Gaya Hidup

Bunda, Ini Cara Mengajarkan Anak agar Berpikir Sebelum Bertindak

Sabtu, 2 Desember 2017

My24hours.net, Singapura – Pernahkah mendengarkan anak Anda berbicara atau bertindak tanpa berpikir terlebih dulu sehingga membuat malu atau bahkan menyakitkan?

Ajarkan anak Anda untuk berpikir sebelum bertindak dan mengendalikan emosinya.
Ajarkan anak Anda untuk berpikir sebelum bertindak dan mengendalikan emosinya.

Hal tersebut terjadi karena kurangnya kontrol diri. “Orangtua bisa mulai melatih anak mereka dengan berperan sebagai teladan yang baik sejak sedini mungkin,” kata Dr. Lim Boon Leng, psikiater di Dr BL Lim Centre for Psychological Wellness Singapura.

Jika anak-anak tidak diajarkan sejak muda untuk berpikir sebelum bertindak, hal itu bisa mengakibatkan menjadi anak dengan kontrol dorongan emosi yang buruk.

Berikut 8 langkah agar Anda bisa membuat anak Anda berpikir sebelum bertindak.
1. Ajarkan anak mengenali perasaannya

Tumbuh dewasa adalah proses yang sangat membingungkan, dengan begitu banyak hal baru untuk dijelajahi dan bahkan lebih banyak emosi untuk dialami. Anak Anda mungkin merasa terbebani karena dia mungkin tidak mengerti perasaan emosi apa yang dia rasakan, menyebabkan dia bertindak tanpa dorongan.

Jika dia mampu memahami emosinya, anak mungkin bisa lebih baik mengarahkan emosinya ke tempat lain daripada mengucapkan kata-kata yang menyakitkan saat dia kesal atau memukul seseorang saat dia sedang marah.

“Memahami perasaan seseorang adalah langkah pertama untuk mengelolanya. Penting untuk mengajari mereka tidak hanya untuk mengenali, tapi juga memberi nama dan meluruskan emosi mereka. Ini memungkinkan mereka membicarakannya daripada meledak atau mengalami krisis, “kata Dr.Lim seperti yang dilansir Smart Parents.

2. Ajarkan keterampilan memecahkan masalah

Anak Anda akan belajar berhenti dan berpikir sebelum bertindak dengan mengajarinya cara lain untuk mengatasi masalah, seperti dengan menggunakan humor untuk melihat sisi yang lucu saat situasi sulit, bukannya menangis dan mengamuk.

3. Ajarkan keterampilan manajemen kemarahan

Kemarahan adalah emosi yang berbahaya karena bisa membuat kita ceroboh dengan kata-kata dan tindakan kita. Belajar cara mengekang amarahnya akan membantu anak mengekang dorongan hatinya dan bermanfaat baginya dalam jangka panjang. Tidak ada yang suka bersama dengan orang yang mudah kesal setiap masalah kecil.

4. Membuat peraturan

Anak-anak mungkin membenci peraturan yang Anda tetapkan, namun penting untuk memastikan bahwa dunianya seimbang.

“Aturan mengizinkan anak memahami batas-batasnya, menghilangkan ketidakpastian tentang hukuman dan sering membuat mereka merasa aman,” kata Dr Lim.

Setiap kali Anda menetapkan batas, Anda mencegah anak untuk terlibat dalam dorongan emosi mereka dan dengan demikian memungkinkan anak untuk mempraktikkan pengendalian diri. Selebihnya, mengetahui bahwa akan ada konsekuensi jika dia melanggar peraturan akan membuat dia memikirkan kembali tindakannya sebelum dia bertindak atas gagasannya.

5. Melatih kepuasan yang tertunda

Kepuasan yang tertunda adalah kemampuan untuk menolak keinginan yang akan diberikan hadiah langsung – sebagai gantinya, seseorang harus menunggu hadiah selanjutnya yang lebih baik daripada hadiah awal. Misalnya, jika anak Anda ingin mendapatkan sesuatu yang mahal, bukakan rekening tabungan untuknya dan katakan padanya agar menabung untuk mendapatkan barang tersebut. Alih-alih menghabiskan uangnya untuk barang-barang yang lebih kecil, dia akan belajar menunggu dan menabung, sehingga pada akhirnya dia akan mendapatkan hadiah barang mahal tersebut.

“Membiarkan seorang anak menunggu sebelum menerima pemberian dapat melatih mereka untuk menahan godaan,” jelas Dr. Lim. Saat memberi penghargaan kepada anak-anak lain, tekankan pada usaha dan disiplin yang mereka lakukan untuk menyelesaikan atau mencapai tugasnya. “Ini menggeser fokus dari penghargaan eksternal, untuk merasakan kepuasan internal untuk pengendalian diri.”

6. Ativitas fisik

Ajak dan dorong anak Anda untuk melakukan beberapa aktivitas fisik. Ini akan membantunya membakar energi, sehingga ia tidak akan sembrono dengan tindakannya. Selain itu, aktivitas fisik membantu menjaga agar anak tetap sehat dan sehat.

“Melengkapi aktivitas fisik juga meningkatkan rasa efikasi diri dan menanamkan pengendalian diri. Olah raga sering membutuhkan disiplin, kerja tim dan perencanaan untuk mencapai tujuan atau untuk menang, dan merupakan kegiatan dari kepuasan yang tertunda, “kata Dr. Lim.

7. Jadilah teladan yang baik

Anak-anak menyerap banyak hal dari mengamati apa yang ada di sekitar mereka. Anda mungkin tidak menyadarinya, tapi setiap tindakan kecil yang Anda lakukan akan berdampak pada anak Anda. Jadi, perhatikan apa yang Anda katakan dan lakukan seperti yang akan dipelajari anak Anda dari Anda. Jika Anda bereaksi negatif atau gegabah, anak Anda akan menangkapnya dan belajar dari Anda juga.

8. Tetap bersikap positif

Bila anak Anda melakukan atau mengatakan sesuatu dari dorongan hati, mungkin akan menyakiti atau membuat Anda marah. Namun, seharusnya Anda tidak menanggapi dengan kemarahan juga. Tetaplah bersikap positif dan cobalah untuk berkomunikasi dengan tenang dengannya. Berbicaralah kepadanya dengan cara yang baik, alih-alih memarahi dia dan meninggikan suara Anda, dan katakan kepadanya bahwa apa yang baru saja dilakukannya itu tidak baik.

Ketika anak melihat Anda bereaksi dengan tenang, dia akan tenang dan merenungkan apa yang baru saja dia lakukan. Suara yang meningkat hanya akan menimbulkan ketegangan dan emosi yang meningkat, dan Anda mungkin juga akan melakukan sesuatu yang ceroboh.

“Ini juga akan membantu harga diri anak jika dipuji saat mereka menunjukkan kontrol diri, dibandingkan jika diteriaki atau dihukum terus-menerus saat mereka menyerah pada dorongan hati mereka,” kata Dr Lim.

Berpikir sebelum bertindak merupakan cermin dari kontrol atas emosi. Kontrol emosi juga dapat dipengaruhi oleh faktor lain seperti Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD), disabilitas intelektual, Autistic Spectrum Disorder, gangguan obsesif kompulsif (OCD) dan bahkan depresi.

Jika Anda melihat gangguan kontrol emosi pada anak sangat mengganggu dan memengaruhi kehidupannya, Anda perlu membawa anak ke pakar untuk mendapatkan evaluasi.[My24]

Kata kunci:
Penulis:

 
loading...