Gaya Hidup

Cara Mengatasi Pertengkaran Anak Sekandung

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara mengatasi pertengkaran anak tanpa membawa dampak negatif? Berikut kiat-kiatnya.

Cara Mengatasi Pertengkaran Anak Sekandung
Foto: shutterstock

Tidak ada orang tua yang ingin dituduh lebih menyukai satu anak daripada yang lain ketika mereka menyelesaikan pertengkaran anak-anak mereka. Namun, fakta menunjukkan, sulit untuk menjadi 100 persen adil setiap saat.

Ingatlah, saudara kandung pasti bertengkar, itulah yang mereka lakukan. Namun, pertengkaran terus-menerus, jika tidak diselesaikan secara damai, terkadang dapat menyebabkan persaingan.Biasanya, jika anak itu mandiri, ia mungkin memutuskan untuk melarikan diri ketika keadaan di dalam rumah menjadi tak tertahankan, karena tetap tinggal tidak berarti dan tanpa cinta. Anak itu mungkin kemudian tumbuh menjadi pemarah, tidak percaya, kesepian dan depresi.

Perasaan negatif seperti itu dapat membengkak menjadi masalah yang lebih besar di masa dewasa harga diri rendah, keengganan untuk mencintai, kecemasan akan kesendirian yang mengarah pada ketidakmampuan untuk membangun hubungan yang positif. Lebih buruk lagi, anak Anda mungkin berakhir dalam hubungan disfungsional dan digunakan oleh orang lain sambil mencari penerimaan.

Lalu bagaimana cara menyelesaikan perselisihan antara saudara kandung yang bertengkar. Berikut yang dapat Anda lakukan berdasarkan saran pakar parenting.

Cara Mengatasi Pertengkaran Anak Sekandung

1. Jangan tanya “siapa yang melakukannya?”

Menyelesaikan pertengkaran seharusnya bukan tentang menyalahkan. Orang tua untuk menahan diri dari diskusi panjang tentang “siapa yang memulainya”. Jika Anda takut pertengkaran mereka akan menjadi adu fisik, beri anak-anak ruang dan waktu untuk menenangkan diri sebelum duduk untuk berbicara. Jelaskan kekhawatiran Anda tentang pertengkaran yang terus-menerus, lalu buat aturan dan konsekuensi baru. Setelah semua orang menyetujui detailnya, tuliskan ini dengan jelas dan pajang di tempat yang terlihat lemari es atau dinding di ruang tamu. Dengan cara ini, anak Anda tahu apa yang dapat diterima dan apa yang tidak (melupakan bukan lagi alasan).

2. Sampai ke akar masalahnya

Apakah salah satu saudara kandung bersaing untuk mendapatkan perhatian Anda? Perlu dicatat bahwa anak-anak berpikir dengan cara yang sama dan mereka menginginkan jawaban atas pertanyaan dasar seperti: “Siapa yang peduli padaku?” dan “Apakah yang saya pikirkan atau lakukan itu penting?” Orang tua harus mencoba untuk mengatur “kencan” satu per satu yang teratur dengan setiap anak untuk memastikan bahwa masing-masing anak mendapat perhatian penuh dari Anda. Tetap lakukan aktivitas sederhana kunjungan ke taman bermain atau membeli es krim akan meyakinkan anak bahwa Anda mencintai dan peduli padanya.

3. Hadirkan persatuan orang tua

Terkadang, hubungan anak-anak Anda satu sama lain dipengaruhi oleh gaya pengasuhan Anda dan pasangan Anda yang berbeda. Jadi, penting untuk mendiskusikan tujuan bersama Anda dengan anak-anak. Karena anak-anak mencontoh perilaku orang tua mereka, standar ganda apa pun ketika berurusan dengan anak-anak Anda mungkin memiliki efek buruk pada kemampuan mereka untuk terikat. Disarankan agar orang tua memeriksa bagaimana diri mereka sendiri berbicara dan berperilaku satu sama lain. Ingat persatuan adalah kekuatan. Jika si kecil Anda menyadari bahwa dia dapat membuat salah satu orang tuanya melawan orang tuanya yang lain, dia akan melakukannya.

4. Gunakan kata-kata yang mendorong harmoni

Gunakan kata-kata yang mendorong kebersamaan ketika Anda berbicara dengan anak-anak Anda. Disarankan agar orang tua “mengatakan hal-hal seperti Kamu berdua perlu saling menjaga dan menghargai satu sama lain.” Untuk menghindari menunjukkan bias, jangan memuji satu anak di atas yang lain. Sebaliknya, pujilah mereka karena menghabiskan waktu bersama, berbagi barang-barang mereka, atau hanya berada di sana untuk saling mendukung.

5. Ajari anak-anak bagaimana menyelesaikan masalah mereka

Beri anak-anak Anda kesempatan untuk belajar keterampilan manajemen konflik. Jika Anda mendengar pertengkaran, melangkahlah cukup dekat, sehingga mereka tahu Anda mendengarkan. Katakan bahwa Anda akan memberi mereka beberapa menit lagi untuk menyelesaikannya sendiri. Masuklah hanya ketika mereka tampaknya tidak membuat kemajuan apa pun atau semakin menggunakan fisik.

Ajari anak-anak alat untuk bernegosiasi di sekolah dan di rumah seperti cara bergiliran, menemukan solusi, dan bersikap adil. Perlu dicatat bahwa sangat penting untuk mengajari anak-anak Anda untuk menghindari penggunaan kata-kata kasar atau menghina ketika mereka menyelesaikan masalah. Jelaskan kepada anak-anak Anda bahwa kata-kata sangat kuat dan komentar yang kejam dapat merusak dan sangat menyakitkan.

Menempa ikatan yang lebih kuat di antara anak-anak Anda adalah taruhan terbaik Anda melawan pertengkaran yang berulang di antara mereka. Cara yang baik untuk memupuk ikatan pengasuhan adalah dengan mendorong anak yang lebih tua untuk membantu adiknya dengan tugas yang dia perjuangkan, seperti membantu yang lebih muda untuk memakai sepatu. Dan ingat untuk memberikan pujian sebagai dorongan dan bahkan menghargai tindakan tersebut.

Disarankan agar orang tua bahkan dapat mengambil langkah lebih jauh meminta anak-anak Anda bergiliran mengajari satu sama lain keterampilan baru. Ketika mereka melakukan proyek seni dan kerajinan atau memasak bersama (di bawah pengawasan Anda, tentu saja) di lingkungan yang bebas stres, mereka akan menikmati kebersamaan satu sama lain, melihat satu sama lain sebagai setara, serta mengalami cinta tanpa syarat satu sama lainnya.

Anda juga harus mendorong anak-anak Anda untuk berbicara satu sama lain pada waktu makan. Cobalah ini: duduk mengelilingi meja dan minta semua orang menyebutkan satu hal positif yang mereka sukai dari setiap anggota keluarga. Latihan ini akan “membangun satu sama lain dalam kasih”.[MY24]


Kategori: Gaya Hidup
Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA