Gaya Hidup

7 Cara Membatasi Diri dari Orang Narsis

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana caranya kita merespons dan membatasi diri dari orang narsis yang mengganggu dan merendahkan orang lain? Simak kiat-kiat ini.

7 Cara Membatasi Diri dari Orang Narsis
Foto: shutterstock

Narsistik adalah kepedulian yang berlebihan pada diri sendiri yang ditandai dengan adanya sikap arogan, percaya diri, dan egois.

Karena tidak memiliki empati atas bagaimana tindakan mereka memengaruhi orang lain, orang narsis merasa berhak memanfaatkan orang lain. Untuk itu, sangat penting untuk menetapkan batasan yang tegas terhadap orang yang narsis.

Berikut adalah tujuh pendekatan yang efektif dala,m membatasi diri terhadap orang narsis.

7 Cara Membatasi Diri Dari Orang Narsis

1. Jangan membenarkan, menjelaskan, atau membela diri

Orang narsis menggunakan pengawasan atau intimidasi untuk membuat orang lain menebak diri mereka sendiri. Melakukan hal itu memberi mereka perasaan kekuasaan dan kontrol.

Bagian dari menetapkan batasan adalah hak untuk memutuskan apa yang Anda bagikan dengan orang lain. Semakin sedikit Anda berbagi, terutama informasi pribadi, semakin sedikit orang narsis menggunakannya untuk melawan Anda.

Anda tidak perlu membenarkan pikiran, perasaan, atau tindakan Anda kepada seorang narsis yang mengganggu. Jika seorang narsis mengkritik Anda, Anda dapat mengatakan sesuatu seperti, “Saya mendengar pendapat Anda dan saya akan mempertimbangkan itu.” Jika mereka mempertanyakan tindakan Anda, katakan, “Saya yakin dengan pilihan saya.” Jika mereka menuntut penjelasan, katakan, “Itu hal yang pribadi,” atau “Kita hanya harus setuju untuk tidak setuju.”

2. Tinggalkan ketika merasa tidak menyehatkan

Anda tidak perlu izin siapa pun untuk keluar dari interaksi yang merusak. Anda bisa menentukan apa yang sehat untuk Anda, bukan orang lain yang menentukan.

Anda dapat melirik jam tangan dan berkata, “Lihat waktunya: saya terlambat.” Lalu pergi. Terlambat untuk apa? Itu tidak masalah. Setiap saat Anda tetap berada di hadapan si perilaku pengendali atau kasar membuat Anda terlambat untuk perawatan diri yang lebih sehat.

Smartphone Anda dapat menjadi alat bantu yang membantu. Tidak ada yang tahu pasti apakah Anda menerima panggilan. Katakan, “Maaf, saya harus menerima telepon ini.” Lalu pergi. Atau putuskan sebelumnya berapa menit Anda ingin memberi orang narsis itu waktu, lalu atur ponsel Anda atau jam alarm berbunyi pada saat itu. Ketika alarm berbunyi, katakan: “Permisi.”

Atau langsung menghadapi perlakuan tidak sehat tersebut dengan mengatakan sesuatu seperti, “Saya akan permisi. Kita dapat berbicara di lain waktu ketika Anda siap untuk percakapan yang membangun, “atau,” Ini tidak sehat. Saya tidak akan berpartisipasi dalam dialog semacam ini.”

3. Putuskan apa yang dapat ditoleransi dan apa yang tidak

Komponen kunci dari menetapkan batas-batas yang sehat adalah mengetahui kapan harus mengatakan tidak, dan melakukannya. Tanyakan pada diri sendiri apa yang ingin Anda terima dari orang lain dan apa yang tidak. Misalnya, Anda mungkin baik-baik saja dengan olok-olok yang baik hati tetapi tidak sarkasme. Anda mungkin baik-baik saja dengan ekspresi pendapat yang bersemangat tetapi tidak menyebut nama atau menggertak.

Salah satu cara untuk menarik garis adalah dengan mengatakan, “Jika Anda terus memanggil saya sebutan itu, saya akan mengakhiri pembicaraan kita sampai Anda bersedia memperlakukan saya dengan hormat.” Anda tidak perlu menjelaskan lebih lanjut. Jika perilaku agresif seorang narsis berlanjut, tinggalkan atau tutup telepon. Tolak untuk terlibat dalam interaksi lebih lanjut, apa pun yang mereka lakukan atau katakan.

Ketika Anda menetapkan batas-batas tersebut, orang narsis dapat menggilir permainan mereka: berdebat; menyalahkan; mengecilkan perasaan Anda; bertingkah seperti korban; mengatakan bahwa Anda terlalu sensitif; atau menjadi marah. Meskipun taktik semacam itu bisa tidak menyenangkan untuk bertahan, batas-batas Anda tidak untuk didiskusikan.

4. Belajarlah secara cerdas menghindari pertanyaan-pertanyaan yang mengganggu atau komentar negatif.

Para ahli politik yang terampil menghindari pertanyaan-pertanyaan sulit dari para jurnalis hanya dengan menjawab pertanyaan yang berbeda. Umumnya, sebuah pertanyaan yang politisi harapkan adalah pertanyaan yang dapat mempromosikan agenda mereka.

Demikian pula, jika seorang narsis mengajukan pertanyaan yang mengganggu, Anda dapat mengubah topik dengan anggun. Jika seorang narsis yang memiliki rekam jejak mengkritik pengeluaran Anda, pilihan karier, atau hubungan pribadi Anda memulai interogasi yang mereka yang biasanya seperti: mengapa harus melakukannya lagi? Sebaliknya, katakan sesuatu seperti, “Itu adalah jenis tantangan yang membangun karakter, bukankah begitu?”

Atau beralih ke topik yang suka dibicarakan oleh orang narsis. Tanyakan pandangan mereka tentang rahasia hubungan yang baik atau bagaimana mereka membuat karier yang sulit atau pilihan finansial.

Sementara jawaban mereka mungkin penuh basa-basi, setidaknya mereka akan fokus pada topik favorit mereka – diri mereka sendiri – bukan Anda. Anda bahkan dapat mengambil beberapa ide. Selebihnya, itu bisa terasa memvalidasi untuk menggeser percakapan dengan mahir.

5. Hadapi secara langsung

Orang-orang narsis lapar akan perhatian dan persetujuan untuk menangkal perasaan hampa dan tidak berharga yang dalam dan tidak disadari. Sebagai hasilnya, mereka tanpa henti menguji untuk melihat apa yang bisa mereka dapatkan.

Salah satu cara untuk memenuhi ini adalah dengan menggunakan apa yang mereka lakukan. Misalnya, katakan, “Apakah Anda mencoba merendahkan saya atau membuat saya merasa tidak enak?” atau, “Saya perhatikan bahwa ketika saya mulai berbicara, Anda mengganggu saya.”

Katakan hal-hal semacam itu dengan cara yang sebenarnya. Tidak masalah bagaimana mereka merespons. Merasa puaslah mengetahui bahwa Anda telah menyebutkan apa yang sedang terjadi, dan biarkan saja.

6. Jangan meremehkan kekuatan narsisme

Ingatlah bahwa orang-orang narsis telah menghabiskan seumur hidup mempelajari cara untuk merendahkan dan memanfaatkan orang lain. Narsisme adalah fenomena psikologis yang kuat berdasarkan pandangan menyimpang tentang diri, orang lain, dan dunia.

Kebanyakan orang terkesima oleh taktik narsistik. Dan jika Anda berasal dari pengasuhan narsistik atau berada dalam hubungan jangka panjang dengan seorang yang narsis, Anda mungkin dikondisikan untuk menerima perilaku yang tidak sehat.

Jika Anda tidak menetapkan batasan sehat dalam situasi tertentu, kasihanilah diri Anda sendiri. Identifikasi apa yang ingin Anda lakukan secara berbeda di lain waktu dan lanjutkan. Membuat batasan bukanlah peristiwa satu kali.

7. Pembatasan tentu ada konsekuensinya

Bagian dari membatasi dari orang narsis adalah mengetahui apa yang Anda siap lakukan jika batasan Anda diabaikan. Konsekuensi menjadi hal yang terbaik ketika mereka jelas dalam pikiran Anda sebelumnya. Kemudian, ketika batas dilanggar, segera lakukan konsekuensi yang Anda pilih, dengan tegas, setiap saat. Kalau tidak, Anda mungkin kehilangan kredibilitas. Tidak ada yang bisa membuat Anda merasa rendah diri tanpa persetujuan Anda.[MY24]

Kata kunci: , ,
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU