Gaya Hidup

Panduan Cara Memulai Bisnis Restoran untuk Pemula

My24hours.net, Amerika Serikat – Dewasa ini membuka bisnis restoran adalah salah satu usaha yang menjamur dalam dunia bisnis.

Membuka bisnis restoran diperlukan sebuah perencanaan.
Membuka bisnis restoran diperlukan sebuah perencanaan.

Dari restoran stik, restoran Padang hingga sop buntut bermunculan di pelosok kota. Hal ini terjadi karena restoran adalah usaha bisnis yang umum, yang menyenangkan untuk menjalankannya.

Apa keuntungan dari bisnis restoran ini bagi Anda? Anda akan menjadi bos untuk Anda sendiri, memiliki fleksibilitas yang lebih, dan dengan tulus menikmati apa yang Anda lakukan.

Itu semua terdengar tidak buruk. Namun, semua keuntungan itu datang dengan harga karena membangun restoran dari awal tidaklah mudah.

Bisnis restoran adalah proses yang sulit dan mahal, dan kenyataannya adalah banyak restoran yang gagal dalam tahun pertama bisnis mereka. Namun yakinlah, ada cara untuk mengurangi risikobta. Ikuti beberapa tips praktis ini dan Anda juga dapat menjalankan perusahaan makanan yang sukses.

Berikut panduan cara memulai bisnis restoran.
1. Bekerja di Restoran.

Salah satu cara terbaik untuk mengurangi risiko memiliki restoran yang gagal adalah memiliki pengalaman restoran sebelum Anda memulai. Banyak pemilik restoran yang sukses mengatakan bahwa cara terbaik untuk menyiapkan restoran adalah dengan bekerja di salah satunya, diharapkan di restoran yang mirip dengan yang Anda ingin buka.

Anda akan belajar lebih dari sekadar bagaimana menyajikan makanan dengan senyuman; Anda dapat belajar pemasaran restoran, pengembangan menu, penggajian, dan komponen penting lainnya dari dunia restoran. Bekerja di industri restoran dan mempelajari dasar-dasar adalah langkah pertama yang penting untuk menjadi pemilik.

2. Ketahui Target Pasar Anda.

Siapa yang Anda lihat telah makan di restoran Anda? Apakah Anda menargetkan keramaian keluarga, remaja atau manula? Mengetahui target pasar Anda sebelum memulai perencanaan tidak hanya akan membantu Anda memperkuat menu Anda. Hal ini akan membantu menentukan lokasi Anda, dekorasi dan suasana keseluruhan restoran Anda. Restoran bergaya keluarga, yang melayani orang tua dan anak-anak mereka, mungkin tidak menarik bagi para manula. Di sisi lain, restoran kelas atas yang tenang dan menawarkan pengalaman bersantap dua jam tidak akan menarik bagi para remaja atau keluarga dengan anak-anak kecil.

3. Pilih Gaya Layanan dan Konsep Makanan.

Jenis restoran apa yang Anda ingin miliki? Salah satu hal pertama yang harus Anda putuskan adalah gaya layanan khusus apa yang Anda minati. Jika Anda adalah orang yang suka pagi hari, Anda mungkin lebih cenderung memiliki restoran yang mengkhususkan diri dalam sarapan dan makan siang. Di sisi lain, jika Anda menganggap diri Anda suka suasana malam Anda mungkin lebih suka kerumunan makan malam setelah jam 4 sore atau seperti bar.

Biasanya, gaya layanan Anda bisa berupa makanan cepat saji, yang menawarkan jenis makanan yang beragam mulai dari burger, kentang goreng, hot dog, dan sandwich. Atau skala menengah, yang memiliki makanan lengkap dengan harga nilai. Atau juga kelas atas, menawarkan makanan layanan lengkap dengan suasana kelas tinggi dan, pada gilirannya, harga yang lebih tinggi. Setelah mempersempit pendirian Anda ke salah satu dari tiga opsi ini, Anda dapat mempersempit pilihan gaya makanan Anda. Apakah ada jenis masakan tertentu yang Anda sajikan sendiri? Apakah Anda lebih suka pizza atau makanan laut? Sandwich atau tradisional Indonesia, Tionghoa bahkan Timur Tengah? Memilih konsep makanan Anda bergandengan tangan dengan pilihan Anda dalam gaya layanan.

4. Kembangkan Rencana Bisnis.

Seperti jenis perusahaan lain, restoran akan membutuhkan rencana bisnis yang ringkas. Rencana ini harus mencakup tetapi tidak terbatas pada: keseluruhan konsep dan tujuan restoran Anda; informasi dan proyeksi keuangan tertentu; deskripsi tentang target pasar Anda; menu dan harga Anda; peralatan dan rincian karyawan; rencana periklanan dan pemasaran; dan strategi keluar yang potensial.

5. Menciptakan Menu.

Menu dapat membuat atau menghancurkan sebuah restoran, dan harus sesuai dengan konsep restoran secara keseluruhan. Kunjungi kembali rencana bisnis Anda untuk memastikan menu tersebut menarik bagi pasar sasaran Anda, terjangkau dalam anggaran Anda, dan melengkapi konsep desain restoran Anda. Misalnya, jika restoran Anda ramah keluarga, Anda akan membutuhkan menu anak-anak. Jika Anda adalah perusahaan kelas atas, perlu memikirkan untuk memasukan anggur dalam daftar menu Anda.

6. Pilih Lokasi dan Tata Letak.

Pepatah lama tentang “lokasi, lokasi, lokasi” sangat penting di dunia restoran. Penting untuk menemukan lokasi yang memiliki arus lalu lintas yang berkelanjutan, tempat parkir yang nyaman, dan dekat dengan bisnis lain (terutama jika Anda melayani orang yang makan siang). Dan jangan lupa untuk meninjau kembali rencana bisnis restoran Anda untuk memastikan restoran dekat dengan target pasar Anda. Jika Anda membuka restoran / klub malam, mungkin bukan ide terbaik untuk membukanya di sekitar rumah-rumah pensiunan. Selain itu, pastikan sewa bulanan Anda sesuai dengan rencana laba proyek Anda sehingga Anda tidak menjadi miskin karena bangunan.

Setelah Anda menemukan lokasi Anda, tata letak dan desain interior harus diperhitungkan. Anda harus sudah memiliki konsep restoran Anda dalam rencana bisnis Anda. Membawa konsep ini ke dalam desain ruang makan. Saat mendesain area dapur Anda, pikirkan tentang apa yang ada di menu Anda untuk menentukan apa yang dibutuhkan untuk area persiapan makanan.

7. Dapatkan Pendanaan.

Rencana bisnis Anda akan membantu Anda mengenali berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk memulai restoran Anda. Jika Anda tidak yakin tentang berapa banyak uang yang akan Anda butuhkan di muka, berbicara dengan pemilik restoran lain dapat membantu Anda memproyeksikan biaya awal yang diharapkan. Ada banyak cara pemilik restoran meningkatkan modal untuk memulai bisnis mereka, termasuk mengambil keuntungan dari program pemerintah yang diperuntukkan bagi pemilik usaha kecil; melikuidasi aset atau menggunakannya sebagai agunan untuk pinjaman; atau mendorong keluarga atau teman untuk menjadi mitra.

8. Akrab dengan Peraturan Keamanan.

Restoran diatur dan tunduk pada pemeriksaan, dan gagal mengikuti peraturan ini dapat merugikan perusahaan Anda. Sebagian besar agen pengatur akan bekerja dengan pemilik restoran baru untuk membantu mereka menjadi akrab dengan apa yang harus mereka lakukan untuk memenuhi persyaratan hukum yang diperlukan.

9. Pekerjakan Karyawan.

Salah satu tantangan terbesar yang dihadapi restoran adalah kurangnya tenaga kerja yang berkualitas. Untuk mendapatkan dan mempertahankan karyawan yang berkualitas, pastikan iklan lowongan kerja Anda secara khusus menyatakan apa yang Anda cari di karyawan, dan jelas garis besar tugas dan tanggung jawab pekerjaan. Selain itu, cari tahu restoran lain dengan bagaimana membayar karyawan mereka sehingga Anda dapat bersaing di pasar kerja, tanpa menghabiskan terlalu banyak gaji.

10. Iklan dan Pemasaran.

Seperti halnya bisnis apa pun, moto: “dirikan dan mereka akan datang” tidak akan membuat pelanggan mengetuk pintu Anda. Setiap bisnis membutuhkan rencana pemasaran yang komprehensif, dan bisnis restoran tidak terkecuali. Setelah menentukan anggaran pemasaran Anda, harga iklan billboard, iklan di gunting kupon, dan iklan televisi dan radio. Dapatkan perhatian online dengan memposting restoran Anda di situs-situs web. Tanyakan kepada pelanggan Anda bagaimana mereka mengetahui tentang Anda, sehingga Anda dapat mencatat di mana iklan dan pemasaran Anda dibelanjakan dengan sangat baik. Iklan di “akar rumput”, seperti menyiapkan bilik mencicipi di acara-acara lokal atau mengadakan acara di restoran yang menguntungkan badan amal setempat, dapat menjadi cara yang murah untuk mencapai kata-kata yang positif.[My24]

Sumber: Legal Zoom

https://www.legalzoom.com/articles/how-to-start-a-business-opening-a-restaurant

Kata kunci: ,
Penulis:
Senin, 20 Agustus 2018
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...