Gaya Hidup

Cara Membatasi Anak Menatap Layar Elektronik

My24hours.net, Indonesia – Membatasi anak menatap layar elektronik merupakan tindakan yang perlu dilakukan oleh orang tua agar tidak berdampak buruk pada anak.

Cara Membatasi Anak Menatap Layar Elektronik
Foto: shutterstock

Terlalu banyak menggunakan gadget bagi anak-anak dapat memiliki efek negatif, seperti sulit tidur. Menggunakan aplikasi pembatas waktu di perangkat anak-anak dapat mengurangi waktu pemakaian perangkat anak-anak.

Meskipun dengan memberi contoh dapat mendorong anak-anak untuk lebih aktif daripada menghabiskan waktu di depan layar, berikut beberapa kiat di sini sebagai panduan.

Dalam sebuah penelitian baru-baru ini, ditemukan bahwa dari hampir 700 orang tua yang ditanyai, lebih dari setengah responden merasa bersalah tentang berapa banyak waktu yang diperoleh anak-anak mereka dalam menatap layar elektronik.

Apakah mereka terlalu banyak menonton acara TV, bermain berjam-jam, atau terus-menerus menggulir ponsel mereka, anak-anak dari segala usia tampaknya menghabiskan lebih banyak waktu di internet dan di depan layar mereka.

Namun, ada cara untuk mendorong mereka menggunakan waktu secara lebih produktif dengan mempelajari cara membatasi waktu menatap layar elektronik.

Efek terlalu banyak menatap layar elektronik pada anak-anak

Secara umum, terlalu banyak waktu layar untuk anak-anak dapat memiliki efek negatif, seperti kesulitan tidur, masalah suasana hati, masalah harga diri, dan masalah berat badan.

Pertama, menggunakan ponsel tepat sebelum tidur dapat mengganggu tidur. Selain itu, anak-anak yang menghabiskan terlalu banyak waktu di ponsel mereka cenderung tidak aktif dan tidak produktif karena semua waktu mereka dihabiskan di “zona telepon”. Anak-anak juga dapat mengalami masalah di internet jika mereka tidak hati-hati. Sangat mudah untuk dimangsa oleh predator internet atau bahkan jatuh ke dalam perangkap perjudian jika seorang anak tidak berhati-hati dan jika orang tua tidak sepenuhnya menyadari apa yang terjadi.

Tetapi agak sulit untuk menganalisis berapa banyak waktu menatap layar elektronik yang dapat diterima karena anak-anak benar-benar dapat belajar dari program pendidikan di perangkat mereka. Meskipun penelitian tentang waktu menatap layar elektronik anak-anak masih agak terbatas, aturan umumnya adalah bahwa anak-anak di bawah 18 bulan tidak boleh memiliki waktu menatap layar elektronik di luar obrolan video dengan keluarga.

Namun, anak-anak berusia 18 bulan hingga 5 tahun harus memiliki waktu menatap layar elektronik kurang dari satu jam sehari, dan itu harus dibatasi pada sesuatu yang mendidik. American Psychological Association mencatat bahwa anak kecil tidak belajar banyak dari layar elektronik karena mereka tidak cukup berkembang untuk memahami apa yang terjadi, tidak seperti anak yang lebih besar. Setelah usia 5 tahun, terserah orang tua untuk memutuskan jumlah waktu layar yang tepat, yang berarti mempertimbangkan bagian mana dari waktu menatap layar elektronik yang mendidik. Tidak ada jawaban benar atau salah di sini, dan rencananya akan unik untuk setiap keluarga.

Cara Membatasi Anak Menatap Layar Elektronik

Pada akhirnya, terserah kepada orang tua untuk membuat aturan kapan anak-anak dapat menggunakan perangkat mereka (di luar tujuan pendidikan). Berikut adalah beberapa kiat untuk apa yang dapat Anda lakukan.

1. Matikan Wi-Fi pada jam tertentu

Salah satu cara paling mudah untuk mengatur penggunaan internet di rumah adalah dengan mematikan Wi-Fi. Atau batasi penggunaan pulsa monsel.

Pertimbangkan untuk melakukan ini di malam hari dan kapan pun Anda membutuhkan anak Anda untuk terlibat dalam hal lain (mungkin pekerjaan rumah atau waktu makan keluarga). Satu hal yang perlu diingat di sini adalah memastikan anak Anda tidak memiliki kemampuan untuk mengaktifkan kembali Wi-Fi. Jika memungkinkan, simpan modem atau router Anda di tempat yang hanya dapat Anda akses sehingga hanya Anda yang memiliki kekuatan untuk menghidupkan dan mematikannya. Atau mungkin Anda cukup mencabutnya dari dinding dan menyembunyikan kabelnya.

Namun, ingatlah bahwa banyak perangkat juga beroperasi dengan data, yang juga merupakan hal lain yang perlu diingat. Mematikan Wi-Fi mungkin tidak mematikan ponsel mereka yang terhubung ke internet dengan data.

2. Ambil ponsel mereka pada jam-jam tertentu

Sama seperti banyak anak yang harus menyalakan ponselnya selama jam sekolah, mungkin Anda menyuruh mereka melakukan hal yang sama di rumah pada jam-jam tertentu. Biarkan anak memiliki perangkat mereka untuk jangka waktu tertentu tetapi pertimbangkan untuk meminta mereka menyerahkannya pada waktu makan, waktu tidur, dan waktu lain yang ditentukan untuk bebas perangkat.

Tentu saja, Anda tidak perlu mengambil ponsel mereka saat mereka keluar — terutama tanpa Anda — tetapi perangkat tidak selalu diperlukan di rumah. Selain itu, jika Anda mengambil ponsel mereka di malam hari di rumah, mereka (mungkin) akan menghabiskan lebih banyak waktu dengan Anda, yang mungkin dihargai oleh banyak orang tua.

3. Gunakan kontrol orang tua

Banyak perangkat dan beberapa aplikasi memiliki kontrol orang tua yang tersedia untuk membatasi penggunaan. Misalnya, pada layanan streaming, orang tua dapat mengatur batas apa yang dapat ditonton anak-anak di akun mereka, yang berarti Anda dapat membatasi apa yang dapat mereka akses.

Jika anak Anda memiliki perangkat Android, Google memiliki panduan cara yang berguna untuk menyiapkan kontrol orang tua pada perangkat melalui Google Play, dan ini akan membatasi semua aspek kegunaan perangkat tersebut.

Demikian pula, Apple memiliki panduan kontrol orang tua untuk iPad, iPod Touch, dan iPhone untuk menetapkan batasan pada apa yang dapat dilakukan anak Anda di perangkat mereka. Sekali lagi, ini akan membatasi semua aspek perangkat, termasuk pencarian web, fungsionalitas Siri, dan pengunduhan aplikasi.

4. Gunakan aplikasi pembatas waktu

Ada beberapa cara Anda dapat memperoleh lebih banyak info tentang berapa banyak waktu menatap layar elektronik yang sebenarnya digunakan anak Anda, serta mencoba membatasinya dengan aplikasi.

Jika Anda menggunakan perangkat Apple, Anda dapat memantau waktu layar dengan membuka aplikasi Pengaturan (Settings), lalu Durasi Layar (Screen Time). Dari sini, pengguna dapat mengatur timer pada aplikasi tertentu, memblokir konten, dan menjadwalkan waktu henti.

Jika anak Anda memiliki perangkat Android, Anda juga dapat memantau waktu pemakaian perangkat dengan membuka aplikasi Pengaturan (Settings) lalu memilih Kesehatan Digital (Digital Wellbeing). Sama seperti Apple, Anda dapat mengatur timer di app, membatasi konten, dan menyesuaikan app yang dapat digunakan kapan. Di luar fungsi bawaan ini, ada aplikasi lain yang akan memperluas fungsi ini dan memberi Anda lebih banyak pengaruh atas apa yang dapat digunakan dan kapan.

5. Mendorong kegiatan lain

Mungkin tidak mudah membuat anak-anak mendengarkan untuk mematikan ponsel mereka. Alih-alih hanya menyuruh mereka meletakkan ponsel, cobalah mendorong aktivitas lain. Dan lebih dari sekadar mendorong mereka, bergabunglah dengan mereka dalam kegiatan tersebut. Habiskan waktu bersama anak Anda bermain di luar, bertualang, berolahraga, membuat kerajinan, atau apa pun yang dapat Anda lakukan tanpa harus menatap layar. Anda tidak hanya mendorong mereka untuk meletakkan ponsel mereka, tetapi Anda juga melakukan hal yang sama. Anda memimpin dengan memberi contoh dan menghabiskan waktu berkualitas bersama anak-anak Anda, yang kemungkinan besar akan Anda berdua syukuri selama bertahun-tahun.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA