Gaya Hidup

Cara Berdamai dengan Pasangan Setelah Bertengkar

My24hours.net, Indonesia – Bertengkar selalu ada dalam setiap hubungan. Tapi bagaiamana cara berdamai dengan pasangan setelah bertengkar? Simak pembahasan berikut.

Cara Berdamai dengan Pasangan Setelah Bertengkar
Foto: shutterstock

Ketidaksepakatan adalah hal biasa dalam hubungan. Banyak yang menyebut mereka bumbu kehidupan. Yang lain memandangnya sebagai dinamika yang berkembang antara dua individu yang membuat mereka saling menguji pandangan dunianya satu sama lain.

Namun yang lain melihatnya sebagai bencana. Terutama jika telah menjadi sebuah pola berulang yang khas, memicu respons emosional yang kuat oleh salah satu atau kedua pasangan.

Pada kenyataannya keberadaan pertikaian atau terjadinya pertengkaran antara Anda dan pasangan bukanlah masalah itu sendiri. Tetapi tindakan selanjutnya yang penting adalah bagaimana bentuk hubungan tersebut di masa depan.

Dalam sebuah pertengkaran kadang Anda dan pasangan Anda membentuk sebuah dinding batu (stonewalling). Perilaku ini mengakibatkan tidak adanya lagi komunikasi tentang situasi dan emosi yang menyertainya. Hal ini dapat mengakibatkan meningkatkannya potensi putusnya hubungan antara kalian berdua.

Apa yang dilambangkan dari perilaku tersebut adalah kurangnya perhatian, empati dan kepekaan terhadap pengalaman pasangan Anda. Itu membuat seseorang merasa dikucilkan dan tidak bisa mengandalkan yang lain di saat-saat lain yang mungkin sulit.

Perilaku tersebut menjadi cara paling tidak efektif untuk mengomunikasikan rasa sakit Anda kepada pasangan Anda, meskipun itu mungkin persis seperti apa yang Anda coba lakukan. Sebaliknya, perilaku ini menggerakkan proses timbal balik untuk saling menyakiti secara terus-menerus dan menjadi pola Anda satu sama lain.

Mengubah sikap diam tidak berkomunikasi (stonewalling) antara Anda dengan pasangan bukan tugas yang mustahil. Perlu langkah-langkah terukur dari masing-masing kalian. Penggagas langkah-langkah ini bisa Anda atau pasangan Anda. Dan penting untuk mengetahui bahwa jika Anda berdua terluka maka langkah yang diambil oleh satu orang dapat menyebabkan proses paralel oleh yang lain juga. Mari kita lihat langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk meringankan pengalaman emosional yang Anda berdua miliki ketika Anda memiliki pertengkaran yang agak besar.

Cara Berdamai dengan Pasangan Setelah Bertengkar

1. Terhubung dengan emosi Anda

Sebagai langkah pertama, penting bagi Anda untuk terhubung dengan pengalaman emosional Anda dari situasi yang terjadi. Anda mungkin merasakan campuran emosi yang kuat, namun, yang mungkin paling mudah diamati adalah kemarahan dan kesedihan. Biasanya, seseorang merasa jauh lebih banyak lagi dan itu membantu untuk dapat mengetahui hal ini karena memfasilitasi komunikasi tentang hal itu.

2. Bersikaplah terbuka untuk dikritik satu sama lain

Kunci untuk hubungan yang sukses adalah membangun kepercayaan diri untuk berbagi lebih banyak tentang diri Anda dengan pasangan Anda setiap hari. Itu bisa dimulai dengan rutinitas harian hidup Anda, interaksi Anda dengan orang lain, menggabungkan pikiran dan perasaan batin Anda. Selain itu juga dengan cara berbagi tujuan kehidupan pribadi Anda serta ketakutan dan kecemasan Anda.

3. Bawa kejujuran ke dalam komunikasi Anda

Banyak hal yang menjadi sumber pertikaian melibatkan perasaan bahwa pasangannya mengelak, tidak jujur, berbohong atau selingkuh. Hal ini tidak selalu tentang orang lain dalam hidup Anda tetapi juga bisa mengenai hal-hal seperti rencana apa yang Anda miliki, keuangan Anda, pengalaman yang Anda miliki, informasi tentang keluarga Anda atau teman-teman Anda.

4. Bicarakan ketika segala sesuatunya muncul

Jangan menunggu segala sesuatunya menumpuk. Anda mungkin berpikir Anda bisa menangani pengalaman emosional Anda dalam situasi tertentu. Namun, seringkali hal-hal yang terus menumpuk hanya muncul dalam momen tunggal saat menjadi terlalu meluap untuk ditangani dan diurus. Sebaliknya, lebih bijaksana untuk berbicara tentang masalah yang muncul sambil mempertahankan sikap tenang dalam mengatasinya.

5. Bersedia mendengarkan

Pengalaman yang Anda dan pasangan miliki sama pentingnya. Meskipun Anda ingin perspektif Anda didengar dan dihargai, Anda juga perlu rela juga untuk mendengarkannya. Kecuali Anda memiliki alasan yang sangat kuat untuk tidak percaya, berkeinginan untuk memiliki keyakinan pada apa yang Anda dengar.

6. Lakukan pembicaraan setelah pertengkaran

Selalu ingat kembali untuk melihat apa yang terjadi. Jangan biarkan hal-hal tersebut tidak terselesaikan karena mereka akan bernanah. Tidak ada batas waktu untuk proses ini, tetapi semakin cepat Anda melakukannya, semakin banyak makna dan niat yang akan dikaitkan dengannya.

Berada dalam suatu hubungan, mempertahankannya dan membuatnya bekerja melibatkan kerja keras. Anda perlu terlibat, berpikir, merenungkan, mengintrospeksi dan terus-menerus memproses apa yang terjadi untuk mempertahankan kualitasnya.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA