Gaya Hidup

Cara Mengakhiri Pertemanan karena Toxic

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara mengakhiri pertemanan karena hubungan yang toxic? Berikut yang perlu Anda perhatikan terlebih dulu.

Cara Mengakhiri Pertemanan karena Toxic
Foto: shutterstock

Kehilangan teman itu adalah sesuatu yang sulit tetapi terkadang perlu. Ada rasa kecewa dan kehilangan, karena kita telah menginvestasikan waktu, berbagi keintiman, dan memperoleh teman bersama.

Hubungan yang toxic atau beracun karena salah satu individu yang menyusahkan dan memberikan dampak negatif pada orang sekitarnya, bisa menjadi salah satu alasan untuk mengakhiri pertemanan.

Panduan berikut akan memberikan penjelasan tentang kapan saatnya untuk mengucapkan perpisahan kepada seorang teman dan bagaimana cara melakukannya dengan anggun.

Cara Mengakhiri Pertemanan

1. Jangan terburu-buru

Mengetahui teman baik yang bertindak menentang Anda adalah hal yang sangat menyakitkan. Mengkhianati kepercayaan, secara diam-diam mengeksploitasi kontak yang Anda perkenalkan kepada mereka atau mengkritik Anda kepada pihak ketiga hanyalah beberapa detonator yang memicu pertengkaran. Jika itu terbukti menjadi yang terakhir, jangan akhiri semuanya dengan argumen yang menyala-nyala. Sebaliknya, lakukan pada saat Anda berdua santai dan tidak di tempat umum. Kemungkinannya adalah, Anda berdua mungkin akan berpikir dua kali untuk mengakhiri pertemanan.

2. Sampaikan pesannya

Jika Anda benar-benar merasa harus mengatakan sesuatu, tetap sederhana dan bertanggung jawab atas keputusan Anda. Jangan gunakan perpecahan untuk menyampaikan serangkaian keluhan yang tersimpan – lagi pula, dia pernah menjadi teman Anda. Katakan saja Anda akan merasa lebih baik untuk mendinginkan persahabatan. Ingat, apa pun yang Anda katakan, ini adalah percakapan yang tidak akan segera dilupakan.

3. Pertimbangkan untuk putus hubungan sementara

Kita semua memiliki teman yang baik dalam keadaan tertentu atau ketika kita merasa dalam suasana hati yang tepat. Mendorong persahabatan di luar batas alaminya bisa menjadi alasan mengapa kebiasaan tertentu mulai menciut. Terkadang Anda hanya perlu istirahat atau putuhs hubungan dari satu sama lain untuk sementara waktu. Jika itu masalahnya, sibuklah dengan pekerjaan atau keluarga untuk jangka waktu tertentu, dan biarkan kesenjangan terjadi secara alami. Kemungkinannya, teman Anda mungkin merasakan hal yang sama.

4. Percayai insting Anda

Persahabatan bersifat sukarela dan harus saling memuaskan. Mempertahankan yang negatif atau yang menimbulkan pertentangan batin dapat berdampak buruk secara fisik dan emosional pada kesehatan Anda. Jadi, jika Anda menemukan diri Anda selalu menjadi seorang pendengar yang simpatik, atau mengambil bagian dalam apa yang tampaknya menjadi rangkaian drama yang berkelanjutan, maka mungkin inilah saatnya mempertimbangkan untuk mengakhirinya.

5. Mengakhiri pertemanan secara bertahap

Perubahan keadaan dapat menyebabkan perasaan terputus secara bertahap. Contoh paling umum adalah teman yang kita temui saat kita masih anak-anak. Meskipun kita semua berada dalam perahu pengasuhan yang sama, memiliki banyak kesamaan dan, terkadang, teman di gerbang sekolah bisa menjadi teman seumur hidup. Sama seperti anak-anak yang tumbuh, minat kita terhadap sesuatu yang sama juga akan berkurang. Jika satu-ke-satuan tersebut menjadi tegang, mungkin saatnya merenggangkan pertemanan.

6. Ketika persahabatan berjalan tidak seimbang

Teman sejati memberi lebih dari yang mereka minta tapi ada juga yang berteman karena menginginkan sesuatu darimu. Ia mungkin ingin diperkenalkan ke dalam lingkaran sosial atau bahkan pekerjaan Anda, atau mereka mungkin hanya membutuhkan perhatian Anda. Jika Anda menemukan diri Anda dibombardir dengan teks, panggilan dan pesan media sosial dari teman yang menginginkan sesuatu, atau yang tidak peka, kurangi respons Anda terhadapnya dan tempatkan dirinya di luar lingkaran sosial Anda.

7. Jangan libatkan orang lain

Jangan mencoba membenarkan keputusan Anda dengan menggalang dukungan dari teman bersama. Itu hanya akan membuat mereka merasa tidak nyaman. Jika mereka bertanya apa yang terjadi, berikan detail yang tidak jelas dan tidak spesifik.

8. Tetap di jalurnya

Wajar untuk meromantisasi dan mengingat bagian terbaik dari suatu hubungan setelah putus. Anda mungkin juga merasa kesepian jika sebelumnya telah menghabiskan banyak waktu bersama. Jangan lupa Anda membuat keputusan sulit ini dengan pemikiran yang matang, untuk memberikan ruang dalam hidup Anda untuk persahabatan yang lebih memuaskan dan bermanfaat.[MY24]

Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA