Gaya Hidup

Cara Supaya Anak Tidak Membantah Orang Tua

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana caranya supaya anak tidak membantah orang tua saat diminta melakukan sesuatu? Berikut strategi efektif untuk mencegah anak membantah.

Cara Mengajarkan Anak untuk Berpikir Sebelum Bertindak
Foto: shutterstock

Sebagai orang tua, kita semua tidak suka jika anak kita membantah atau mempertanyakan otoritas kita. Bagaimanapun, instruksi sederhana seharusnya tidak menghasilkan respon yang kasar, terutama dari anak Anda.

Kita juga tidak dapat menyangkal perasaan sakit hati dan amarah ketika anak kita membantah kita.

“Alasan utama mengapa anak-anak membantah adalah karena mereka memiliki perasaan dan belum belajar memprosesnya dengan baik (terutama saat ini),” kata Katy Harris, seorang terapis perilaku anak yang menjalankan Family SOS Singapura. “Kadang-kadang, anak-anak juga mengalami perasaan tidak berdaya – ketika orang tua tampaknya memegang semua kekuasaan karena mereka tidak menjelaskan mengapa keputusan tersebut dibuat.”

Keluarga mungkin juga memiliki kebiasaan untuk membantah, tambahnya. Dalam kasus seperti itu, anggota keluarga tidak berusaha untuk berbicara dengan hormat, dan cenderung mengucapkan kata-kata daripada mengarahkannya dengan penuh makna.

Jika anak Anda membantah secara teratur, mungkin inilah saatnya untuk mengambil tindakan, sehingga Anda akan mendapatkan kembali kendali atas situasinya. Berikut solusi yang berguna untuk menghentikan perilaku negatif ini sejak awal.

Cara Supaya Anak Tidak Membantah Orang Tua

1. Ketahui kemungkinan pemicunya

Ketika anak Anda membantah secara teratur, cari akar masalahnya – analisis dari mana perilaku ini berasal, saran Vyda S Chai, seorang psikolog klinis di Think Psychological Services.

Cobalah untuk melacak garis waktu pemicu yang mungkin telah memicu perilaku berulang ini. Adakah perubahan baru-baru ini di rumah atau sekolah yang dapat menyebabkan anak Anda merasa marah, kesal, atau frustrasi? Apakah perilaku ini terjadi di berbagai pengaturan, atau terisolasi di rumah?

“Secara emosional, anak Anda mungkin memproses peristiwa negatif seperti stres dari sekolah, bullying dan / atau merasa tidak berdaya di rumah, karena alasan tertentu,” Chai menjelaskan.

Dengan demikian, pemicu emosional ini dapat menyebabkan mereka bertingkah dengan membantah. Setelah berhasil mengidentifikasi pemicu, Anda berada di posisi yang lebih baik untuk memahami sudut pandang mereka dan menangani perilakunya. Jika memungkinkan, Anda mungkin juga perlu menghadapi keadaan yang memicu perilaku mereka.

2. Tetap tenang

Meskipun mengesalan saat anak Anda menguji kesabaran Anda, cobalah untuk tetap tenang. “Reaksi negatif bisa semakin memperkuat kemarahan atau frustrasi,” jelas Chai.

Jika anak Anda membantah dengan menantang, tanggapi dengan pernyataan yang membantu seperti “kita (semua orang) tidak berbicara seperti itu” atau “gunakan kata-kata kamu dengan baik”, catatnya.

Jika perilakunya meningkat, tetap tenang dan tunggu dengan sabar sampai mereka dapat mengatur diri sendiri dan berbicara dengan baik sebelum Anda merespons. Dengan cara ini, Anda hanya bereaksi dan membalas ketika mereka berkomunikasi dengan hormat.

Saat menanggapi siswa yang berbicara kembali di kelas, guru sekolah dasar setempat Joel Tan berkata, “Saya akan tetap tenang dan meminta anak tersebut untuk memberi tahu saya siapa saya (yaitu, gurunya). Kemudian, saya akan meluangkan waktu untuk bertanya kepada anak tersebut perilaku apa yang dapat diterima terhadap seorang guru. Biasanya, mereka akan mengerti dan melanjutkan untuk berbicara dengan hormat.”

3. Ketahui emosi anak

Mungkin membantu untuk mengetahui perasaan anak Anda ketika dia membantah, catat Harris. Lakukan ini saat Anda menanggapi dengan frasa seperti, “Bunda dapat melihat bahwa kamu tidak senang tentang itu”, “Bunda tahu kamu tidak menyukai tugas itu” atau “Bunda dapat melihat hal itu membuat kamu frustrasi “.

Melalui tanggapan seperti itu, si kecil menjadi lebih sadar akan keadaan batinnya. Kemudian, sarankan cara-cara bagi anak Anda untuk mengatasi rasa frustrasinya. Jelaskan kepada mereka bahwa kebebasan datang setelah mereka menyelesaikan tugas, atau bantu mereka memahami situasi apa yang mereka punya pilihan serta apa yang berada di luar kendali mereka.

4. Ajarkan anak cara mengatur diri sendiri dan mengelola emosi

Ajari anak Anda cara untuk mengatasi kekecewaan atau ketidaksenangan tanpa harus membalas atau berteriak, saran Chai. “Misalnya, dorong anak Anda untuk menyuarakan rasa frustrasinya dan sedih, dan jangan memendam perasaan ini sampai meledak.”

Hal ini dapat dilakukan melalui latihan bermain peran seperti menggunakan boneka beruang atau boneka untuk melatih anak dalam berkomunikasi dengan lebih efektif. Menguatkan anak Anda secara positif (melalui pujian verbal) ketika mereka berbicara dengan baik dan merespons dengan tepat juga merupakan cara yang bagus untuk menegaskan perilaku yang baik, catat Chai.

Harris juga menyarankan agar Anda membimbing anak Anda untuk berbicara sendiri melalui kesulitan, alih-alih membantah pada orang tua.

Misalnya, bagikan kepada anak-anak Anda bagaimana Anda akan “berbicara sendiri” jika diberi instruksi atau tugas yang tidak ingin Anda selesaikan. Contohnya adalah: Ketika saya tidak ingin melakukan sesuatu, saya berkata pada diri saya sendiri… “ayolah, tidak akan lama” atau “itu harus diselesaikan, jangan buang energi dengan membuat keributan”.

5. Jelajahi persepsi anak tentang masalah dan bantu mereka memahami gambaran yang lebih besar

Jika waktu memungkinkan, akan konstruktif menggunakan kesempatan ini untuk mengeksplorasi persepsi anak Anda tentang masalah tersebut, catat Harris.

Mengajukan pertanyaan seperti, “mengapa ini menjadi masalah bagi kamu?” atau “apa yang kamu pikirkan?” dapat membantu menemukan cara berpikir yang lebih berguna tentang situasi tertentu.

Setelah Anda menjelajahi sudut pandang mereka, dorong anak untuk memikirkan cara yang lebih baik untuk melihat situasi mereka saat ini, atau bagaimana orang lain mungkin berpikir dan merespons dalam situasi yang sama (yang tidak melibatkan membantah kepada ibu atau ayah).

“Menanyakan apakah anak Anda memahami alasan di balik keputusan atau instruksi Anda juga membantu,” tambah Harris. “Anak Anda mungkin mendapat manfaat dari beberapa bantuan untuk melihat gambaran yang lebih besar, terutama kebutuhan orang lain atau realitas kebutuhan mereka terkait dengan saat ini.”

6. Jelaskan dan contohkan perilaku yang sesuai

Jika Anda ingin anak Anda memperhatikan bahasanya, sadarilah bahasa Anda sendiri. Bukan rahasia lagi bahwa anak-anak yang sangat mudah dipengaruhi cenderung mencerminkan perilaku orang-orang di sekitar mereka.

“Cara anak berbicara dapat menjadi cerminan bagaimana orang tua mereka berbicara satu sama lain dan kepada orang lain. Jika orang tua agresif atau tidak sabar dalam nada bicara mereka, anak-anak umumnya akan meniru ini,” Tan mengamati.

Orang tua juga harus menghindari pertengkaran di depan anak mereka karena anak-anak mereka selalu mengawasi dan belajar dari mereka, kata Chai.

Jadi, jika Anda sedang berkonflik dengan pasangan Anda atau sedang dalam suasana hati yang buruk, tahan keinginan untuk saling berbantah. Menanggapi dengan kebaikan dan kesabaran dapat sangat membantu dalam mengajari anak-anak Anda pentingnya menjaga lidah mereka.[MY24]

Sumber: smartparents

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA