Gaya Hidup

4 Cara Mulai Mengajarkan Anak Mengenai Uang

My24hours.net, Amerika Serikat – Mengajarkan anak mengenai uang sedini mungkin merupakan hal yang perlu dilakukan oleh setiap orang tua.

Pada saat anak-anak meninggalkan rumah, sebagian besar dari mereka akan memiliki keuangan mereka sendiri. Beberapa dari mereka akan benar-benar sendirian.

Kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa, dalam banyak kasus, anak-anak meninggalkan rumah tanpa keterampilan keuangan yang tepat untuk mencapai kesejahteraan finansial.

Kita melihat ini dalam siklus kesalahan finansial tanpa akhir di setiap generasi.

Ada banyak penyumbang untuk kesalahan ini, tetapi yang menonjol adalah kecenderungan budaya kita untuk tidak berbicara tentang uang.

Ketika berusaha mencegah anak-anak kita dari membuat kesalahan uang yang sama yang kita buat, kita harus mulai berbicara kepada mereka tentang uang.

Dalam “Financial Turning Points: The Parent’s Dilemma” Sarah Newcomb, ilmuwan perilaku senior di Morningstar, membahas beberapa teknik yang dapat digunakan oleh para penasihat dan investor untuk mulai menangani topik rumit ini dengan anak-anak mereka.

Berikut cara mengajarkan anak mengenai uang.
1. Bicarakan sisi baik, buruk, dan jahat tentang uang.
Dalam penelitiannya, Newcomb mempelajari hubungan psikologis dengan uang. Meskipun orang memiliki hubungan yang kompleks dan emosional dengan keuangan mereka, namun saat anak-anak mereka terlibat dalam percakapan mengenai uang, mereka tidak membicarakannya.

Orang yang sama yang berbicara tentang uang menjadi sumber stres dan kemarahan sepanjang hidup mereka. Ia akan tiba-tiba mulai berbicara dalam bahasa yang umum, menggambarkan uang sebagai “alat tukar yang berguna”, padahal aspek emosional dari keputusan keuangan dapat menjadi apa yang paling banyak dibutuhkan anak-anak.

Banyak orang tua mungkin merasa tidak nyaman membiarkan anak-anak mereka melihat berapa banyak yang mereka hasilkan, berapa banyak yang mereka habiskan, atau seberapa aman keuangan mereka, dan ini menunjukkan bagaimana kita berkomunikasi dengan anak-anak kita tentang uang. Pada akhirnya, melindungi anak-anak dari sisi emosional dari keputusan uang atau detail dan angka spesifik yang terlibat seperti itu dapat membahayakan masa depan keuangan mereka.

2. Mulai dari yang kecil.

Cara terbaik untuk memulai percakapan uang dengan anak-anak adalah dengan berfokus pada konsep keuangan dasar. Aspek dasar ini dapat dan harus diajarkan pada usia dini. Banyak konsep kunci benar-benar tidak datang secara alami bagi kebanyakan orang. Contoh utama adalah persepsi waktu. Otak kita sama sekali tidak terhubung untuk memahami dan secara akurat menghitung bunga majemuk, yang dapat menyebabkan kesalahan keuangan besar.

Untuk membantu anak-anak menghindari kesalahan-kesalahan ini, orang tua dapat mulai dengan mengajari mereka aturan 72 di usia muda. Bagilah 72 dengan suku bunga, dan itu memberi tahu Anda berapa tahun yang dibutuhkan untuk uang Anda untuk menjadi dua kali lipat jika diinvestasikan atau dipotong setengah jika Anda berbicara tentang membayar bunga atau inflasi.

Aturan 72 sendiri adalah salah satu cara perhitungan yang sederhana untuk mengetahui berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melipatgandakan investasi.

Orang tua dapat mengajarkan anak dengan menerapkan aturan ini pada usia 8 tahun, dan kemudian lagi pada usia 15 tahun, dan sekali lagi dengan kartu kredit pertama. Ketika anak-anak tumbuh dewasa, aturan sederhana seperti ini dapat membantu mereka memahami mengapa mereka harus terus-menerus mendapatkan kenaikan gaji dan meningkatkan nilai kerja mereka dari waktu ke waktu.

Atau bahkan mengapa menginvestasikan sejumlah kecil uang dalam usia 20-an mereka jauh lebih praktis dan berharga daripada jumlah yang jauh lebih besar di usia 40-an.

Konsep sederhana tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan uang untuk berlipat ganda lebih mudah bagi pikiran kita untuk mengerti daripada perhitungan kompleks dari bunga majemuk, dan aturan praktis tersebut hampir seakurat persamaan yang lebih rinci, jadi tidak banyak yang hilang dengan menjelaskan dalam istilah ini.

3. Belajar “tepat waktu”.

Newcomb juga merekomendasikan strategi yang menjanjikan yang berasal dari studi pendidikan keuangan yang disebut belajar “tepat waktu”. Orang-orang paling mudah menerima informasi baru ketika informasi itu secara pribadi relevan. Dengan kata lain, Anda mungkin paling memperhatikan informasi tentang pinjaman hipotek ketika Anda membeli rumah.

Orang tua dapat mengambil momen keluarga, seperti ketika mereka membeli mobil baru, dan menggunakannya dengan cara ini. Mereka dapat dengan mudah membawa anak-anak ke dalam pembelian dan membantu mereka melihat semua yang terlibat di dalamnya.

Ini sama dengan membeli rumah atau mencari tahu anggaran keluarga untuk liburan. Situasi semacam itu dapat berubah menjadi momen tepat waktu yang bisa sangat efektif dan mengatur keterlibatan anak Anda lebih lanjut dalam keuangan keluarga.

Membantu merencanakan anggaran liburan keluarga dapat berevolusi menjadi penanganan anggaran belanja mingguan, atau sewa bulanan, atau biaya lainnya. Ketika tanggung jawab mereka bertumbuh, anak-anak dapat mulai memahami hal terbesar dalam pengelolaan uang bahwa setiap keputusan finansial adalah sebuah perdagangan.

Teknik lain mengajarkan anak adalah menggunakan keinginan anak itu sendiri sebagai momen mengajar. Ketika anak Anda ingin mendekorasi ulang kamar tidurnya, berikan dia anggaran, dan belilah tokonya untuk barang-barangnya sendiri.

Ini akan menjadi pelajaran yang kuat dalam perburuan murah ketika anak Anda secara pribadi diinvestasikan dalam hasilnya. Munculkan momen belajar sesering mungkin, dan menggunakannya untuk membantu anak-anak Anda memahami jenis pilihan yang harus mereka buat sebagai orang dewasa, merupakan praktik yang baik.

4. Menyiapkan anak untuk sukses.

Pada saat mereka meninggalkan rumah, anak-anak harus siap menyeimbangkan keputusan keuangan utama untuk memenuhi kebutuhan fisik dan emosional mereka dengan sumber daya keuangan yang terbatas.

Dan di penghujung hari, tidak ada guru seperti sebuah pengalaman. Meskipun mungkin terasa tidak nyaman untuk melakukannya, membawa anak-anak ke dalam keputusan keuangan sejak awal memberi mereka pengalaman dan keyakinan yang mereka butuhkan nanti di dalam kehidupan untuk menangani keuangan mereka sendiri.

Memberi mereka ‘tempat aman untuk gagal’ ketika mereka lebih muda dapat menyelamatkan mereka dari kecemasan bertahun-tahun di kemudian hari.[My24]

Sumber: Morning Star

Kata kunci:
Penulis:
Jumat, 10 Agustus 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...