Gaya Hidup

17 Tanda Kekasih Anda Belum Dewasa Secara Emosional

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana mengetahui bahwa kekasih atau pasangan hidup Anda belum dewasa secara emosional dalam dirinya?

17 Tanda Kekasih Anda Belum Dewasa Secara Emosional
Foto: shutterstock

Jika kekasih atau pasangan hidup Anda berdebat tentang hal-hal kecil, bersikap defensif, atau menolak untuk berkompromi — di antara sifat-sifat lain yang membuat Anda merasa frustrasi dan bingung — itu mungkin berarti mereka belum dewasa secara emosional.

Ketidakdewasaan emosional dapat mencerminkan kurangnya kedalaman dan pemahaman tentang emosi sendiri, ketidakmampuan untuk berkomunikasi dan memproses hal-hal yang berkaitan dengan hubungan, serta kurangnya empati dan kemampuan untuk memahami pengalaman emosional pasangan Anda.

Memang mudah untuk mengabaikan kebiasaan buruk dalam hubungan seperti ini sebagai sesuatu yang “aneh” atau agak mengganggu, tetapi kenyataannya adalah hal tersebut berdampak serius pada hubungan Anda.

Seringkali kekasih atau pasangan hidup yang seperti ini memiliki lebih banyak faktor ‘aku’ daripada faktor ‘kita’, sehingga mereka bisa dianggap egois atau tidak dapat memperhitungkan perasaan Anda.

Ketika ada konflik, pasangan yang belum matang tersebut secara emosional mungkin meledak-ledak atau menyalahkan orang lain daripada dapat memproses bagaimana tindakan mereka berkontribusi pada masalah tersebut. Mungkin juga sulit untuk memiliki komunikasi yang tenang dan efektif ketika berbicara tentang sesuatu yang substansial.

Karena setiap orang menjadi dewasa dengan kecepatannya masing-masing, Anda dapat memilih untuk memahami dan berusaha membantu pasangan Anda melihat bagaimana tindakan mereka tidak hanya berdampak pada diri mereka sendiri, tetapi juga pada Anda dan hubungan Anda. Jika Anda ingin tetap bersama, mungkin membantu untuk memodelkan kedewasaan emosional bagi mereka dengan mengekspresikan perasaan positif, serta menunjukkan saat-saat ketika mereka terhubung secara efektif.

Anda juga dapat menyarankan untuk pergi ke terapi pasangan atau pernikahan di mana seorang profesional dapat mengajukan pertanyaan dan membantu membimbing Anda dalam mengembangkan lebih banyak keintiman emosional bersama-sama. Tetapi tidak apa-apa jika Anda memutuskan sudah cukup dan memilih untuk melanjutkan. Berikut adalah 17 tanda ketidakdewasaan emosional yang harus diwaspadai pada pasangan.

17 Tanda Kekasih Belum Dewasa Secara Emosional

1. Sukar Membicarakan Perasaan

Ketika seseorang terhambat secara emosional, ia pasti akan tampak tertutup ketika tiba saatnya untuk berbicara tentang perasaan. Memproses pengalaman emosional bisa sangat melelahkan bagiya, atau memanfaatkan semacam kerentanan atau rasa malu yang menyebabkan ia menutup diri atau menarik diri, alih-alih mampu menjelaskan dan memproses perasaan rumit ini.

Itu sebabnya pasangan Anda mungkin bercanda bahwa ia “tidak memiliki perasaan” atau mengklaim bahwa tidak ada yang mengganggu mereka ketika sebenarnya mereka tidak dapat mengakses atau memproses apa yang terjadi di dalam. Ini dapat menyebabkan percakapan sepihak, serta perasaan bahwa Andalah satu-satunya yang bertanggung jawab atas kesehatan hubungan.

2. Menghindari Berbicara Tentang Masa Depan

Anda tidak perlu mulai merencanakan pernikahan Anda pada kencan pertama, tetapi jika pasangan Anda tampaknya tidak dapat berkomitmen bahkan untuk rencana terkecil dengan Anda (seperti menyetujui makan malam Sabtu depan), anggap itu sebagai tanda bahaya.

Kekasih Anda yang belum matang secara emosional kemungkinan tidak berpikir ke depan dan merencanakan masa depan bersama Anda, melainkan hidup pada saat ini. Ia mungkin mengklaim bahwa ia “mengikuti arus” padahal pada kenyataannya ia menghindari komitmen sambil juga mencuci diri dari tanggung jawab.

Jika ia tidak melihat masa depan, ia tidak akan memberi tahu Anda. Jika ia melihat masa depan bersama, ia mungkin akan mengalami banyak kesulitan untuk mengartikulasikan dan mengomunikasikan visi ini.

3. Tidak Mau Memperdalam Tingkat Hubungan

Butuh waktu untuk benar-benar membuka diri kepada seseorang dan terhubung pada tingkat yang lebih dalam, tetapi jika Anda sudah bersama untuk waktu yang lama dan masih merasa pasangan Anda menahan diri, itu mungkin berarti mereka tidak mau atau tidak mampu untuk melewati hubungan di tingkat permukaan.

Mungkin pasangan Anda membuat Anda tertawa atau menyenangkan untuk diajak bergaul, tetapi untuk menjadi lebih intim, ia tidak bisa pergi ke sana. Keintiman melibatkan membuka diri, berbagi, menghubungkan, dan membawa rasa kedekatan, kasih sayang, dan keakraban.

4. Anda Merasa Kesepian dalam Hubungan

Jika pasangan Anda tidak dapat berpartisipasi dalam keintiman emosional – dengan melakukan percakapan yang bermakna dan melampaui interaksi tingkat permukaan yang disebutkan di atas, itu dapat membuat Anda merasa terputus dan kesepian.

Inti dari sebuah hubungan adalah untuk merasa dicintai, didukung, dan dihormati, itulah sebabnya mengapa merasa sendirian, bahkan dengan pasangan di sisi Anda, adalah tanda bahaya yang besar.

5. Tidak Suka Berkompromi

Pernahkah Anda memperhatikan bahwa pasangan Anda tidak dapat saling sepakat atau mengalah dengan cara, atau bentuk apa pun? Jika demikian, ketidakdewasaan emosional mungkin penyebabnya. Anda dapat melihat ketidakmampuan seseorang untuk berkompromi ketika mereka mulai berbohong, menyalahkan, atau membuat Anda bersalah untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Mampu mengomunikasikan kebutuhan Anda dan menemukan jalan tengah ketika masalah muncul sangat penting untuk keberhasilan suatu hubungan. Jika pasangan Anda lebih suka mengamuk atau merajuk daripada berbicara tentang kompromi, itu masalah besar.

6. Menarik Diri Saat Stres

Perhatikan jika pasangan Anda berpaling pada saat-saat terberat dalam hidup, seperti ketika Anda memiliki masalah kesehatan, masalah keluarga, kesulitan keuangan, atau bahkan hari yang sedikit mengganggu di tempat kerja. Jika pasangan Anda secara emosional belum matang, ia tidak akan tahu bagaimana mendukung Anda selama masa-masa sulit. Alih-alih bertanya bagaimana ia dapat membantu atau hanya menawarkan bahu untuk menangis, mereka akan menutup atau menjauhkan diri untuk menghindari Anda dan situasinya. Anda akan melihat bahwa ia tiba-tiba “sibuk” sepanjang waktu, tidak menjawab pesan teks, atau diam ketika Anda meminta untuk berbicara.

7. Bersikap Defensif

Dalam hubungan yang sehat, kedua pasangan mampu memunculkan potensi masalah dan mengatasinya bersama-sama tanpa satu orang merasa seolah-olah ia harus berjalan berhati-hati karena takut mengganggu yang lain.

Saat Anda bersama orang yang belum matang secara emosional, keseimbangan itu akan hilang. Hal itu akan terasa seperti kritik terkecil sekalipun membuat pasangan Anda marah dan sebelum Anda menyadarinya, mereka membuat alasan, menyebut nama Anda, dan bertindak seolah-olah Anda “berusaha menyakiti mereka.” Ini bisa sangat membuat frustrasi.

8. Tidak Membantu Dalam Hubungan

Menjadi bijaksana dan melakukan hal-hal baik untuk pasangan jelas merupakan hal yang baik. Tetapi jika Anda menemukan diri Anda terus-menerus mengambil kelonggaran atau kelemahan dari pasangan Anda, itu bisa berarti Anda berada dalam hubungan yang belum matang di mana semuanya sepihak dan kebutuhan Anda sendiri tidak terpenuhi.

Seorang pasangan yang belum matang secara emosional mengharapkan Anda melakukan segalanya untuknya. Anda mungkin harus memintanya beberapa kali untuk melakukan sesuatu; ia mungkin melakukannya dengan enggan dan mungkin membuat Anda merasa bersalah dalam prosesnya.

Cobalah meminta bantuan di sekitar rumah, membersihkan setelah makan malam, atau merencanakan sesuatu untuk masa depan — semuanya akan jatuh pada Anda. Entah seperti itu, atau Andalah yang harus mendelegasikan tugas yang mungkin masih gagal atau “lupa” dilakukan oleh pasangan Anda.

9. Tidak Suka Dianggap Bersalah

Bagian penting lainnya dari menjadi pasangan yang dewasa adalah dengan bebas mengakui ketika Anda membuat kesalahan, diikuti dengan meminta maaf dengan tulus untuk menebus kesalahan. Seseorang yang secara emosional belum dewasa kemungkinan besar tidak akan mau mengakui kesalahannya dan bahkan mungkin mencoba untuk menyalahkan orang lain. Ia akan menyalahkan sesuatu atau orang lain atas masalah yang ia timbulkan. Ia selalu menyalahkan orang lain, tidak pernah dirinya sendiri.

10. Egois

Ada perbedaan besar antara memiliki pasangan yang tahu harga dirinya dan menyadari kapan harus menetapkan beberapa batasan, dengan memiliki pasangan yang benar-benar egois dan hanya mempertimbangkan kebutuhannya. Jadi perhatikan tanda-tanda keegoisan, seperti fakta bahwa ia hanya membantu ketika situasinya juga menguntungkan baginya.

11. Menyimpan Dendam

Tidak apa-apa untuk mengakui bahwa sesuatu di masa lalu mengganggu Anda, tetapi cara yang sehat dan matang untuk menghadapinya adalah dengan mengomunikasikan perasaan Anda dan bekerja sama dengan pasangan Anda untuk melanjutkannya.

Menjadi tidak dewasa secara emosional dalam suatu hubungan berarti Anda tidak dapat mengendalikan emosi atau reaksi Anda terhadap pasangan Anda, seringkali menyerang dan menyimpan dendam. Jadi anggaplah itu sebagai tanda jika pasangan Anda memiliki kebiasaan mendendam diam-diam tanpa memberi tahu Anda alasannya. Atau lebih buruk lagi, jika mereka mengungkit masalah lama yang terjadi bertahun-tahun yang lalu saat bertengkar. Ini akan menjadi jelas dalam kasus bahwa ia tidak memproses emosinya dengan benar atau mencari cara untuk berbicara dengan Anda tentang apa yang ada di pikirannya. Karena ketidakdewasaan jenis ini dapat mengakibatkan dendam dan kebencian, hal itu akan berdampak negatif pada hubungan Anda.

12. Tidak Mengikutsertakan Anda dalam Membuat Keputusan

Anda berdua harus terlibat dalam pengambilan keputusan. Dalam suatu hubungan, pasangan harus saling memeriksa ketika keputusan akan berdampak pada keduanya,. Tetapi ketika menyangkut orang-orang yang belum dewasa secara emosional, biasanya mereka langsung mengambil keputusan tanpa berhenti cukup lama untuk mempertimbangkan bagaimana hal itu akan berdampak pada Anda.

Meskipun tidak apa-apa bagi seseorang untuk membuat kesalahan yang jujur, Anda mungkin memperhatikan bahwa mengungkitnya hanya akan menghasilkan pertengkaran. Dan itu tidak baik. Jika salah satu pasangan menolak untuk berkomunikasi, mendiskusikan berbagai hal, dan berusaha memastikan mereka berada di pemikiran yang sama, biasanya itu adalah tanda bahwa ia tidak terlalu peduli dengan hubungan dan/atau pasangannya.

13. Tidak Tahu Apa yang Diinginkan

Kadang-kadang tidak apa-apa untuk ragu-ragu, tetapi adalah hal yang berbeda jika Anda tidak tahu apa yang Anda inginkan. Jika pasangan Anda termasuk dalam kategori yang terakhir, anggap itu sebagai tanda ketidakdewasaan lainnya.

Sementara beberapa orang yang belum matang secara emosional akan membuat keputusan sendiri, yang lain membutuhkan pasangan mereka untuk memutuskan segalanya untuk mereka. Selain itu, mereka mungkin terus berubah pikiran yang bisa sangat membuat Anda frustrasi.

14. Tidak Mau Bertanggung Jawab

Ada banyak alasan mengapa seseorang mungkin bermasalah dengan organisasi, tetapi menjadi tidak dewasa secara emosional jelas salah satu alasannya.

Jika pasangan Anda terlalu sibuk dalam banyak hal yang berkaitan dengan pekerjaan dan kehidupan secara umumnya, hanya karena mereka tidak peduli untuk bertanggung jawab, makaitu pertanda buruk.

Cara pasangan Anda memperlakukan hal-hal yang seharusnya menjadi tanggung jawabnya sendiri adalah tanda bagaimana ia akan mempertahankan suatu hubungan. Jika Anda memperhatikan sifat ini, beri tahu pasangan Anda dan lihat apakah mereka bersedia melakukan perubahan atau tidak.

15. Menjadi Sangat Marah

Ketidakdewasaan emosional sering muncul dengan sendirinya dalam ledakan kemarahan. Ini adalah tanda bahwa seseorang secara emosional belum matang dan tidak mampu mengatur emosi yang intens. Hal yang sama berlaku untuk menyebut nama. Jika pasangan Anda menjadi sangat marah sehingga ia mulai memanggil nama Anda atau menyerang karakter Anda, itu berarti ia memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam menangani konflik dengan benar.

16. Memasukkan ke Dalam Hati

Apakah pasangan Anda menganggap Anda selalu berusaha untuk berkelahi? Apakah ia marah bahkan ketika Anda menghadapi situasi dengan tenang atau mengklaim bahwa mereka “tidak pernah bisa melakukan sesuatu dengan benar?”

Memasukkan ke dalam hati atau menganggap segala sesuatu secara pribadi adalah tanda ketidakdewasaan emosional karena ini menunjukkan bahwa orang tersebut terlalu fokus pada diri mereka sendiri dalam suatu hubungan.

Semuanya kembali ke fakta bahwa ia tidak mengungkapkan perasaannya dan membiarkan hal-hal menumpuk. Ia juga tidak melihat dirinya sebagai bagian dari tim, dan dengan demikian menganggap semuanya adalah serangan, bukan percakapan ramah yang dimaksudkan untuk meningkatkan hubungan.

17. Sangat Melekat

Beberapa pasangan mungkin saling berjauhan, seperti yang disebutkan di atas, yang lain mungkin sangat melekat dan sulit menghormati batasan pribadi, kemandirian, dan/atau otonomi Anda. Pasangan yang belum matang secara emosional yang menunjukkan tanda ini akan selalu ada dalam urusan Anda, ia ingin tahu ke mana Anda pergi atau dengan siapa Anda berteman.

Karena ini bisa menjadi racun dengan cepat, penting untuk menghentikannya sejak awal dengan menunjukkan masalahnya, mendiskusikan perubahan, dan bahkan mungkin pergi ke terapi pasangan. Sangat mungkin bagi pasangan yang belum matang secara emosional untuk tumbuh dan berubah. Tetapi ingat bahwa kesejahteraan Anda juga penting, karena para terapi bekerja untuk mencari tahu.[MY24]

Sumber: bustle

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA