Gaya Hidup

Bagaimana Cara Membuat Dana Keuangan Darurat

My24hours.net, Indonesia – Membuat dana keuangan darurat merupakan salah satu hal yang sangat penting. Dana ini dapat membantu Anda saat situasi sulit datang menghampiri.

Bagaimana Cara Membuat Dana Keuangan Darurat
Foto: YouTube

Salah satu sumber daya terpenting dalam kehidupan keuangan Anda adalah dana darurat yang lengkap. Dana keuangan darurat adalah sebuah simpanan uang untuk diambil ketika peristiwa tak terduga menggagalkan rencana keuangan Anda.

Tujuan dari dana keuangan darurat ini adalah seperti polis asuransi. Anda mungkin tidak melihat banyak hasil darinya, tetapi Anda senang dana itu ada saat Anda membutuhkannya.

Tetapi menyalurkan tiga hingga enam bulan biaya hidup ke dalam rekening khusus bukanlah tugas yang mudah. Berikutbeberapa taktik masuk akal untuk membangun dana darurat, bahkan ketika keuangan Anda sangat pas-pasan.

Cara Membuat Dana Keuangan Darurat

1. Lacak pengeluaran Anda

Untuk menghemat pengeluaran beberapa bulan, Anda perlu tahu berapa banyak yang Anda habiskan setiap bulan untuk biaya hidup yang penting. Catat pengeluaran yang diperlukan, seperti perumahan, makanan, pembayaran mobil, kontribusi pensiun, pelajaran musik anak-anak Anda. Juga catat apa pun yang ingin Anda teruskan selama, katakanlah, kehilangan pekerjaan atau setelah keadaan darurat keuangan.

Jangan lupa untuk mempertimbangkan apakah kehilangan pekerjaan dapat mengurangi biaya-biaya ini, seperti biaya perawatan anak atau pembelian gas. Lipat gandakan jumlah biaya terakhir Anda menjadi antara tiga dan enam kali lipat. Dengan sedikit dana untuk pengeluaran triwulanan – dan Anda perlu menentukan berapa banyak yang perlu Anda simpan.

2. Buat anggaran.

Salah satu cara untuk memastikan Anda memiliki cukup dana dalam keuangan Anda untuk mendanai dana darurat adalah dengan membuat anggaran dan menaatinya. Untuk melakukan itu, Anda perlu mencatat pengeluaran Anda, mengetahui seberapa banyak Anda ingin menyisihkan setiap bulannya. Selain itu Anda perlu menemukan alat penganggaran yang bekerja untuk Anda dan membuat rutinitas. Rencana pengeluaran Anda harus memungkinkan Anda untuk menutupi biaya hidup sehari-hari Anda, menabung untuk pensiun dan menyalurkan uang ekstra ke rekening darurat Anda. Atau Anda dapat mempertimbangkan cara-cara untuk mendapatkan uang tambahan, seperti kerja sampingan, yang dapat membantu melindungi dana tabungan darurat itu.

3. Sisihkan rejeki tambahan Anda

Rutinitas pengeluaran sehari-hari Anda di bawah kemampuan Anda adalah cara yang lambat dan mantap untuk menghemat uang. Tetapi cara lain untuk menyuntikkan uang ke dana darurat Anda adalah menyisihkan rejeki tambahan keuangan. Rejeki tambahan tersebut seperti uang dari pengembalian pajak Anda, uang THR, bonus akhir tahun atau hadiah ulang tahun. Deposito yang lebih besar ini dapat dengan cepat menambah dana darurat Anda dan membuat Anda lebih dekat dengan tujuan penghematan tiga hingga enam bulan. Setor rejeki tambahan ini – atau persentase dari mereka – langsung ke rekening darurat untuk membuatnya tanpa mengurangi biaya sehari-hari. Lakukan ini dengan cepat, sebelum Anda tergoda untuk menghabiskan arus kas masuk Anda.

4. Hasilkan lebih banyak uang

Jika Anda kesulitan menemukan dana dalam anggaran Anda untuk mendanai dana darurat, pertimbangkan untuk mengambil pekerjaan sampingan atau menghasilkan uang secara online. Anda hanya perlu melakukan pekerjaan ekstra jika Anda dapat melakukannya tanpa merusak kinerja Anda di pekerjaan harian Anda. Tetapi jika Anda dapat menyeimbangkan kedua pekerjaan, itu cara yang bagus untuk mendapatkan uang tambahan untuk dana darurat Anda. Cari pekerjaan paruh waktu atau pekerjaan jarak jauh secara online. Anda dapat melanjutkan pekerjaan sampingan ini sampai dana darurat Anda didanai atau terus melangkah melampaui untuk memenuhi tujuan keuangan lainnya, seperti dana pensiun.

5. Perketat pengeluaran

Tentukan satu bulan di mana Anda misalnya, tidak membeli pakaian baru, atau hanya memasak di rumah. Ambil uang yang dihemat dari salah satu pengetatan ini dan setorkan ke dana darurat Anda. Selama pandemi virus corona, misalnya, banyak dari perubahan ini mungkin dialami, bahkan diamanatkan oleh pemerintah lokal atau negara bagian Anda. Bagaimanapun, restoran tidak buka, dan liburan sebagian besar ditunda. Manfaatkan langkah-langkah ini untuk mengurangi pengeluaran dan mempelajari beberapa strategi memasak baru atau hiburan di rumah.

6. Kontribusi otomatis

Bahkan jika itu hanya 150 hingga 250 ribu, secara otomatis setorkan persentase tertentu dari gaji Anda ke dana darurat Anda. Anda dapat mengatur transfer otomatis melalui institusi perbankan Anda secara online. Melakukan hal itu akan mengurangi godaan untuk menghabiskan uang dalam rekening giro Anda dan memperkuat kebiasaan menabung Anda melalui teknologi. Anda akan melihat seberapa cepat dana darurat Anda tumbuh ketika Anda menaruh tabungan Anda secara autopilot.

7. Disiplin

Menyimpan pengeluaran yang diperlukan selama setengah tahun mungkin tampak seperti tugas yang menakutkan, tetapi lakukanlah dengan hati dan disiplin. Bahkan rekening tabungan kecil akan membuat Anda lebih aman secara finansial ketika mobil dan AC Anda rusak, atau Anda memiliki perjalanan yang tidak terduga ke ruang gawat darurat. Tabungan sederhana akan membantu Anda mengatasi kemunduran keuangan dan bencana kecil lebih baik tanpa masuk ke kredit atau pinjaman hari bayaran. Jadi fokuslah untuk mendapatkan 1,5 atau 7 juta rupiah pertama yang dihemat. Kemudian teruskan kebiasaan menabung yang baik itu untuk sepenuhnya mendanai rekening darurat Anda untuk biaya hidup tiga hingga enam bulan.

8. Tetap cair, tapi tidak terlalu mudah diakses.

Putuskan di mana menyimpan uang itu. Pastikan untuk memasukkannya ke akun yang dapat diakses, seperti rekening tabungan, tetapi tidak di tempat mana pun yang akan terlalu menggoda. Anda perlu memisahkannya dari akun giro atau di mana pun Anda dapat dengan mudah menariknya, sehingga godaan tidak menyebabkan Anda menyadap uang itu ketika Anda tidak membutuhkannya. Lihatlah ke rekening tabungan online dengan tingkat bunga yang cukup tinggi. Anda bahkan mungkin perlu menyimpan uang di bank terpisah dari rekening giro Anda untuk membuat lapisan tambahan sebelum mentransfer dana itu ke rekening giro Anda.

9. Jangan gunakan dana untuk yang tidak perlu

Uang dana darurat harus dihabiskan untuk keadaan darurat. Misalnya menghadiri pernikahan mungkin bukan alasan yang baik untuk memanfaatkan uang tunai dana darurat. Anda memerlukan dana ini tersedia ketika Anda benar-benar membutuhkannya. Dan ketika tidak memiliki dana darurat dapat memaksa Anda untuk memanfaatkan kredit atau gagal bayar pada pinjaman. Setelah Anda mengumpulkan uang ini, jangan sia-siakan. Anda akan bersyukur Anda menunda hal yang tidak perlu ketika keadaan darurat yang sebenarnya tiba.

10. Isi ulang saat habis

Tentu saja, akan ada situasi, seperti kehilangan pekerjaan, perbaikan rumah darurat atau tagihan medis yang tidak terduga, saat Anda perlu memanfaatkan dana darurat Anda. Setelah keuangan Anda stabil, jadikan prioritas untuk mengembalikan uang tunai yang Anda ambil darinya. Sanggah anggaran Anda, mulai kembali ke pekerjaan sampingan dan alihkan uang yang masuk ke dana liburan atau kuliah kembali ke dana darurat Anda. Langkah-langkah ini mungkin lebih mudah karena Anda dapat menggunakan strategi yang Anda pelajari saat mendanai akun pertama kali.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU