Gaya Hidup

10 Kiat Memfoto Pohon Natal dengan Kamera Foto

My24hours.net, Indonesia – Pohon Natal Anda sudah dihias dan hadiah ditumpuk di bawahnya. Lalu, bagaimana Anda memfoto pohon Natal Anda sebagai kenangan tahun ini?

10 Kiat Memfoto Pohon Natal dengan Kamera Foto
Foto: YouTube

Praktik pertama kali mendekorasi pohon selama musim Natal dikatakan dimulai di Jerman pada abad ke-16. Ratusan tahun kemudian, tradisi penghormatan terhadap waktu ini masih dijunjung tinggi di rumah-rumah di seluruh dunia.

Banyak keluarga menginvestasikan banyak waktu dan tenaga untuk menghias pohon Natal mereka. Sebagian besar akan membeli pohon baru yang segar setiap tahun dan membuat ornamen pohon pribadi mereka sendiri. Ini berarti biasanya setiap tahun mereka membawa pohon yang berbeda dan unik dalam beberapa hal.

Dan karena ini sering menjadi titik fokus dekorasi rumah Anda selama Natal, tidak mengherankan jika pohon Natal keluarga Anda berfungsi sebagai pengingat kenangan liburan berharga saat membuat hiasan pohon, mendekorasi rumah bersama keluarga, membuka hadiah sambil duduk di sekitar pohon dan lainnya.

Untuk mengabadikan momen kenangan tersebut, Anda memerlukan kamera dan memfotonya. Berikut kiat-kiat memfoto pohon Natal agar terlihat bagus dan menarik.

Kiat Memfoto Pohon Natal

1. Bidik Foto dalam Keadaan Ruangan Redup atau Gelap

Memotret pohon Natal pada waktu yang berbeda dalam sehari akan menghasilkan hasil yang berbeda. Tidak ada aturan yang tegas dan ketat di sini, tetapi jika Anda ingin menonjolkan elemen tertentu dari pohon, maka pencahayaan dan waktu pasti akan berperan.

Jika Anda ingin mengabadikan pohon Natal dalam segala kemegahannya yang berkelap-kelip, sebaiknya ambil foto pada malam hari. Pastikan ruangan memiliki penerangan yang redup, sebaiknya hanya dengan lampu senar pohon natal yang berfungsi sebagai sumber cahaya utama Anda. Ini meningkatkan tampilan lampu di pohon Anda, memungkinkan Anda menjadikannya fokus utama.

Karena Anda tidak akan memiliki banyak pencahayaan di sekitar untuk dikerjakan, Anda perlu menyesuaikan pengaturan kamera Anda untuk memastikan bahwa pohon Anda terekspos dengan benar. Pastikan untuk menggunakan aperture maksimum Anda, atur ISO Anda ke pengaturan tertinggi (tetapi hati-hati terhadap noise), dan gunakan kecepatan rana sekitar 1/30 hingga 1/60. Pengaturan yang akan bekerja untuk Anda akan bergantung sepenuhnya pada keadaan fotografi Anda yang unik, jadi ambil beberapa foto dan sesuaikan pengaturan pajanan (exposure) Anda saat Anda mencari kombinasi yang tepat yang sesuai untuk Anda.

2. Hindari Menggunakan Flash Kamera

Jangan sama sekali menggunakan flash pada kamera Anda saat memfoto pohon Natal. Dalam situasi di mana pemandangan terlalu gelap dan Anda tidak punya pilihan lain, gunakan lampu kilat eksternal. Ini biasanya terjadi saat menyertakan orang dalam foto, karena cahaya dari pohon (dan sedikit pencahayaan sekitar yang Anda dapatkan dari sumber cahaya lain di ruangan) tidak akan dapat menerangi wajah mereka dengan baik. Dalam kasus ini, Anda hampir pasti perlu menggunakan flash (eksternal).

Salah satu cara untuk memeriksa apakah Anda memerlukan flash atau tidak adalah dengan menggunakan pengukur cahaya untuk mengukur cahaya pada wajah subjek Anda. Jika exposure terlalu gelap, lanjutkan dan gunakan flash Anda.

Atau, Anda dapat menggunakan pengukur cahaya bawaan kamera dengan menyesuaikan setelan Anda, mengambil bidikan percobaan, dan memeriksa Indikator Tingkat Exposure untuk melihat di mana Anda berada. Idealnya, Anda harus berada di sekitar nol, yang berada di tengah skala. Namun demikian, perlu diingat bahwa ini akan memberi Anda pembacaan eksposur dari seluruh adegan, dan bukan hanya wajah subjek Anda.

Saat memotret dengan flash, pastikan untuk memposisikan subjek Anda jauh dari pohon, idealnya setidaknya 1,5 hingga 2 meter. Cahaya dari flash eksternal Anda dapat menghilangkan lampu senar di pohon Anda, membuat yang terakhir terlihat “datar” dalam gambar.

3. Gunakan Tripod

Kecepatan rana yang lebih lambat biasanya disarankan saat memotret pohon Natal — terutama jika Anda ingin memamerkan lampu senar pohon natal yang indah, yang biasanya menuntut pengaturan yang lebih gelap untuk memungkinkan cahaya bersinarnya. Karena pengambilan gambar dengan menggenggam kamera kemungkinan besar akan menghasilkan foto yang buram, Anda perlu menggunakan tripod atau monopod yang kokoh agar kamera Anda tetap stabil dengan sempurna.

Jika Anda tidak memiliki akses ke tripod, Anda dapat menopang kamera di kursi, meja, atau permukaan yang stabil, lalu setel pengatur waktu kamera atau gunakan pelepas rana jarak jauh.

4. Jaga ISO KameraTetap Rendah

Menggunakan tripod memungkinkan Anda menurunkan ISO ke serendah mungkin, sambil menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat untuk memastikan cahaya yang cukup.

Sensor kamera umumnya akan menghasilkan hasil terbersih saat Anda membidik dengan dasar atau pengaturan ISO asli kamera. Karena ISO dasar memungkinkan sensor Anda mendapatkan sinyal terbaik terhadap rasio noise (gangguan) dan mencapai rentang dinamis penuh, menggunakan ISO yang lebih rendah biasanya akan memberi Anda gambar berkualitas tinggi dengan reproduksi tonal yang paling nyata, sekaligus memungkinkan Anda mengurangi atau menghilangkan gangguan digital (yang merupakan masalah tak terelakkan saat memotret pada pengaturan ISO tinggi) dan menghasilkan foto yang benar-benar tajam.

5. Bidik dalam HDR

Saat adegan yang Anda potret melebihi rentang dinamis sensor Anda, sorotan (bagian paling terang dari gambar) cenderung terlihat pudar, sedangkan bayangan (bagian paling gelap dari gambar) biasanya akan tampak datar dan tidak terlihat. Fotografi HDR atau rentang dinamis tinggi (high dynamic range) adalah solusi yang baik untuk dilema ini karena memungkinkan Anda membuat gambar yang terekspos dengan baik yang menawarkan detail lebih besar di bagian paling terang dan paling gelap. Ini dilakukan melalui auto-exposure bracketing, yaitu proses mengambil foto dari pemandangan yang sama pada tingkat eksposur berbeda dan menggabungkan bagian terbaiknya menjadi satu foto.

Pemandangan liburan Natal umumnya terkenal sulit ditangkap karena berbagai bayangan dan sorotannya, jadi jika Anda memiliki kamera, tripod, dan perangkat lunak apa pun (seperti Adobe Photoshop atau Photomatix) yang dapat membantu Anda menggabungkan gambar yang dihasilkan, maka Anda harus mencoba HDR.

6. Memperbesar Detail

Berfokus pada dekorasi pohon menawarkan perspektif baru pada foto pohon Natal yang khas, yang biasanya diambil secara keseluruhan. Detail kecil sama pentingnya dengan keseluruhannya, dan jika pohon memiliki detail — seperti ornamen atau puncak pohon — yang sangat indah atau memiliki arti penting bagi Anda dan keluarga, Anda mungkin perlu menangkapnya sebagai baik.

Jangan ragu untuk mengambil foto dari berbagai sudut pandang dan sudut, dan jadilah sekreatif mungkin dalam menampilkan detail-detail kecil ini.

7. Berkreasilah dengan Efek Bokeh

Bokeh adalah istilah fotografi yang digunakan untuk mendeskripsikan area di luar fokus pada gambar Anda. Hal ini dicapai dengan memotret dengan apertur terlebar yang memungkinkan bagi lensa kamera dan menggunakan depth of field yang dangkal sambil memfokuskan pada subjek atau area tertentu di foto Anda. Lensa dengan apertur f / 2 atau lebih lebar membantu Anda mencapai kedalaman bidang yang sangat dangkal, yang mengaburkan sisa pemandangan yang tidak berada dalam bidang fokus.

Karena pohon Anda kemungkinan besar terselubung dalam lampu senar pohon, salah satu cara untuk menciptakan bokeh yang indah adalah mendekat dan fokus pada ornamen atau detail lain pada pohon Anda sambil menjaga cahaya di sekitarnya tidak fokus.

Cara lain adalah bermain-main dengan bokeh depan, yang dapat dicapai dengan memegang lampu senar pohon di depan lensa Anda untuk menciptakan bola kabur dan bercahaya di sekitar gambar.

8. Bermain dengan Beragam Efek

Ada beragam efek yang dapat Anda coba untuk secara kreatif memotret pohon Natal Anda. Misalnya, jika Anda memiliki dudukan yang berputar (atau jika Anda dapat membuat perangkat berputar buatan sendiri) untuk pohon Anda, maka Anda dapat membuat semacam efek berputar atau lukisan cahaya dengan mematikan lampu, menyetel kamera Anda pada tripod, dan memotret pajanan (exposure) lama pohon Anda saat berputar dalam gelap.

Anda juga dapat membuatnya tampak seolah-olah lampu di pohon Anda “berkelap-kelip” dengan menggunakan filter ledakan bintang khusus (juga dikenal sebagai filter layar silang) pada lensa Anda untuk membuat suar berujung empat, enam, atau delapan ke sumber cahaya mana pun dalam foto Anda.

9. Sertakan Elemen Lain

Jangan hanya memfoto pohon Natal Anda. Gabungkan elemen lain ke dalam foto Anda untuk menciptakan komposisi yang lebih kuat dan lebih seimbang. Elemen itu bisa apa saja yang melengkapi atau kontras dengan pohon Anda, selama itu menambah daya tarik pada foto tanpa mengganggu subjek utamanya yaitu pohon itu sendiri.

Anda mungkin juga perlu mencoba teknik komposisi lain untuk lebih menyempurnakan foto Anda.

10. Sediakan Ruang untuk Orang

Menambahkan elemen manusia ke foto Anda adalah cara yang bagus untuk menciptakan hubungan yang lebih kuat antara orang yang melihat dan cerita di dalamnya. Dan selain itu, cara apa yang lebih baik untuk mengabadikan pohon liburan Anda selain dengan menyertakan orang yang Anda cintai dalam bidikan?

Jika Anda berencana untuk memasukkan orang ke dalam foto Anda, perlu diingat bahwa Anda harus menggunakan beberapa pencahayaan kreatif (sebaiknya juga mempelajari lebih lanjut tentang teknik dan gaya pencahayaan potret) untuk memastikan bahwa Anda dapat menangkap foto mereka. menghadap dengan benar.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA