Kesehatan

Alzheimer Sangat Dipengaruhi Makanan dan Gaya Hidup

My24hours.net, Indonesia – Tahukah Anda bahwa penyakit Alzheimer sangat dipengaruhi oleh makanan dan gaya hidup seseorang? Berikut menurut penelitian terbaru.

Alzheimer Sangat Dipengaruhi Makanan dan Gaya Hidup

Selama bertahun-tahun, penelitian untuk mengetahui penyebab penyakit Alzheimer telah difokuskan pada plak yang ditemukan menumpuk di otak pada pasien Alzheimer. Tetapi pengobatan yang ditujukan untuk menghancurkan penumpukan itu tidak efektif dalam memulihkan fungsi kognitif, menunjukkan bahwa penumpukan tersebut mungkin merupakan efek samping dari Alzheimer dan bukan penyebabnya sendiri.

Sebuah penelitian baru yang dipimpin oleh tim peneliti Universitas Brigham Young (BYU) menemukan dukungan tingkat seluler baru untuk teori alternatif yang semakin kuat: Alzheimer sebenarnya bisa jadi akibat disfungsi metabolik di otak. Dengan kata lain, ada bukti yang berkembang bahwa pola makan dan gaya hidup adalah jantung dari Penyakit Alzheimer.

“Penyakit Alzheimer semakin sering disebut sebagai resistensi insulin otak atau Diabetes Tipe 3. Penelitian kami menunjukkan kemungkinan gaya hidup yang berasal dari penyakit ini, setidaknya sampai taraf tertentu,” kata Benjamin Bikman, Peneliti dan Profesor Studi Senior, Fisiologi dan Biologi Perkembangan, Universitas Brigham Young.

Alzheimer Sangat Dipengaruhi Makanan dan Gaya Hidup

Untuk penelitian baru, yang diterbitkan dalam jurnal akademik Alzheimer’s & Dementia, tim peneliti BYU memeriksa urutan RNA pada 240 otak yang terkena penyakit Alzheimer pasca-mortem. Mereka secara khusus melihat ekspresi gen sel pendukung sistem saraf selama dua jenis metabolisme: metabolisme glukosa, di mana karbohidrat dipecah untuk menyediakan energi, dan sesuatu yang disebut metabolisme ketolitik.

Metabolisme ketolitik melibatkan otak menciptakan energi dari keton, molekul yang dibuat dalam tubuh kita ketika hormon insulin rendah dan kita membakar lemak dalam jumlah yang relatif lebih tinggi. “Diet Keto” yang populer dinamai berdasarkan prosesnya karena diet rendah karbohidrat dan tinggi protein menurunkan kadar insulin dan menyebabkan tubuh membakar lemak, bukan karbohidrat, dan memproduksi keton.

Para peneliti menemukan kerusakan metabolisme glukosa yang meluas pada sel-sel pendukung sistem saraf otak mantan pasien Penyakit Alzheimer, tetapi dengan gangguan metabolisme ketolitik terbatas.

Penemuan ini penting karena otak seperti mesin hibrida, dengan kemampuan untuk mendapatkan bahan bakarnya dari glukosa atau keton, tetapi dalam penelitian otak Alzheimer, tampaknya ada defisit genetik mendasar dalam kemampuan otak untuk menggunakan glukosa.

“Kita telah mengubah mesin hibrida dari otak kita menjadi sistem bahan bakar tunggal yang gagal berkembang,” kata Bikman seperti yang dikutip news-medical. “Jadi, otak, yang secara bertahap menjadi kekurangan kemampuannya untuk menggunakan glukosa, sekarang berteriak minta tolong; ia kelaparan di tengah kelimpahan. Tubuh sedang berenang di lautan glukosa, tetapi otak tidak bisa menggunakannya.”

“Ketidakmampuan menggunakan glukosa meningkatkan nilai keton. Namun, karena rata-rata orang makan makanan yang memicu insulin begitu sering, maka tidak pernah ada keton yang tersedia di otak,” tambah Bikman. “Saya melihat temuan ini sebagai masalah yang telah kitabuat dan yang kitaperburuk.”

Penelitian sebelumnya telah mengamati bahwa otak orang dengan penyakit Alzheimer memiliki penurunan yang dapat diukur dalam kemampuan untuk mengambil dan menggunakan glukosa, tetapi makalah ini adalah yang pertama menunjukkan bahwa hal itu benar-benar terjadi pada tingkat sel. Ini merupakan kontribusi yang signifikan terhadap perubahan paradigma yang berkembang dalam hal pandangan ilmiah tentang penyebab Alzheimer.

Dan karena metabolisme ketolitik tampaknya tetap bekerja dengan baik pada orang dengan penyakit Alzheimer, bahkan ketika metabolisme glukosa habis, makalah tersebut menyimpulkan bahwa perawatan yang melibatkan keton mungkin dapat mendukung metabolisme otak dan memperlambat penurunan kognitif yang terkait dengan penyakit tersebut.[MY24]

Sumber: Brigham Young University

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA