Kesehatan

5 Mineral dan Vitamin untuk Menurunkan Berat Badan dan Tingkatkan Metabolisme

My24hours.net, Indonesia – Apakah perlu mengonsumsi vitamin untuk menurunkan berat badan?

Vitamin untuk Menurunkan Berat Badan
Vitamin untuk Menurunkan Berat Badan

Menurunkan berat badan tidak semudah mengeluarkan beberapa pil ajaib. Namun, ada beberapa vitamin dan mineral yang dapat Anda konsumsi untuk memastikan tubuh Anda berfungsi seefisien mungkin untuk menurunkan berat badan.

Makan makanan yang seimbang dapat memenuhi sebagian besar kebutuhan nutrisi Anda. Tetapi jika Anda melakukan diet terbatas, menambahkan beberapa suplemen vitamin yang aman dapat memberikan dorongan ekstra yang Anda butuhkan. Dengan demikian Anda tetap berada di jalur cara penurunan berat badan yang sehat.

Terkait penurunan berat badan, tidak semua vitamin dan mineral diciptakan sama. Ketahui mana yang dapat membantu Anda menurunkan berat badan berlebih dan mempertahankannya dengan membaca selanjutnya.

Mineral dan Vitamin untuk Menurunkan Berat Badan
1. Zat Besi

Zat besi berperan dalam membantu tubuh Anda menciptakan energi dari nutrisi. Zat besi membantu membawa oksigen ke semua sel dalam tubuh Anda, termasuk otot Anda. Pada gilirannya, membantu otot membakar lemak.

Terlalu sedikit zat besi dapat menyebabkan anemia defisiensi zat besi, yang merupakan salah satu kekurangan gizi paling umum.

Gejala anemia defisiensi besi meliputi:
– kelelahan
– kelemahan
– tingkat energi yang rendah

Kadar zat besi yang rendah juga mengurangi daya tahan fisik dan performa atletik Anda.

Wanita yang mengalami periode menstruasi berat dan orang-orang yang sering mendonorkan darah lebih rentan terhadap kekurangan zat besi.

Jika Anda berisiko lebih tinggi mengalami kekurangan zat besi, bicarakan dengan dokter Anda tentang suplemen zat besi.

Sumber makanan: Anda dapat menumbuhkan cadangan zat besi tubuh Anda dengan makanan berikut:
– daging tanpa
– lemak
– kerang
– kacang polong
– bayam

Tubuh Anda menyerap jenis zat besi yang ditemukan dalam daging lebih baik daripada zat besi yang berasal dari sumber nabati. Anda bukan pemakan daging? Anda bisa kekurangan zat besi jika Anda belum mengganti daging dengan sumber zat besi lainnya.

Makan makanan kaya zat besi bersama dengan sumber vitamin C, seperti stroberi atau tomat, dapat membantu meningkatkan penyerapannya.

Tip: Konsumsilah suplemen zat besi dengan makanan dan tambahkan serat ekstra ke dalam diet Anda, karena suplemen zat besi bisa menyebabkan konstipasi.

Cobalah: Beli suplemen zat besi.

2. Zat Magnesium

Zat magnesium diperlukan untuk produksi energi dalam tubuh. Mineral ini bertindak sebagai kofaktor (komponen nonprotein yang dibutuhkan oleh suatu enzim agar dapat aktif) di lebih dari 300 sistem enzim. Sistem ini bertanggung jawab untuk berbagai macam reaksi dalam tubuh, termasuk:
– mengendalikan glukosa darah
– mengatur tekanan darah
– menjaga tulang tetap kuat
– menjaga sistem saraf berfungsi dengan lancar

Jika asupan magnesium Anda terlalu rendah, Anda dapat mengonsumsi suplemen magnesium sehingga memastikan Anda mencukupinya.

Sumber makanan: Sumber magnesium terbaik meliputi:
– kacang-kacangan
– biji-bijian
– polong-polongan
– sayuran hijau berdaun seperti bayam

Anda mungkin perlu menyimpan segenggam kacang untuk meningkatkan energi dengan cepat sehingga Anda tidak mudah lelah saat berdiet, terutama jika Anda sering berolahraga. Jangan makan terlalu banyak: kacang tinggi kalori.

