Kesehatan

7 Mitos Masker Wajah Saat Pandemi COVID-19

My24hours.net, Indonesia – Mitos masker wajah dan pandemi COVID-19 menyebar di media sosial dan situs-situs web lainnya yang membuat masyarakat menjadi bingung.

7 Mitos Masker Wajah Saat Pandemi COVID-19
Foto: YouTube

Pemerintah negara-negara di dunia telah mendorong masyarakatnya memakai masker wajah di tempat-tempat umum dan melakukan jaga jarak fisik. Hal ini bertujuan untuk mengurangi dampak penyebaran wabah COVID-19.

Meskipun masih banyak tentang virus corona yang belum diketahui, informasi yang salah tentang menutup wajah sedang beredar.

Sebagai contoh, beberapa orang yang menentang memakai masker sudah mulai mengenakan masker jaring yang “menutupi” hidung dan mulut mereka. Tetapi ini masih memungkinkan jenis tetesan yang tertular virus dapat masuk melaluinya. Dan yang lain percaya bahwa mereka tidak perlu memakai masker jika mereka tidak mengalami gejala. Itu adalah mitos yang tidak didukung oleh para ahli kesehatan terkemuka, dokter, ilmuwan atau rekomendasi nasional dan internasional.

Berikut adalah tujuh mitos tentang penggunaan masker wajah selama pandemi COVID-19. Penjelasan ini sering diperbarui dengan informasi baru dan mendapat rekomendasi dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Organisasi Kesehatan Dunia dan lembaga perawatan kesehatan lainnya. Ini dimaksudkan untuk tujuan informasi dan bukan saran medis.

7 Mitos Masker Wajah Saat Pandemi COVID-19

Mitos 1: Virus corona itu tidak ada, jadi tidak perlu pakai masker

Lebih dari 17 juta kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 670.000 kematian disebabkan oleh virus corona di seluruh dunia telah dilaporkan. Indonesia sendiri telah memiliki lebih dari 100 ribu kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 5 ribu kematian per 30 Juli 2020. Namun beberapa orang masih percaya bahwa virus itu tipuan atau berlebihan. Marketwatch melaporkan bahwa sekitar satu dari tiga orang Amerika percaya bahwa virus corona belum membunuh sebanyak orang yang dilaporkan.

Banyak orang yang percaya dengan isu-isu konspirasi. Sebagai contoh sebuah video yang menggembar-gemborkan teori konspirasi, yang disebut Plandemic, dan selanjutnya tersebar melalui media sosial. Video ini bertanggung jawab untuk menyebarkan ketidakbenaran tentang COVID-19. Kebohongan-kebohongan ini telah berulang kali dibantah di seluruh komunitas medis dan ilmiah.

Jika Anda keluar di tempat umum atau di sekitar orang-orang yang tidak ada di rumah Anda, kenakan masker untuk melindungi diri sendiri dan orang lain. Anda atau orang lain mungkin sakit tanpa sepengetahuan Anda, baik karena Anda tertular tapi tidak bergejala, presimptomatik atau salah mengira gejala ringan untuk penyebab lain, mis. alergi. Orang yang sedikit tertular dapat menyebarkan virus ke populasi lain, termasuk orang yang dicintai yang berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan bentuk COVID-19 yang parah.

Mitos 2: Masker dapat dibuat dari bahan apa saja selama wajah tertutup

Ada sekelompok orang yang menentang gagasan mengenakan masker wajah (“anti-masker”). Ada juga beberapa penjual daring menawarkan masker jala dan renda untuk pembelian. Vendor membuat klaim bahwa masker ini lebih bisa untuk bernafas. Tetapi sebuah kain dengan tenunan lebar tidak memenuhi fungsi menahan tetesan semburan dari pernapasan yang mengandung virus corona. Tetesan itu bisa mulai berasal dari berbicara, batuk dan bersin yang bisa mengandung virus corona.

Masker terbaik menampilkan bahan yang dirajut rapat dan / atau kantong filter untuk membantu mencegah tetesan pernapasan melewati masker. Masker yang paling protektif adalah respirator N95 yang memblokir 95% partikel kecil, termasuk virus. Tetapi selama pandemi masker ini sulit didapat dan WHO mengatakan pekerja medis dan perawatan kesehatan harus diberikan perawatan terlebih dahulu.

Sebuah penelitian (PDF) dari University of Arizona menemukan bahwa memakai penutup wajah mengurangi risiko infeksi hingga 24 persen untuk bahan katun sederhana dan hingga 99 persen untuk masker penyaringan tingkat medis yang profesional. Para peneliti juga menyusun peringkat bahan masker wajah dari yang paling efektif hingga yang paling tidak efektif dalam pengujian mereka. Bahan yang paling tidak efektif dalam menghalangi virus adalah syal tebal dan kaus katun, menurut penelitian tersebut.

Para peneliti juga menemukan, semakin lama Anda terpapar virus, semakin besar kemungkinan Anda akan mendapatkannya, bahkan dengan memakai masker. Namun ini bukan berarti masker tidak ada manfaatnya.

Penting untuk memiliki masker yang bagus yang menjepit hidung. Jangan mengenakan masker di bawah hidung atau menyelipkannya di bawah dagu Anda.

Mitos 3: Hanya orang sakit yang perlu memakai masker

Meskipun Anda tidak mengalami gejala COVID-19 tidak berarti Anda tidak sakit. Mengutip lebih dari selusin penelitian menunjukkan bahwa orang tanpa gejala masih dapat menyebarkan virus corona, bahkan jika mereka tidak sadar mereka sakit.

Rekomendasi awal dari WHO mendukung sikap bahwa orang sehat tidak perlu memakai masker. Tetapi setelah lebih banyak bukti yang muncul, organisasi tersebut memperbarui rekomendasi resminya dan mengharuskan orang sehat mengenakan masker.

Untuk mencegah penularan virus ke orang lain, paling aman memakai masker setiap kali Anda berada di dekat seseorang yang tidak ada di rumah Anda. Ini akan membantu menurunkan risiko penyebaran semburan pernapasan karena berbicara, batuk, dan bersin.

Ada bukti yang berkembang bahwa virus corona mungkin ada di udara. Ini berarti virus itu dapat bertahan cukup lama di udara sehingga seseorang bisa menghirupnya dan terinfeksi. Mengenakan masker membentuk penghalang semburan yang mengandung virus yang dipancarkan oleh pemakainya. Dengan kata lain, jika Anda tidak mengenakan masker dan Anda menghirup udara yang sama dengan orang yang terinfeksi yang juga tidak memakai masker, risiko Anda terkena virus corona meningkat.

Mitos 4: Mengenakan masker medis menyebabkan menghirup lebih banyak karbon dioksida

Ketika dikenakan dengan benar, masker menutupi pangkal hidung (di atas lubang hidung) dan memanjang di bawah dagu tanpa celah di samping, sepenuhnya menutupi hidung dan mulut Anda.

Beberapa orang berpendapat bahwa masker medis (juga dikenal sebagai masker bedah) menjebak karbon dioksida dan menyebabkan Anda menghirup lebih banyak CO2. WHO mengatakan penggunaan masker bedah dalam waktu lama tidak menyebabkan keracunan CO2 atau kekurangan oksigen.

Mitos 5: Tidak perlu jarak sosial jika sudah mengenakan masker

Orang-orang memakai masker untuk mengurangi terjangkit atau menyebarkan virus corona, seperti jika mereka berada di pasar yang ramai, di kolam renang atau danau atau berjalan di pusat kota. Namun, WHO mengatakan penggunaan masker saja tidak cukup untuk memberikan perlindungan yang cukup. Berbeda dengan masker N95, yang menjalani proses sertifikasi, tidak ada badan pengatur yang mengatur materi atau proses yang masuk ke masker wajah yang Anda beli atau buat di rumah.

Misalnya, masker kain dengan hanya satu lapisan kain tidak dianggap sekuat masker kain dengan tiga lapisan dan filter. Sementara itu, masker N95 telah disertifikasi, tetapi penggunaannya untuk pekerja garis depan dalam risiko.

Untuk itu, seiring dengan penggunaan masker, Anda harus terus berlatih menjaga jarak secara fisik, mencuci tangan sesering mungkin dan menghindari menyentuh wajah Anda.

Mitos 6: Masker akan melemahkan sistem kekebalan tubuh

Mitos ini bermula dari gagasan bahwa sistem kekebalan manusia diperkuat oleh paparan bakteri dan patogen lainnya.

Asosiasi Paru Amerika mengatakan tidak ada bukti ilmiah bahwa memakai masker melemahkan sistem kekebalan tubuh. Namun, ada bukti awal, orang sehat tanpa kondisi yang sudah ada dapat dan memang menjadi sakit parah atau bertanggung jawab atas penyebaran COVID-19.

Mencuci tangan dan mengenakan masker tidak akan berdampak negatif pada sistem kekebalan tubuh Anda, terutama pada orang dewasa yang sudah mengembangkan sistem kekebalan tubuh.

Mitos 7: Masker kain tidak memberikan perlindungan dari COVID-19

Pada awal pandemi, virus corona sangat baru. Dengan demikian para dokter tidak yakin sejauh mana mengenakan masker kain buatan rumah membantu mencegah penyebaran virus. Dibanding dengan masker bedah tingkat medis atau masker N95, masker kian awalnya diragukan.

Namun, penelitian sejak itu menunjukkan bahwa masker di hidung dan mulut berfungsi sebagai penghalang fisik terhadap semburan pernapasan yang dapat membawa dan menyebarkan virus corona. Meskipun masker kain saja mungkin tidak dapat sepenuhnya mencegah seseorang dari paparan virus corona, namun jika semua orang memakai masker, penyebaran COVID akan mungkin dibatasi.

Negara-negara lain yang memberlakukan penggunaan masker sejak awal pandemi telah melihat perlambatan penyebaran virus corona melambat, menurut Mayo Clinic.[MY24]

Sumber: CNet

Kata kunci: , ,
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU