Gaya Hidup

5 Kiat Mengelola Keuangan untuk Milenial

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara mengelola keuangan untuk milenial agar dapat mengatasi kesulitan ekonomi? Berikut kiat-kiat untuk mengelola dan mengatur keuangan.

5 Kiat Mengelola Keuangan untuk Milenial
Foto: shutterstock

Hampir 27 persen dari populasi global adalah kaum milenial, atau mereka yang berusia pertengahan 20-an hingga akhir 30-an. Sekarang ini, mereka telah menjadi pusat perhatian di pasar konsumen.

Selain itu, generasi milenial adalah segmen yang memiliki uang di kantongnya dan melihat berbagai opsi untuk menginvestasikannya. Menurut sebuah penelitian baru-baru ini, pandemi COVID telah mengubah cara generasi ini memandang uang.

Sebelumnya kaum milenial percaya pada kebijakan beli-sekarang-bayar-nanti, sekarang mereka tiba-tiba berpikir untuk menabung untuk hari sulit.

Para milenial profesional yang menghadapi risiko pemotongan gaji dan PHK, belajar menyesuaikan diri dengan lebih sedikit uang. Diperkirakan sekitar 80 persen pekerjaan terpengaruh di daerah perkotaan (termasuk kehilangan pekerjaan, pemotongan gaji, dan penundaan gaji). Sebaliknya, pandemi diperkirakan memengaruhi 54 persen lapangan kerja di ekonomi pedesaan.

Keadaan seperti itu membuat pengelolaan uang yang efisien semakin kritis, terutama bagi kaum milenial yang memiliki andil cukup besar dalam perekonomian. Untuk membantu mereka melakukan itu, berikut adalah lima kiat mengatur keuangan yang dapat membantu tidak hanya bertahan dari krisis tetapi juga bersiap untuk ketidakpastian di masa depan.

5 Kiat Mengelola Keuangan untuk Milenial

1. Buat anggaran

Sebelum Anda menemukan cara yang tepat untuk mengelola uang Anda, Anda harus memiliki gambaran yang adil tentang semua pendapatan dan pengeluaran Anda. Sangat penting bagi Anda untuk memiliki daftar pengeluaran bulanan Anda. Pengeluaran Anda dibagi menjadi yang pengeluaran yang penting dan yang tidak penting.

Selain gaji Anda, semua sumber pendapatan harus menjadi bagian dari anggaran ini; bunga deposito, dividen, pendapatan sewa dan lain-lain. Perencanaan ini akan membantu Anda memahami gambaran umum aliran dana Anda, baik yang masuk maupun yang keluar. Terlepas dari apakah Anda baik atau buruk dalam menangani uang, Anda harus menghabiskan beberapa jam setiap bulan untuk mencari pengeluaran yang tidak penting dan cara yang mungkin untuk menabung lebih banyak dengan membuat beberapa perubahan pada kehidupan sehari-hari Anda.

2. Melek finansial

Memahami instrumen keuangan bukanlah keahlian setiap orang. Jadi, jika Anda tidak berusaha untuk memahaminya, Anda mungkin berada dalam posisi di mana Anda menginvestasikan uang tanpa mengetahui seberapa besar risikonya dan berapa banyak keuntungan yang dapat mereka peroleh.

Jadi, apa pun bidang keahlian Anda, ajari diri Anda sendiri dasar-dasar keuangan pribadi. Penting untuk mengetahui apa itu reksa dana, bagaimana OJK bekerja dan betapa pentingnya memiliki asuransi.

Saat ini, Anda dapat melakukan sebagian besar investasi Anda sendiri melalui platform online. Anda dapat berinvestasi dalam reksa dana hanya dengan beberapa klik pada mouse atau ketukan jari Anda. Anda dapat memahami berapa banyak yang perlu Anda investasikan untuk tujuan tertentu. Dengan beberapa literasi keuangan, Anda dapat memanfaatkan waktu Anda di internet dan uang Anda secara maksimal.

3. Jangan mendiamkan uang

Dana menganggur yang berserakan di rumah atau rekening tabungan Anda hampir tidak dapat menutupi efek inflasi. Bergantung pada usia Anda dan faktor lain yang memengaruhi kemampuan mengambil risiko Anda, buatlah investasi yang berarti. Kebanyakan orang lebih suka menyisihkan total pengeluaran yang diharapkan selama enam bulan dalam dana cair dan menginvestasikan sisanya untuk tujuan yang berbeda.

Tujuan utama rekening tabungan adalah untuk menyimpan uang Anda dengan aman dan bukan membantu Anda memperoleh penghasilan darinya. Sebagai permulaan, investasi reksadana memang bagus.

4. Atur tujuan jangka panjang dan pendek

Rencana keuangan yang efisien terdiri dari dua jenis tujuan, yaitu tujuan jangka panjang dan jangka pendek. Tujuan jangka pendeknya bisa berupa merencanakan liburan atau membeli gadget atau mobil baru. Di sisi lain, tujuan jangka panjang bisa berupa perencanaan pensiun, pendidikan anak atau pernikahan.

Anda harus mengalokasikan dana sesuai untuk tujuan yang berbeda tergantung pada prioritasnya. Sangat penting bagi Anda untuk memahami bahwa tujuan jangka panjang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dicapai, dan Anda perlu mematok durasi yang lebih pendek agar Anda tetap termotivasi.

5. Jadikanlah sebagai kebiasaan

Anda harus memahami bahwa ini bukanlah hal yang hanya terjadi satu kali. Anda tidak dapat mempraktikkan kesehatan keuangan dan pengelolaan uang selama sebulan, seperempat, atau setahun. Seseorang harus menyerap kebiasaan ini sebagai bagian dari gaya hidup seumur hidup. Saat memulai, Anda tidak bisa berharap menjadi investor andal. Namun, semakin banyak pengalaman yang Anda miliki, semakin banyak penghasilan tambahan yang dapat Anda hasilkan melalui investasi Anda.

Kabar baiknya adalah bahwa kaum milenial sejauh ini merupakan grup investor yang paling paham secara digital. Dengan preferensi mereka untuk interaksi berbasis teknologi, mereka membawa manajemen kekayaan ke masa depan yang penuh dengan otomatisasi. Karena pangsa mereka yang signifikan dalam populasi global, perusahaan manajemen kekayaan juga berusaha keras untuk melayani mereka dan menghadirkan cara digital dan sederhana untuk berinvestasi. Yang diperlukan hanyalah sedikit usaha dan beberapa langkah yang diambil dengan hati-hati untuk memanfaatkan apa yang dunia tawarkan dalam hal kekayaan. Dengan sedikit disiplin keuangan dan pemilihan instrumen investasi yang cermat, mereka dapat menumbuhkan kekayaan mereka dengan mulus menjadi korpus yang cukup besar. Dengan ini semua mengelola keuangan untuk milenial bukanlah hal yang sangat rumit.

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA