillan) adalah anak perempuan yang diadopsi Thanos, penjahat Infinity War dan penjahat besar yang bersembunyi di bayang-bayang film Marvel sejak Avengers 2012. Gamora dan Nebula saling membenci dan membenci Thanos yang menyiksa mereka dengan mengadu domba mereka satu sama lain. Thanos juga membunuh keluarga Drax (Dave Bautista) teman Gamora di Guardians of the Galaxy.

Gamora, Drax, dan para Guardian lainnya secara teknis bukanlah para Avenger. Tetapi mereka muncul karena ada di alam semesta kosmik Marvel. Mereka tidak kita temukan di Thor: Ragnarok.

Kehadiran Thanos dalam Avengers: Infinity War yang menjadi tokoh antagonis utama, membuat film ini lebih cenderung merupakan filmnya Thanos ketimbang filmnya para Avenger.

Sebagian besar pahlawan super Marvel yang muncul dalam Infinity War, terutama Black Panther dan Captain America, muncul dalam versi mereka sendiri. T’Challa (Chadwick Boseman) bertugas dalam mempertahankan Wakanda. Captain America mendapat beberapa menit menunjukkan moralitasnya dan memberikan inspirasi. Spider-Man (Tom Holland) muncul dengan mengingatkan kita bahwa dia berkarakter pemuda.

Scarlet Witch (Elizabeth Olsen) dan Vision (Paul Bettany) memiliki adegan bersama untuk memberi tahu Anda bahwa mereka saling mencintai. Karakter seperti Drax, Mantis (Pom Klementieff), Falcon (Anthony Mackie), Bucky Barnes (Sebastian Stan), Shuri (Letitia Wright), memiliki sedikit peran. Begitu juga Okoye (Danai Gurira), Rocket (Bradley Cooper), Black Widow (Scarlett Johansson), dan, tentu saja, Groot (Vin Diesel).[My24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...