Tip: Dosis magnesium yang sangat tinggi dari suplemen atau obat-obatan sering menyebabkan diare.

Cobalah: Beli suplemen magnesium.

5. Ekstrak Teh Hijau

Secara teknis ini bukan vitamin atau mineral, tetapi ekstrak teh hijau adalah salah satu dari sedikit suplemen yang dipasarkan yang layak untuk dipertimbangkan. Teh hijau dianggap meningkatkan pengeluaran energi dan oksidasi lemak, serta mengurangi produksi dan penyerapan lemak.

Ekstrak minuman populer ini dikenal mengandung antioksidan flavonoid kuat yang dikenal sebagai katekin. Teh hijau juga mengandung takaran kafein yang sehat.

Analisis dari enam uji klinis terkontrol menemukan bahwa kafein saja, atau dalam kombinasi dengan katekin, secara signifikan meningkatkan pengeluaran energi bila dibandingkan dengan efek plasebo.

Satu penelitian di 2012 menemukan bahwa suplemen teh hijau mengurangi berat badan pada orang yang obesitas dengan rata-rata hampir 2 pon, dibandingkan dengan efek plasebo.

Tip: Ekstrak teh hijau dianggap aman, tetapi dokter menyarankan orang untuk mengonsumsi ekstrak dengan makanan untuk meminimalkan risiko potensial.

Cobalah: Beli ekstrak teh hijau.

4. Vitamin B1

Ini salah satu vitamin untuk menurunkan berat badan. Vitamin B termasuk:
– tiamin (B-1)
– riboflavin (B-2)
– niacin (B-3)
– asam pantotenat (B-5)
– piridoksin (B-6)
– biotin (B-7)
– folat (B-9)
– cobalamin (B-12

Vitamin-vitamin ini sangat penting untuk metabolisme agar berfungsi secara penuh. Fungsi utama vitamin B adalah membantu tubuh Anda memetabolisme karbohidrat, protein, dan lemak, dan menggunakan energi yang tersimpan dalam makanan.

Tiamin (B-1), misalnya, membantu sel-sel tubuh mengubah karbohidrat menjadi energi. Dengan kata lain, kekurangan satu atau beberapa dari vitamin ini berarti metabolisme Anda tidak akan berfungsi sebaik-baiknya. Ini yang membuat menurunkan berat badan lebih sulit.

Sumber makanan: Anda dapat menemukan vitamin B dalam berbagai makanan. Sumber yang baik termasuk:
– polong-polongan
– kacang-kacangan
– susu
– telur
– daging tanpa lemak
– biji-bijian
– kentang
– pisang

[Baca juga: Kenapa Sarapan Telur Bisa Menurunkan Berat Badan?]

Cobalamin (B-12) tidak ditemukan dalam produk tanaman apa pun, jadi sulit bagi seseorang yang mengikuti diet vegan untuk mendapatkan cukup.

Tip: Secara umum, suplemen makanan yang mengandung delapan vitamin B dikenal sebagai vitamin B-kompleks. Mereka dapat dengan mudah ditemukan di toko atau online.

Cobalah: Beli suplemen vitamin B.

5. Vitamin D

Vitamin D sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh yang sehat.

Tubuh Anda bisa mendapatkan semua vitamin D yang dibutuhkan oleh matahari. Namun kebanyakan orang saat ini menghabiskan terlalu banyak waktu di dalam ruangan, atau mereka hidup di iklim di mana matahari tidak selalu bersinar.

Sulit untuk mendapatkan cukup vitamin D dari makanan, jadi suplemen sering direkomendasikan. Kadar vitamin D yang cukup juga dapat membantu mencegah depresi, menurut beberapa penelitian. Sikap positif juga penting untuk diet yang efektif.

Para peneliti telah memperhatikan kadar serum vitamin D yang lebih rendah dari normal pada orang gemuk. Peran pasti vitamin D dalam penurunan berat badan masih belum jelas.

Sebuah penelitian 2011 menemukan bahwa orang dewasa yang kelebihan berat badan dan obesitas yang mengonsumsi suplemen kalsium dan vitamin D kehilangan lemak perut secara signifikan lebih banyak daripada orang yang tidak mengonsumsi suplemen apa pun.

Sumber makanan: Sementara matahari adalah sumber vitamin D terbaik, Anda juga bisa mendapatkan vitamin ini dari makanan, terutama makanan yang diperkaya.

Makanan dengan vitamin D meliputi:
– minyak hati ikan kod
– ikan sarden
– ikan tuna
– ikan salmon
– kuning telur
– susu dan yogurt yang diperkaya
– sereal yang diperkaya

Tip: Anda perlu mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen vitamin D jika Anda menghabiskan sebagian besar hari Anda di dalam ruangan. Masih penting untuk menggunakan tabir surya.

Cobalah: Beli suplemen vitamin D.

Suplemen yang Tidak Bekerja untuk Menurunkan Berat Badan

Ketika ada mineral dan vitamin untuk menurunkan berat badan, daftar suplemen yang mengklaim dapat meningkatkan metabolisme lemak cukup banyak. Namun, tidak ada penelitian yang cukup untuk mendukung klaim untuk sebagian besar suplemen ini.

Berikut ini bukan daftar lengkap. Namun, saat ini, tidak ada bukti yang cukup untuk menunjukkan bahwa suplemen berikut membantu mempromosikan penurunan berat badan atau meningkatkan massa tubuh tanpa lemak:

– jeruk pahit (synephrine)
– karnitin
– asam linoleat terkonjugasi (conjugated linoleic acid- CLA)
– forskolin
– kromium pikolinat
– fucoxanthin
– garcinia cambogia
– ephedra, yang telah dilarang oleh Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS (FDA) karena masalah keamanan utama.

Konsultasi kepada Dokter

Jika Anda mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen atau vitamin untuk menurunkan berat badan, bicarakan dengan dokter Anda. Mereka dapat mendiskusikan potensi manfaat dan risiko masing-masing produk.

Ini terutama berlaku untuk orang yang sedang hamil, menyusui, atau yang memiliki kondisi medis yang mendasarinya, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, atau penyakit jantung.

Pastikan untuk bertanya kepada dokter Anda tentang kemungkinan interaksi dengan obat apa pun yang mungkin Anda pakai. Jika Anda mengalami efek samping setelah mengonsumsi suplemen, berhentilah meminumnya dan hubungi dokter Anda.

Akhirnya, jika Anda mencoba untuk meningkatkan energi Anda karena Anda terus-menerus merasa di letih atau lelah, temui dokter Anda. Ini mungkin merupakan gejala dari masalah yang lebih besar yang tidak bisa diperbaiki oleh vitamin.

Fakta Penting

Suplemen mineral dan vitamin untuk menurunkan berat badan dapat membantu memberi Anda energi yang diperlukan untuk mengelola stres, menjaga suasana hati yang positif, dan mengurangi kelelahan. Semua ini lebih mungkin menambah keberhasilan diet.

Namun, Anda tidak akan menurunkan berat badan apa pun tanpa memodifikasi dengan berolahraga dan banyaknya kalori yang Anda makan setiap hari.

Para ahli sepakat bahwa dasar untuk penurunan berat badan jangka panjang adalah mengikuti pola makan sehat secara keseluruhan, mengurangi asupan kalori, dan berpartisipasi dalam aktivitas fisik.

Sebagian besar vitamin, mineral, dan nutrisi lain yang dibutuhkan Anda harus berasal dari makanan. Suplemen dapat membantu mengisi setiap celah dalam diet Anda yang berasal dari membatasi asupan kalori Anda.

Pastikan untuk membaca label dengan seksama untuk memeriksa bahan aktifnya dan memahami dosis yang benar. Dimungkinkan untuk overdosis vitamin tertentu jika Anda tidak hati-hati. Ingatlah bahwa mengonsumsi suplemen vitamin atau mineral dosis ekstra atau besar tidak akan membantu Anda.

Perhatikan juga tanggal kedaluwarsa sebelum mengonsumsi suplemen. Vitamin kehilangan potensi seiring waktu. Anda harus membuang suplemen yang melewati tanggal kedaluwarsa.[My24]

Sumber: healthline


Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...