Gaya Hidup

Bagaimana Cara Menjadi Pemikir Positif

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara menjadi pemikir positif dan mendapatkan kepercayaan diri? Berikut yang perlu Anda lakukan.

Bagaimana Cara Menjadi Pemikir Positif
Foto: shutterstock

Meskipun sains belum menemukan hubungan yang tepat antara kepositifan dan otak manusia, penelitian demi penelitian menunjukkan sebab dan akibat yang pasti.

Johns Hopkins Medicine menegaskan bahwa sikap positif meningkatkan hasil kesehatan dan kepuasan hidup secara umum. Lebih penting lagi, penelitian mereka membuktikan bahwa kita masing-masing memiliki kekuatan untuk menjadi lebih percaya diri dan positif dalam hidup kita.

Berpikir positif mengubah kimia otak dengan memproduksi dopamin dan serotonin (hormon “merasa baik”) di neuron yang berasal dari tengah batang otak. Pada gilirannya, mereka memengaruhi penanda genetik dan dapat mengubah sel-sel otak. Perubahan sifat genetik adalah katalis untuk kesejahteraan kita dan generasi mendatang.

Berpikir positif juga dikaitkan dengan peningkatan sel yang meningkatkan sistem kekebalan Anda. Psikolog Daniel Goleman menegaskan bahwa reaksi otak terhadap kepositifan adalah “peningkatan pemikiran kreatif, fleksibilitas kognitif, pemrosesan yang lebih cepat, dan rentang perhatian yang lebih luas.”

Cara Menjadi Pemikir Positif

Beberapa orang tampaknya dilahirkan dengan sikap positif. Untungnya, mereka yang kurang beruntung bisa belajar menjadi pemikir positif dan mendapatkan kepercayaan diri.

Ada ratusan, mungkin ribuan, praktisi swadaya yang memiliki program yang dapat meningkatkan citra diri dan kepositifan seseorang. Mengembangkan sikap positif biasanya merupakan proses membuang dan mengganti kebiasaan lama yang negatif dengan keyakinan.

Sementara beberapa kebiasaan mungkin sulit untuk dihilangkan, namun tidak ada kebiasaan yang terlalu tertanam untuk diubah.

Sebagian besar program menyarankan beberapa variasi tindakan berikut untuk menguasai kepositifan:

1. Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang optimis

Orang-orang, terutama para ibu, telah lama menyadari kekuatan asosiasi. Kata-kata mutiara seperti “Seorang pria dikenal oleh teman-temannya,” “Berbaring dengan anjing dan Anda akan bangun dengan kutu,” dan “Burung berbulu sama berkumpul bersama” adalah bukti pengaruh teman seseorang pada perilaku kita dan sikap.

Jim Rohn, seorang pembicara motivasi terkenal, mengklaim bahwa setiap orang merupakan jumlah dari lima orang yang paling sering menghabiskan waktu bersama. Jika Anda bergaul dengan orang-orang yang negatif, sinis, atau tidak bahagia, kemungkinan besar Anda akan memiliki sifat yang sama.

Terlibatlah dengan orang-orang yang paling Anda kagumi dan yang mewakili orang seperti apa yang Anda inginkan. Mereka pada gilirannya akan menginspirasi Anda untuk menjadi orang terbaik yang Anda bisa.

2. Rangkul prestasi Anda

Setiap kehidupan dipenuhi dengan menang dan kalah. Sikap kita sering kali yang membedakannya, apakah kita menganggap cangkir itu setengah kosong atau setengah penuh. Berlatih merayakan kemenangan — bahkan yang kecil — seperti memenuhi tenggat waktu, menyelesaikan tugas yang tidak Anda sukai, atau memecahkan masalah yang sulit. Pertimbangkan rintangan dan kemunduran sebagai masalah yang harus dipecahkan dengan mengenali pengetahuan yang diperoleh melalui kegagalan. Ketika ditanya tentang tahun-tahun percobaan yang gagal untuk membuat bola lampu, Edison menjawab, “Saya tidak pernah gagal. Saya baru saja menemukan 10.000 cara yang tidak akan berhasil.”

Kesuksesan sejati datang dari ketekunan, usaha dan menerapkan pelajaran dari masa lalu. Kegagalan selalu bersifat sementara kecuali Anda menyerah.

3. Ubah kapasitas menjadi kemampuan

Manusia dilahirkan dengan sejumlah besar kapasitas — kemampuan fisik, intelektual, dan emosional bawaan seseorang — tetapi sedikit kemampuan tanpa belajar dan berlatih. Misalnya, seorang anak memiliki peralatan fisik untuk berjalan (dua kaki) tetapi membutuhkan pelatihan untuk menguasai keterampilan tersebut.

Einstein dan Hawking di dunia tidak muncul dari rahim yang menyemburkan “E sama MC kuadrat” atau teori tentang lubang hitam. Wawasan mereka adalah hasil dari penelitian bertahun-tahun, hipotesis yang salah, dan perhitungan matematis yang membosankan. Dengan kata lain, mereka mengubah kapasitas mereka untuk terobosan intelektual menjadi kemampuan.

Menjadi positif tidak berarti kebodohan atau kepercayaan yang salah, tetapi pengakuan atas kemampuan seseorang saat ini, harapan yang realistis dari kemungkinan hasil dan kesediaan untuk menerima kemenangan kecil sampai hasil yang diinginkan tercapai. Sebuah “poros” bukanlah kegagalan, tetapi perubahan ke pendekatan yang lebih baik.

4. Bangun momentum positif

Perubahan paling sering terjadi dalam langkah-langkah kecil yang ragu-ragu. Langkah pertama selalu yang paling sulit, tetapi begitu Anda melakukannya, yang kedua lebih mudah. Semakin banyak Anda melakukannya, hari demi hari, dan semakin Anda merayakan kemenangan Anda di sepanjang jalan, Anda akan menjadi semakin positif. Kepositifan itu memiliki efek riak. Saat momentum terbangun, Anda pasti ingin melakukan dan mencapai lebih banyak di semua area berbeda dalam hidup Anda.

Salah satu cara paling tidak produktif untuk menghadapi situasi sulit adalah dengan mengalahkan diri sendiri secara mental. Anda tidak akan pernah bahagia dan puas kecuali Anda mengelola sikap negatif Anda dan memperlakukan diri Anda dengan baik. Banyak orang menemukan cara tercepat untuk merasa lebih baik setelah kekecewaan adalah melakukan sesuatu yang baik untuk seseorang. Berbuat baik membuat kita merasa lebih baik, dan orang-orang di sekitar kita akan merespons dengan baik.

Persepsi adalah lensa yang melaluinya kita melihat realitas. Persepsi memengaruhi bagaimana kita fokus, memproses, mengingat, menafsirkan, memahami, mensintesis, memutuskan dan bertindak atas kenyataan. Namun, masalah utamanya adalah bahwa “Lensa yang kita gunakan untuk melihat sering kali dibelokkan oleh kecenderungan genetik kita, pengalaman masa lalu, pengetahuan sebelumnya, emosi, praduga, kepentingan pribadi, dan distorsi kognitif.”[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA