Gaya Hidup

Kiat Mendeteksi Diabetes pada Hewan Peliharaan

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana mendeteksi diabetes pada hewan peliharaan di rumah? Berikut kiat-kiat mendeteksi gejala diabetes pada hewan peliharaan.

Kiat Mendeteksi Diabetes pada Hewan Peliharaan
Foto: shutterstock

Diabetes, seperti banyak penyakit hewan peliharaan lainnya, lebih sering didiagnosis pada hewan peliharaan yang lebih tua. Namun ternyata, hewan yang lebih muda juga dapat menderita diabetes, dan penyakit ini dapat terjadi pada usia berapa pun, dan sebagian besar hewan peliharaan mulai menunjukkan tanda-tanda ketika mereka berusia sekitar 6 hingga 7 tahun.

Diabetes pada hewan peliharaan menghadirkan masalah yang sama seperti pada manusia. Hewan dengan diabetes tidak dapat memproses glukosa seperti hewan yang sehat. Dengan kata yang lebih ilmiah, insulin mentransfer glukosa melalui aliran darah untuk menyediakan energi ke sel-sel di seluruh tubuh. Glukosa menjadi tertimbun dalam darah ketika kadar insulin turun atau tubuh tidak dapat menggunakan insulin untuk memindahkan glukosa.

Mendeteksi Diabetes pada Hewan Peliharaan

Anda mungkin mulai melihat efek dari diabetes lebih cepat daripada Anda menerima diagnosis resmi dari dokter hewan. Lagi pula, Anda mungkin hanya mengunjungi dokter hewan rata-rata sekali atau dua kali setahun.

Beberapa tanda diabetes pada hewan peliharaan yang paling umum termasuk:

  • Penurunan berat badan
  • Perubahan nafsu makan
  • Meningkatnya rasa haus dan buang air kecil
  • Infeksi kronis atau berulang
  • Depresi
  • Energi rendah dan mobilitas menurun
  • Muntah
  • Mata berawan dan penglihatan buruk
  • Perubahan bulu

Diabetes dapat dan harus diobati sesegera mungkin karena jika tidak mengatasinya penyakit ini dapat menyebabkan banyak masalah yang lebih serius, seperti katarak, kebutaan, kejang, ketoasidosis, dan gagal ginjal.

Hanya karena Anda memperhatikan beberapa tanda yang terkait dengan diabetes tidak menjamin bahwa hewan peliharaan Anda menderita penyakit tersebut. Mungkin ada alasan yang lebih baik mengapa hewan peliharaan Anda bertindak dengan cara tertentu.

Misalnya, hewan mungkin sering buang air kecil karena mereka menandai wilayahnya. Mereka mungkin juga minum lebih banyak atau menurunkan berat badan karena sering berolahraga. Muntah bisa jadi karena makan terlalu cepat. Triknya adalah mengidentifikasi kapan gejala terjadi tanpa penyebab potensial lainnya.

Mungkin juga hewan peliharaan Anda memiliki kondisi lain yang menyebabkan kadar gula darah tinggi, seperti pankreatitis, infeksi ginjal, atau infeksi saluran kemih.

Usia merupakan faktor risiko yang signifikan untuk diabetes, tetapi itu bukan satu-satunya. Jenis kelamin, genetika, penyakit autoimun, dan obat steroid dapat meningkatkan risiko hewan peliharaan terkena diabetes selama hidup mereka.

Anda juga dapat mencoba mencegah diabetes pada hewan peliharaan sebelum muncul dengan secara konsisten mengolahragakan hewan peliharaan Anda dan memberi mereka makanan yang sehat dan berkualitas. Ini juga merupakan saran yang bagus bagi manusia yang mencoba mencegah diabetes dalam diri mereka sendiri.

Diabetes tidak dianggap sebagai penyakit terminal untuk hewan peliharaan. Jika Anda menerima diagnosis diabetes dari dokter hewan untuk hewan peliharaan Anda, Anda masih dapat membantu hewan peliharaan Anda hidup bahagia dan sehat dengan perawatan rutin di rumah dan dengan mengikuti rencana perawatan yang ditentukan. Rencana ini biasanya mencakup pembatasan makan, olahraga teratur, dan suntikan insulin.[MY4]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA