Gaya Hidup

Kiat Cara Mendesain Trotoar yang Ramah di Perkotaan

My24hours.net, Indonesia – Apa saja kiat cara mendesain trotoar yang ramah pejalan kaki di perkotaan dan apa saja peran furnitur yang ada di atasnya?

Kiat Cara Mendesain Trotoar yang Ramah di Perkotaan
Foto: shutterstock

Jika trotoar merupakan elemen kunci untuk arus perjalanan seseorang, maka furnitur perkotaan yang dipilih untuk menyusun ruang publik bertanggung jawab atas kualifikasi tempat, menciptakan ruang yang lebih ramah untuk pejalan kaki.

Tempat sampah, petak bunga, rambu-rambu, bangku, penerangan, rak sepeda, dan banyak lagi lainnya dapat membantu mengubah ruang yang meskipun hanya untuk dilewati, juga merupakan satu-satunya ruang publik di sebagian besar kota.

Tatanan perkotaan seperti yang kita kenal sekarang memiliki penggunaan lahan utama di kaveling pribadi, sehingga jalan dan area publik mengisi ruang yang tersisa di antara kaveling ini.

Cara Mendesain Trotoar yang Ramah

Di beberapa kota di mana perencanaan kotanya telah berhasil menjamin wilayah yang didesain, ruang publiknya lebih luas, dengan taman dan alun-alun tersebar di area yang dialokasikan.

Di kota-kota lain, yang dicirikan oleh jalan raya, jalan-jalan utamanya dirancang untuk memenuhi kebutuhan mobil, menyebabkan sedikit area kolektif yang luas. Seiring waktu, masyarakat telah memahami pentingnya kualifikasi ruang publik yang tersedia, dengan trotoar menjadi yang paling banyak tersedia.

Furnitur perkotaan, digunakan untuk memenuhi syarat ruang kolektif, terdiri dari peralatan dan benda-benda yang tersedia untuk digunakan oleh warga atau untuk mendukung layanan kota, memenuhi tuntutan kehidupan kolektif.

Untuk mengatur arus lalu lintas dan menunjukkan aturan tempat tertentu, sebuah kota membutuhkan rambu-rambu umum seperti lampu lalu lintas, rambu dan totem informasi.

Untuk memastikan kebersihan, diperlukan tempat sampah, dan lampu jalan diperlukan untuk menerangi jalan di malam hari. Di trotoar, di mana areanya lebih langka dan sesak daripada di alun-alun dan taman, furniturnya perlu menyesuaikan dengan konfigurasi yang berbeda.

Meskipun bahannya mungkin berbeda, terutama terbuat dari beton dan baja, furnitur perkotaan harus mudah dirawat dan sangat tahan lama, serta diposisikan jauh dari orang yang berjalan di trotoar. Tanpa mengganggu arus orang yang lewat, mereka dibiarkan dengan jalur yang paling dekat dengan bagian depan petak dan yang paling dekat dengan jalan.

Beberapa peralatan diperlukan untuk pengorganisasian, seperti rambu, tong sampah dan penerangan, sementara yang lain menarik untuk lebih memenuhi syarat tempat, menawarkan ruang pejalan kaki untuk istirahat, kontemplasi dan dukungan, seperti bangku, rak sepeda dan petak bunga.

Semuanya, bagaimanapun, baik dekat dengan jalan, atau dekat dengan fasad dan jendela toko, meninggalkan desain perkotaan untuk menentukan tempat mana yang paling cocok, mengingat furnitur juga harus kompatibel dengan air, limbah, gas dan infrastruktur kelistrikan.

Namun, semuanya dekat dengan jalan, atau dekat dengan fasad dan jendela toko, meninggalkan desain perkotaan untuk menentukan tempat mana yang paling cocok, mengingat furnitur juga harus kompatibel dengan infrastruktur air, pembuangan limbah, gas dan listrik.

Untuk memastikan kualitas trotoar yang baik, proyek arsitektur harus mempertimbangkan furnitur perkotaan di sepanjang fasad, memprioritaskan jalur pejalan kaki dan memastikan pencahayaan, naungan, kebersihan, dll.

Dengan cara ini, penting untuk mempertimbangkan bahwa furnitur trotoar perkotaan tidak boleh sekunder dalam proyek arsitekturnya, karena merupakan bagian dari komunikasi antara bangunan dan jalan. Dalam beberapa kasus, dimungkinkan untuk mengusulkan struktur yang lebih kompleks yang bertujuan untuk memenuhi permintaan akan ruang publik kolektif seperti alun-alun dan taman sambil juga berusaha memenuhi syarat untuk ruang yang kurang padat lalu lintasnya.

Selain itu, furnitur jalan sebaiknya juga dapat bergerak, dipasang hanya pada waktu-waktu tertentu dalam sehari, untuk mematuhi undang-undang setempat, terutama di jalan atau trotoar yang sangat sibuk. Keberadaan furnitur perkotaan yang sifatnya sementara, bergerak atau permanen membantu memperbaiki trotoar dan membawa lebih banyak kualitas hidup bagi warga; oleh karena itu mereka adalah bagian mendasar dari setiap desain trotoar yang baik.[MY24]

BAGIKAN ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA:

Kategori: Gaya Hidup
Kata kunci: ,
Penulis: