Gaya Hidup

Cara Berbicara Tentang Uang kepada Anak

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara yang tepat berbicara tentang uang kepada anak kita? Berikut yang perlu Anda lakukan.

Cara Berbicara Tentang Uang kepada Anak
Foto; shutterstock

Penting untuk mengajari anak-anak agar sehat secara finansial saat mereka tumbuh dewasa, tetapi dari mana Anda mulai? Berikut cara melakukan percakapan itu dengan setiap kelompok usia.

Mengajarkan pelajaran uang yang tidak pernah Anda pelajari sendiri kepada anak-anak bisa jadi rumit. Tetapi sebagai orang tua dan kakek-nenek, salah satu diskusi terpenting yang dapat Anda lakukan dengan anak-anak adalah bagaimana menjadi sehat secara finansial.

Penelitian menunjukkan sebagian besar kebiasaan seputar uang ditetapkan pada usia 7 tahun—jadi jangan tunda.

Semakin banyak Anda berbicara tentang uang, semakin baik, dan teman serta kerabat semua dapat terlibat dalam membantu membangun ketahanan finansial pada seorang anak.

Maraknya kartu nirsentuh dan mata uang digital (artinya uang telah berubah dari terlihat menjadi tidak terlihat), pendidikan keuangan yang terbatas di sekolah, dan maraknya penipuan membuat penanaman kebiasaan uang yang baik menjadi semakin penting.

Orang tua lebih suka berbicara dengan anak-anak mereka tentang seks daripada tentang uang. Sangat penting bagi anak-anak untuk memahami dasar-dasar penganggaran dan menabung. Seharusnya tidak hanya satu percakapan di meja makan, itu harus terus menerus.

Anak-anak yang belajar tentang uang akan tumbuh lebih percaya diri dan memiliki lebih sedikit kekhawatiran tentang uang ketika mereka dewasa. Orang tua atau kakek-nenek mana yang tidak menginginkan hal itu?

Dari anak-anak prasekolah hingga remaja, berikut beberapa cara bicara tentang uang kepada anak dengan menyenangkan.

Cara Berbicara Tentang Uang kepada Anak

1. Anak prasekolah

Tidak pernah terlalu dini untuk memperkenalkan konsep uang dengan lembut. Menggunakan uang dalam permainan peran sangat efektif untuk balita dan anak prasekolah.

Jika anak atau cucu Anda senang bermain dengan dapur bermain, pertimbangkan untuk mengubahnya menjadi kafe tempat pelanggan menggunakan koin dan uang kertas untuk membayar makanan dan minuman mereka. Uang tunai mainan biasanya dilengkapi dengan koin dan kartu bank. Tanyakan kepada anak berapa biayanya dan kemudian ketika Anda membayar, mintalah kembalian. Anda dapat melakukan hal yang sama dengan toko mainan, saat salah satu dari Anda berpura-pura menjadi penjaga toko dan yang lainnya adalah pelanggan.

Untuk anak berusia 3 dan 4 tahun, Anda juga dapat mulai menunjukkan uang asli kepada mereka, dan menjelaskan berapa nilai setiap koin. Anak-anak prasekolah akan merasa dewasa jika mereka memiliki dompet sendiri yang berisi beberapa koin, yang dapat Anda bawa ke toko untuk mereka belikan camilan. Diskusikan berapa nilai koin mereka, apa yang dapat mereka beli, dan apakah mereka juga ingin membeli sesuatu untuk teman atau saudara.

Jadi, melatih balita Anda untuk memiliki perilaku yang selaras dengan uang, seperti kesabaran, bukanlah ide yang buruk.

Anak kecil secara alami ingin tahu, jadi jika mereka bertanya tentang uang, katakan tentang kartu nirsentuh yang Anda gunakan untuk berbelanja atau dari mana uang itu berasal, penting untuk memberikan jawaban, dan menggunakannya sebagai cara untuk membuka diskusi yang lebih luas.

2. Anak usia 4-7 tahun

Pada usia ini, anak-anak mengembangkan pemahaman angka yang lebih dalam dan mampu memperhatikan lebih lama. Ini juga merupakan usia yang penting untuk mulai menunjukkan kepada mereka pengelolaan uang yang baik.

Membuat anak-anak berpikir tentang uang seperti benih adalah analogi yang kuat. Hal itu membuat berbicara tentang uang lebih menarik dan membantu anak-anak menghargai bahwa jika mereka menanam (menabung) maka sesuatu dapat tumbuh di masa depan. Mereka yang memiliki hutan keuangan sendiri adalah mereka yang sehat secara finansial. Jika mereka hanya menghabiskan, maka mereka tidak akan pernah memiliki hutan.

Pertimbangkan untuk memberi anak uang jajan, meskipun jumlahnya sedikit, dan diskusikan menabung sebelum Anda membelanjakannya. Kakek-nenek dapat membicarakan hal ini jika mereka memberikan uang ulang tahun kepada cucu mereka—apakah mereka ingin menabung sebagian di celengan untuk membeli sesuatu yang lebih besar di kemudian hari, dan menggunakan sisanya untuk membeli makanan kecil sekarang?

Anda juga dapat memperkenalkan gagasan “kebutuhan” dan “keinginan”, dan kepuasan yang tertunda. Misalnya, jika Anda berada di supermarket dan anak atau cucu Anda mengomeli Anda untuk membeli cokelat atau majalah, Anda dapat menjelaskan perbedaan antara “keinginan” dan “kebutuhan”. Anda punya uang untuk “kebutuhan” (seperti makanan untuk makan malam malam ini), tetapi bukan “keinginan” (suguhan). Ini membantu mereka memahami pilihan yang harus dibuat orang dewasa tentang uang.

3. Anak usia 8-12 tahun

Sekarang saatnya mengajari seorang anak bagaimana bertanggung jawab atas uang mereka, dan bahkan mulai mencari nafkah sendiri. Ada peluang di mana-mana bagi anak-anak muda untuk mendapatkan uang, seperti mendirikan kios limun, memutar kertas, membersihkan mobil tetangga atau membersihkan loteng atau garasi kakek-nenek.

Anda juga dapat menambah uang saku mereka dan menugaskan mereka untuk membayar jalan-jalan, seperti bioskop, dan memberi mereka tunjangan khusus untuk liburan. Biarkan mereka mengendalikan pembelian es krim. Jika mereka mendapatkan uang dan menghabiskan semuanya pada hari pertama, dan mendapati mereka tidak punya uang untuk sisa liburan mereka, itu adalah pelajaran yang sangat berharga. Lebih baik mempelajarinya pada usia 8 saat berlibur di, daripada pada usia 19 atau 20 ketika Anda bisa berakhir dengan hutang kartu kredit yang serius.

Orang tua dan kakek-nenek tidak boleh lupa mengajari anak-anak untuk menawar, seperti pada penjualan bagasi mobil. Ini adalah keterampilan yang akan membuat mereka bertahan jauh melampaui waktu mereka cukup imut untuk mendapatkan tawaran simpati.

Pada usia ini, anak-anak biasanya online, jadi membangun kesadaran akan penipu sangat penting. Aplikasi uang saku dan kartu prabayar patut dipertimbangkan, dan orang tua perlu mengajari anak dalam penganggaran dan cara membayar barang dengan kartu nirsentuh.

4. Anak usia 13 tahun ke atas

Mudah-mudahan pada usia ini, Anda telah mengajarkan beberapa kebiasaan baik tetapi penting untuk terus menghasilkan uang sebagai bagian dari percakapan keluarga sehari-hari Anda, yang dapat mencakup menabung untuk pergi ke festival musik, mengelola dana perwalian anak, atau berbelanja asuransi mobil untuk pertama kalinya.

Anda juga dapat memperkenalkan beberapa topik keuangan kepada anak remaja Anda, seperti bunga, investasi, dan pajak. Pendidikan keuangan adalah bagian dari kurikulum nasional menengah di Inggris, jadi diskusi Anda harus melengkapi apa yang mereka pelajari di kelas—walaupun para kritikus mengatakan bahwa pelajarannya sangat terbatas, yang berarti kebijaksanaan apa pun dari orang tua atau kakek-nenek bahkan lebih berharga.

Hipotek, investasi, dan asuransi dapat didiskusikan sejak usia 14 tahun, dan pensiun beberapa saat kemudian, meskipun itu adalah disiplin diri dan psikologi uang yang perlu dikonsentrasikan.

Menghasilkan uang yang berhubungan dengan dunia nyata adalah kunci untuk mendapatkan keterlibatan paling banyak. Dorong remaja untuk mendapatkan pekerjaan paruh waktu, sehingga mereka dapat memikirkan cara terbaik untuk menabung. Ajaklah remaja untuk membuka rekening giro, sehingga mereka mulai memahami berbagai produk yang ditawarkan bank. Lihatlah slip gaji bersama, apakah mereka punya pekerjaan, atau milik Anda sendiri. Bicara tentang pemotongan, seperti pajak, BPJS dan kontribusi pensiun. Rangsanglah diskusi tentang untuk apa pajak digunakan dan apakah tarif pajak itu adil.

Penting untuk mengajari remaja tentang investasi, dan bagaimana hal itu dibandingkan dengan menabung. Bunga majemuk adalah konsep menghasilkan bunga atas bunga. Pada dasarnya, jika Anda ingin anak-anak Anda tumbuh sehat secara finansial, sangat penting bagi mereka untuk memahami bunga majemuk. Anda ingin anak-anak Anda mendapatkan penghasilan, bukan membayarnya.[MY24]


Kategori: Gaya Hidup
Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA