Gaya Hidup

Cara Menghilangkan Bau di Dalam Mobil

My24hours.net, Indonesia – Tahukah Anda bahwa cara menghilangkan bau di dalam mobil membutuhkan strategi khusus dan tergantung dari penyebabnya?

Cara Menghilangkan Bau di Dalam Mobil
Foto: shutterstock

Anda mungkin pernah mengalami insiden menumpahkan makanan atau susu bayi yang secara tidak sengaja tumpah terguncang tanpa diketahui. Atau juga ada seseorang yang merokok di dalam mobil diam-diam. Hasilnya, bau yang cukup menyengat yang tidak akan hilang begitu saja. Kebanyakan dari kita pernah berada dalam situasi yang sama – yang meninggalkan bau busuk di mobil kita.

Bau busuk yang paling umum di mobil berasal dari kopi yang tumpah, atau jendela yang ditinggalkan setelah hujan yang menyebabkan kelembapan berlebih di karpet dan kain mobil. Cuaca panas dan basah yang dialami sebagian besar Indonesia tentu saja tidak membantu menjaga bau mobil baru itu.

Bakteri di unit AC, asap rokok, keringat tubuh, makanan basi yang tertinggal di celah-celah yang sulit ditemukan atau tumpahan makanan cair atau basah – terutama susu dan makanan laut – juga merupakan sumber bau yang cukup umum.

Kiat cepatnya adalah selalu bersihkan sumbernya sebelum sempat menimbulkan bau. Tetapi jika baunya sudah ada, Anda harus menghilangkan, mencuci, dan membilas penyebab baunya. Ini berarti biasanya menggunakan mesin pembersih uap dan vakum basah dan kering bertenaga tinggi.

Yang penting, jangan hanya menutupi baunya. Hanya menggunakan jenis semprotan pewangi apa pun, itu akan menutupi bau yang tidak akan menghilangkannya. Untuk menghilangkan bau tidak sedap secara efektif, Anda perlu melihat apa penyebab sebenarnya dan di mana letaknya, kemudian menerapkan strategi yang tepat tergantung pada sumbernya.

Cara Menghilangkan Bau di Dalam Mobil

1. Bau hewan peliharaan

Jika Anda adalah pemilik atau pengasuh hewan peliharaan, selalu lebih baik untuk melindungi interior mobil daripada menghilangkan baunya. Dalam hal ini, penutup kursi dan lantai dapat membantu. Tetapi jika kerusakan sudah terjadi, Anda disarankan untuk membersihkan dengan uap di mana bulu-bulu yang lembap lebih mudah dihilangkan dari pelapis. Di rumah, penyedot debu dengan power head dapat membantu.

2. Tumpahan susu atau kopi

Seka susu atau kopi sesegera mungkin, sebaiknya dengan handuk kertas penyerap atau kain mikrofiber. Hapus noda daripada menggosoknya, karena menggosok dapat menyebabkan cairan menembus lebih jauh ke dalam kain.

Setelah itu, proses yang paling efektif adalah menggunakan sistem ekstraksi yang kuat untuk menyedot cairan. Area tersebut juga perlu dibilas dengan air untuk membilas susu secara menyeluruh dari tempat sebelumnya. Ini dapat dilakukan di rumah dengan pembersih berbasis enzim, atau melalui layanan profesional.

Untuk noda susu yang mengeras, Anda disarankan menggunakan alat pembersih uap untuk memecah residu yang mengeras. Dalam beberapa kasus, mungkin perlu melepas kursi dan karpet yang terkena dampak untuk mendapatkan akses ke tempat susu itu mengalir.

3. Cairan tubuh

Entah itu keringat, muntahan, atau lainnya, kecelakaan bisa terjadi – terutama jika Anda memiliki anak. Menghapus cairan berlebih yang aman dari karpet atau pelapis adalah permulaan. Menggunakan sedikit amonia yang diencerkan dengan air dan menepuknya di atas kain atau karpet akan membantu memecah protein apa pun. Berikan tekanan pada tumpahan menggunakan sesuatu yang sangat menyerap seperti handuk. Tetapi jika Anda tidak punya waktu, atau hanya menginginkan hasil terbaik, Anda direkomendasikan untuk menggunakan pembersih karpet dan pelapis untuk membersihkan uap dan menghilangkan bau pada kain dan karpet.

4. Asap rokok

Bau rokok seringkali paling sulit dihilangkan, karena partikel asap dapat berada hampir di mana saja di dalam mobil. Anda disarankan untuk menggunakan sabun gula pada permukaan yang keras, dan merekomendasikan untuk mengganti filter udara mobil Anda. Itu tidak mahal dan mudah diganti.

Tapi baunya terkadang masih bisa berkeliaran, di lokasi yang tidak dapat diakses di dalam mobil. Jika ini masalahnya, bantuan pembersih mobil profesional mungkin diperlukan. Prosesnya biasanya melibatkan detail lengkap di mana setiap permukaan internal dibersihkan atau dibersihkan dengan uap.

5. Jamur

Jamur terjadi ketika mikroba jamur bertemu dengan cairan yang tumpah atau makanan yang jatuh di permukaan interior dan mulai tumbuh.

Pilihan terbaik adalah menyeka bagian yang berjamur dengan produk anti-bakteri. Ini juga harus mencakup pembersihan dengan uap untuk semua kain. Ini karena panas membantu membunuh spora.

Proses akhir yang paling penting adalah membiarkan mobil benar-benar kering dengan pintu terbuka sebelum digunakan.[MY24]


Kategori: Gaya Hidup
Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA