Gaya Hidup » Panduan

Panduan Cara Investasi Emas untuk Pemula

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara investasi emas untuk pemula? Apa manfaatnya investasi emas saat situasi dan kondisi dalam masyarakat tidak menentu?

Panduan Cara Investasi Emas untuk Pemula
Emas batangan. Foto: shutterstock

Setiap kali ekonomi akan memasuki resesi, periode inflasi tinggi, kemungkinan devaluasi mata uang atau kerusuhan politik besar-besaran, individu-individu dengan kekayaan besar berinvestasi dalam emas. Mengapa?

Emas adalah logam mulia yang telah diinginkan oleh manusia sejak zaman peradaban paling awal. Cukup logis, bahwa orang-orang mulai berinvestasi dalam emas sejak lama. Dan sekarang investasi emas bukan hanya salah satu yang paling awal tetapi juga salah satu peluang investasi paling populer secara global.

Mirip dengan setiap komoditas lainnya dengan nilai jual di pasar, emas memiliki harga berfluktuasi berdasarkan pasokan dan permintaan yang sesuai. Cara utama emas didapat adalah dengan mengekstraksi dari batuan keras. Namun, ada cara lain untuk mendapatkan emas seperti proses ekstensif yang terlibat dalam memproduksi emas melalui penambangan pasir atau sebagai produk sampingan dari penambangan tembaga.

Kelompok yang paling banyak membeli emas adalah pengusaha fesyen, pemerintah, dan bank cadangan dari berbagai negara. Negara dengan emas terbanyak di dunia adalah Amerika Serikat. Selama beberapa dekade setelah Depresi Hebat tahun 1929, AS membeli beberapa jumlah emas dari negara lain dan bahkan dari warga negara mereka.

Ini telah berkontribusi besar pada penyimpanan emas yang sangat besar. Jerman adalah negara kedua dengan jumlah emas dan badan keuangan tertinggi, Dana Moneter Internasional (IMF) berada di urutan ketiga. Emas adalah bagian dari mata uang dalam keranjang IMF untuk hak penarikan khusus (SDR). Terlepas dari badan dan pemerintah internasional, individu juga dapat membeli emas sebagai komoditas. Sebagian besar dipandang sebagai investasi diversifikasi dalam portofolio.

Mengapa Berinvestasi dalam Emas?

Kapan pun suatu ekonomi akan memasuki resesi apa pun, individu-individu dengan kekayaan besar berinvestasi dalam emas. Ini karena saat mata uang terdepresiasi nilainya dengan faktor-faktor yang disebutkan di atas, tapi tidak dengan emas.

Sering dikatakan di pasar keuangan bahwa sejarah berulang dengan sendirinya. Banyak investor berinvestasi dalam emas karena kinerjanya dalam beberapa tahun terakhir. Harga emas telah sangat meningkat dalam 4 dekade terakhir terutama dari 1978 hingga 1980 dan 1999 hingga 2011. Namun, telah ada periode stagnasi untuk harga emas seperti yang diamati pada 1990-an dan era pasca-2011. Alasan utama harga emas naik secara besar-besaran selama 1980 dan 1999 adalah karena ketakutan inflasi.

Ketidakpastian politik di AS setelah 9/11 dan perang Irak juga membantu berkontribusi pada kenaikan harga emas. Resesi dan peningkatan inflasi adalah motif di balik pergerakan naik dalam grafik emas. Langkah perubahan itu berkelanjutan karena banyak masalah di berbagai ekonomi di seluruh dunia. Masalah-masalah ini termasuk tingginya inflasi dolar AS dan prospek menurunnya ekonomi Eropa.

Namun, kinerja harga emas yang luar biasa ini tidak selalu konsisten. Ketika prospek ekonomi solid, harga emas praktis tetap stagnan terhadap mata uang itu, mengalami pergerakan konsolidasi harga karena perdagangan analis teknis. Pada 1990-an, harga emas tidak banyak berubah karena peningkatan produk domestik bruto AS.

Akhir dari prospek canggung pada dolar AS setelah krisis keuangan global pada tahun 2011 mendorong emas dari tren naik tajam menjadi tren turun berkelanjutan dan kemudian pasar konsolidasi. Kekuatan pasar saham juga memiliki efek negatif pada harga emas karena investor merasa bahwa mereka cukup melakukan pembatasan nilai dalam emas dan siap untuk menghasilkan banyak uang dari bursa saham.

Tiga Peluang Dasar Cara Investasi Emas

1. Emas Batangan

Emas batangan adalah jenis yang paling populer dalam memiliki emas. Dan cara investasi emas yang pertama adalah membeli emas batangan. Emas batangan dapat digambarkan sebagai emas yang benar-benar atau hampir murni dan telah dibuktikan karena massa dan kemurniannya. Koin emas atau batangan kemudian akan ditempel dengan nomor seri untuk identifikasi.

Melihat emas batangan yang berat adalah pemandangan yang indah tetapi mereka datang dengan sedikit keburukan oada mereka. Emas batangan sangat tidak likuid dan tidak mudah ditukar dengan uang tunai. Ini karena biaya pembelian dan penjualan emas. Emas batangan juga agak tidak bisa dibagi, kualitas penting yang diperlukan untuk uang tunai. Jika Anda menginginkan batangan emas yang mudah dibeli dan dijual, Anda bisa memilih ukuran menengah atau kecil.

2. Gold Fund

Cara investasi emas selanjutnya adalah membeli Golf Fund. Investor yang benar-benar tidak ingin memiliki emas dalam kepemilikan mereka biasanya berinvestasi dalam dana (fund) emas yang diperdagangkan di bursa emas (exchange-traded funds – ETF) dan reksa dana. Hal ini praktis karena mereka dapat mengambil bagian dalam berbagi keuntungan emas tanpa benar-benar memegang emas. Seorang investor dapat membeli saham emas pelacakan ETF. Satu bagian setara dengan jumlah emas tertentu.

Pialang yang berbeda dapat membantu dalam pembelian saham ETF emas karena mereka diperdagangkan di bursa saham seperti halnya saham. Berinvestasi dalam ETF emas juga bermanfaat bagi investor kecil dalam hal pengurangan risiko karena pembelian minimum adalah satu bagian ETF. Rata-rata ETF mengenakan rasio biaya 0,44% per tahun yang mencakup biaya transaksi mereka.

Beberapa reksadana memiliki emas dalam jumlah besar dalam upaya diversifikasi portofolio mereka. Namun, sejumlah kecil reksa dana hanya berinvestasi dalam emas. Dana seperti ETF hanya melacak indeks perusahaan pertambangan emas dan karenanya membebankan rasio biaya yang lebih rendah untuk reksa dana. Sebagian besar investor emas, bagaimanapun, lebih suka untuk berinvestasi dalam ETF emas dan reksa dana emas sebagai alternatif untuk membeli emas batangan.

Beberapa reksadana memiliki emas dalam jumlah besar dalam upaya diversifikasi portofolio mereka. Namun, sejumlah kecil reksa dana hanya berinvestasi dalam emas. Dana seperti ETF hanya melacak indeks perusahaan pertambangan emas dan karenanya membebankan rasio biaya yang lebih rendah untuk reksa dana. Namun, sebagian besar investor emas lebih suka berinvestasi dalam ETF emas dan reksa dana emas sebagai alternatif untuk membeli emas batangan.

3. Emas Berjangka dan Opsi

Masa depan dapat digambarkan sebagai perjanjian untuk membeli atau melakukan penjualan komoditas pada tanggal dan waktu tertentu di masa depan. Emas berjangka dianggap kontrak dan juga mewakili jumlah emas yang tetap. Metode atau cara investasi emas ini mirip dengan perdagangan marjin cryptocurrency.

Untuk membeli emas berjangka, investor harus membuka akun dengan broker terkemuka dan menyetor jumlah minimum yang diperlukan oleh broker. Sebagian besar dalam USD atau mata uang lokal. Ini adalah jumlah minimum yang diperlukan untuk membuka posisi di bursa – biasanya disebut sebagai marjin awal.

Dalam istilah awam, perdagangan emas berjangka melibatkan pembukaan posisi pada harga dan memprediksi arah emas akan yang bergerak. Jika harga emas bergerak ke arah yang diprediksi oleh pedagang, maka untung dibuat, jika tidak, perdagangan akan menghasilkan kerugian. Setelah sejumlah perdagangan, jika saldo akun investor jatuh di bawah margin pemeliharaan, pedagang akan diminta untuk menyetor lebih banyak uang untuk mendapatkan saldo akun Anda setara dengan marjin awal.

Pada opsi pengiriman, cukup banyak broker yang tidak memiliki ini sehingga ketika kontrak berakhir, kemudian diselesaikan secara tunai. Para investor, ketika memperdagangkan emas berjangka, harus memikirkan hal ini dan menetapkan berakhirnya kontrak sesuai dengan waktu yang diperlukan perdagangan mereka untuk menghasilkan laba.

Pasar dikatakan dalam contango ketika harga masa depan sebelumnya kadaluarsa dan harga spot lebih rendah dari harga kontrak kadaluwarsa kemudian. Pembelian emas berjangka dalam kondisi ini akan membutuhkan pembayaran premi untuk kontrak yang kedaluwarsa nanti. Ketika membalikkan kasusnya, pasar dikatakan mundur.

Opsi Emas

Di sisi lain, opsi emas, adalah alternatif untuk pembelian langsung kontrak berjangka. Alih-alih variabilitas harga di setiap titik ketika investor memilih untuk membeli kontrak berjangka, opsi emas memberi investor kesempatan untuk membeli kontrak berjangka dengan harga tetap dan selama periode tertentu.

Satu keuntungan dari opsi adalah bahwa meskipun memanfaatkan leverage setoran awal, ia membatasi kerugian pada investasi awal. Kontrak berjangka seperti yang disebutkan sebelumnya dapat menimbulkan kerugian yang lebih besar dari investasi awal asalkan kerugiannya besar dan berurutan.

Namun, berinvestasi dalam opsi memiliki kelemahan. Kontrak berjangka memungkinkan investor untuk membeli emas pada nilai saat ini tetapi kasusnya tidak sama untuk opsi. Para investor akan diminta untuk membayar premi berdasarkan nilai pasar emas untuk membeli kontrak dengan harga dan periode yang telah ditentukan.

Apa yang Mempengaruhi Harga Emas?

Emas adalah komoditas dan jelas mematuhi hukum penawaran dan permintaan. Karena ia juga diperdagangkan di pasar keuangan, ia juga tunduk pada tindakan harga dan perilaku investor. Namun emas tidak tunduk pada inflasi sebagaimana dibuktikan oleh para pakar ekonomi.

Penelitian mereka menunjukkan bahwa tidak seperti mata uang resmi yang mengalami inflasi karena lebih banyak dicetak ke dalam sirkulasi, pasokan emas adalah konstan dan hasil penambangannya tidak banyak berpengaruh pada harganya. Statistik dari Resesi Hebat dan penelitian lebih lanjut menunjukkan bahwa ketakutan adalah apa yang paling sering mendorong harga emas ketika investor lari ke emas ketika krisis ekonomi menghantam.

Karena emas tidak dikonsumsi seperti minyak atau kopi, bagaimana kemudian inflasi tidak mencapai emas? Jawabannya sederhana, perhiasan atau aset yang diukir dari emas berakhir di laci di suatu tempat, di seseorang atau di rumah. Hampir semua emas yang pernah ditambang masih ada di suatu tempat di bumi dan permintaan untuk kemewahan yang datang dengan barang-barang emas tidak pernah menurun.

Bank sentral juga merupakan faktor pendorong di balik harga emas terutama ketika cadangan valas semakin penuh. Bank sentral kemudian mulai membuang sebagian emasnya karena merupakan aset mati dan tidak menghasilkan pengembalian bagi perekonomian.[MY24]

Kata kunci: , ,
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU