Gaya Hidup

Begini Cara Membantu Orang yang Depresi Mau Bunuh Diri

Senin, 18 Juni 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Orang yang depresi, akan merasakan tugas sehari-hari dapat terasa tidak dapat diatasi. Tetapi ada beberapa langkah yang bisa Anda ambil untuk membantu orang yang Anda cintai.

Beberapa waktu lalu, perancang busana Kate Spade ditemukan tewas di apartemennya di New York pada hari Selasa, setelah bunuh diri. Sebelum kematiannya, ia menderita depresi, tetapi belum menerima perawatan, menurut saudara perempuannya, yang berbicara dengan Kansas City Star.

Spade tidak sendirian. Lebih dari 16 juta orang dewasa Amerika, atau 6,7% dari populasi orang dewasa, telah mengalami setidaknya satu episode depresi besar pada tahun lalu, menurut Asosiasi Kecemasan dan Depresi Amerika (ADDA).

“Ada harapan dan ada pemulihan,” kata Dan Reidenberg, direktur eksekutif Suicide Awareness Voices of Education, sebuah lembaga nonprofit yang berbasis di Minnesota. “Perawatan tidak berhasil. Sejauh ini, kebanyakan orang yang mengalami depresi hidup dan aktivitas penuh dengan kesuksesan dan menjalani kehidupan mereka.”

Depresi berat didefinisikan sebagai gangguan perasaan yang menyebabkan perasaan sedih dan kehilangan minat. Hal ini lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pada pria, dan usia rata-rata serangan adalah 32,5 tahun, meskipun dapat terjadi pada usia berapa pun, ADAA kata.

Penyebab bunuh diri lainnya.

Sekitar 37% orang dewasa dengan tingkat depresi berat tidak menerima perawatan sama sekali. Lebih banyak orang dewasa menderita jenis penyakit mental lainnya, termasuk gangguan kecemasan dan gangguan obsesif kompulsif, yang juga dapat mempersulit hidup tanpa pengobatan.

Beberapa orang menyembunyikan depresi mereka dari orang lain, membuatnya sangat sulit dideteksi. Terlebih lagi, depresi dan bunuh diri tidak selalu terkait, kata Sally Winston, wakil direktur Institut Kegelisahan dan Gangguan Stres di Maryland.

“Ada orang yang mati bunuh diri di mana tidak ada bukti bahwa mereka sebelumnya depresi, atau tidak ada yang dapat menemukan bukti bahwa mereka depresi,” katanya.

Atau, seseorang mungkin mati bunuh diri karena mereka merasa sangat malu. Atau mereka telah didiagnosis menderita penyakit mematikan, katanya. “Itu tidak selalu depresi.”

Apa yang harus diwaspadai.

Perasaan hampa, putus asa dan rasa bersalah adalah hal biasa bagi mereka yang mengalami depresi. Ini membantu untuk mengetahui tanda-tanda, mengenali mereka dan kemudian mendorong pengobatan, menurut Mayo Clinic, sebuah pusat medis akademik nirlaba yang berbasis di Rochester, Minnesota.

Gejala umum depresi meliputi perasaan sedih, air mata, kehilangan minat atau kesenangan dalam aktivitas. Tetapi gejalanya juga termasuk kelelahan, atau bahkan tidur terlalu banyak, perasaan tidak berharga atau rasa bersalah, perubahan nafsu makan dan masalah fisik yang tidak dapat dijelaskan.

Pada beberapa orang, terutama anak-anak dan remaja, depresi dapat muncul sebagai lekas marah atau kesal daripada kesedihan. Gejala itu sering disalahpahami, kata Sally Winston. Teman dan anggota keluarga mungkin “menajdi marah pada mereka karena mereka bukan diri mereka yang biasa,” katanya.

Mereka yang berisiko mungkin benar-benar berbicara tentang bunuh diri atau menonton acara televisi dan film tentang itu. Atau membaca buku atau artikel online tentang itu, kata Reidenberg. Ia mungkin menyebutkan kematian, pikiran untuk bunuh diri atau membuat pernyataan seperti, “Saya berharap saya belum lahir,” atau, “Saya merasa seperti tidak memiliki masa depan,” atau, “Saya merasa putus asa.”

Jika Anda berpikir seseorang menderita depresi, “tanyakan secara langsung dan jelas,” kata Reidenberg. Mundur dari kontak sosial dan ingin dibiarkan sendiri, meningkatkan penggunaan alkohol atau obat-obatan, mengatakan bahwa mereka merasa terjebak atau putus asa dan memberikan barang-barang, bisa menjadi tanda-tandanya.

Bagaimana cara membantu orang yang depresi.

Salah satu cara terbaik untuk membantu: Bantu dalam mengatur janji dokter untuk seseorang yang sedang berjuang. Hal itu termasuk membantu menemukan seseorang yang menerima menanggung mereka, jika memungkinkan. Pergilah bersama mereka jika diperlukan, bantu transportasi dan lanjutkan tindak lanjut, kata Mayo Clinic.

Persiapkan daftar pertanyaan untuk ditanyakan kepada dokter atau penyedia kesehatan mental. Pikirkan tentang sebuah tim yang dicintai yang dapat menjangkau orang yang berisiko pada waktu yang berbeda, dan dengan cara yang berbeda.

Kapan harus campur tangan.

Hari-hari setelah kematian seorang tokoh ternama mungkin merupakan waktu yang lebih tepat untuk melakukannya.

Memaparkan orang lain yang telah meninggal karena bunuh diri, bahkan jika orang itu adalah seorang selebriti, adalah salah satu faktor risiko untuk bunuh diri dan dapat menyebabkan peniruan bunuh diri, menurut NIMH.

Seseorang yang sudah mempertimbangkan bunuh diri mungkin lebih beresiko setelah kematian Kate Spade. Faktanya, setelah aktor Robin Williams meninggal karena bunuh diri, terjadi peningkatan 10% kasus bunuh diri di AS, dengan peningkatan tertentu di antara orang yang berusia 30 hingga 44 tahun, menurut para peneliti di Columbia University.

“Mereka mulai mengidentifikasi dengan orang yang telah meninggal,” kata Reidenberg. “Mereka mungkin berpikir, ‘Inilah seseorang yang memiliki ketenaran dan kekayaan dan akses ke perawatan yang baik dan menikah dan memiliki seorang anak. Jika dia tidak bisa mampu, bagaimana saya bisa mampu?”

Bagaimana cara membicarakannya.

Bicarakan masalah dengan hati-hati. Tanyakan langsung apakah teman Anda atau orang yang dicintai telah mempertimbangkan untuk bunuh diri, kata Reidenberg. Penelitian menunjukkan bahwa berbicara dengan seseorang tentang bunuh diri tidak akan mengarahkan mereka untuk mengambil hidup mereka, juga tidak akan menempatkan pikiran ke dalam kepala mereka, katanya.

“Jika mereka, sebenarnya, benar-benar memikirkannya, berbicara mungkin memberi mereka rasa lega,” tambahnya. “Kemudian, Anda dapat membentuk koneksi, yang akan membantu dalam mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan.” Ini juga memungkinkan Anda untuk memberi tahu anggota keluarga dan teman-teman tentang apa yang sedang terjadi.

Pastikan orang yang depresi tersebut diawasi dan berada di lingkungan yang aman. Singkirkan apa pun yang mungkin mereka gunakan untuk melukai diri mereka sendiri, seperti senjata. Hubungi telepon nomer darurat untuk meminta bantuan. Di Indonesia, nomer darurat 119 dapat digunakan untuk mencegah aksi bunuh diri dari orang yang depresi.[My24]

Sumber: Market Watch

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...