Kesehatan

Anjuran dan Larangan Setelah Mengidap Pembekuan Darah

My24hours.net, Indonesia – Apa yang dianjurkan dan dilarang setelah Anda mengidap pembekuan darah dalam tubuh? Berikut anjuran dan larangannya.

Anjuran dan Larangan Setelah Mengidap Pembekuan Darah
Foto: YouTube

Pembekuan darah adalah darah yang menggumpal yang berubah dari cair menjadi seperti gel atau setengah padat. Anda harus segera menghubungi dokter jika Anda merasa mengalami gejala pembekuan darah.

Ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan setelah mengetahui diri Anda mengidap pembekuan darah. Berikut anjuran dan larangannya.

Anjuran dan Larangan Setelah Mengidap Pembekuan Darah

1. Dianjurkan Perhatikan Gejala Lainnya

Jika Anda pernah mengalami pembekuan darah jenis trombosis vena dalam (DVT) di salah satu kaki atau lengan Anda, terkadang anggota tubuh tersebut tetap sedikit bengkak setelah perawatan, ini adalah hal yang wajar. Setelah pembekuan darah di paru-paru (emboli paru, atau PE), Anda mungkin merasakan nyeri atau tekanan ringan di dada. Tapi hati-hati terhadap rasa sakit, tekanan, atau kram yang baru atau lebih buruk di betis Anda. Itu bisa menandakan DVT baru. Sesak napas atau pingsan bisa menjadi tanda PE lainnya. Jika Anda memiliki salah satu dari ini, hubungi rumah sakit dan segera dapatkan perawatan medis.

[Baca juga: Gejala Pembekuan Darah dan Pengobatannya]

2. Dianjurkan Mengetahui Peluang Risiko Diri

Jika Anda pernah mengalami pembekuan darah sebelumnya – baik di kaki, lengan, atau paru-paru – kemungkinan Anda untuk mengalami pembekuan darah lainnya lebih tinggi. Resiko Anda juga lebih besar jika Anda:

  • Menderita kanker, gangguan inflamasi (seperti penyakit Crohn), gangguan reumatologi (seperti rheumatoid arthritis), atau gangguan pembekuan darah.
  • Berusia lebih dari 40 tahun.
  • kelebihan berat badan atau obesitas.
  • Merokok, terutama jika Anda minum pil KB.

5. Dianjurkan untuk Bergerak

Olahraga seperti berjalan atau berenang dapat membantu Anda sembuh setelah pembekuan. Olahraga meningkatkan aliran darah Anda dan mungkin membuat Anda merasa lebih baik. Jika Anda mengalami emboli paru, aktivitas yang membuat jantung Anda terpompa, seperti berlari atau menari, dapat membuat paru-paru Anda lebih kuat. Tetapi bicarakan dengan dokter Anda terlebih dahulu tentang seberapa banyak olahraga yang tepat untuk Anda.

6. Dianjurkan untuk Menanyakan Obat Lain yang Dikonsumsi

Jika Anda mengonsumsi warfarin dan pengencer darah tertentu lainnya, Anda tidak boleh mengonsumsi aspirin kecuali dokter Anda mengatakan tidak apa-apa. Itu karena dapat meningkatkan peluang Anda untuk mengalami pendarahan besar. Beberapa antibiotik dapat mencegah obat-obatan ini bekerja sebagaimana mestinya. Anda harus berhati-hati dengan suplemen herbal yang dijual bebas. Beberapa, termasuk ginseng, biji rami, dan minyak ikan, juga dapat memengaruhi cara kerja pengencer darah.

7. Dianjurkan Membagikan Informasi

Beri tahu semua dokter Anda jika Anda pernah mengalami pembekuan darah. Dan jika Anda mengonsumsi pengencer darah, beri tahu dokter gigi Anda saat Anda membuat janji. Ikuti petunjuk apa pun yang mereka berikan kepada Anda untuk mempersiapkan kunjungan Anda.

8. Dianjurkan Menanyakan Tentang Stoking Kompresi

Kaus kaki ketat khusus ini menjaga sejumlah tekanan pada kaki Anda, dan itu dapat membantu aliran darah setelah DVT. Dokter Anda mungkin juga merekomendasikannya setelah PE untuk meningkatkan sirkulasi Anda.

3. Jangan Melukai Diri Anda

Dokter Anda mungkin meresepkan obat melawan pembekuan darah yang disebut antikoagulan, atau pengencer darah. Ini dapat membuat Anda lebih mungkin mengalami pendarahan dari luka kecil, jadi berhati-hatilah saat memotong kuku. Anda harus memakai sarung tangan saat Anda menggunakan alat tajam, dan memakai perlengkapan keselamatan untuk olahraga dan hobi. Tanyakan kepada dokter Anda untuk mengetahui aktivitas lain yang mungkin tidak aman untuk Anda.

4. Jangan Makan Makanan yang Salah

Jika Anda menggunakan warfarin pengencer darah (Coumadin, Jantoven) untuk menangkal penggumpalan, Anda harus memperhatikan apa yang Anda makan. Vitamin K dapat memengaruhi cara kerja obat tersebut. Jadi, Anda harus berhati-hati dengan jumlah kangkung, bayam, kubis Brussel, lobak, atau collard atau sawi yang Anda makan. Teh hijau, jus cranberry, dan alkohol juga dapat memengaruhi pengencer darah. Jadi tanyakan kepada dokter Anda tentang mereka.

9. Jangan Duduk Terlalu Lama

Cobalah untuk tidak tetap duduk selama lebih dari 2 jam dalam satu waktu. Bangun dan berjalan-jalanlah secara teratur. Jika Anda mengalami DVT di salah satu kaki Anda, jangan menyilangkan kaki saat Anda duduk. Posisi itu bisa memengaruhi sirkulasi darah Anda. Berhati-hatilah saat Anda berada dalam penerbangan panjang atau mengemudi dalam waktu lama.

12. Jangan Takut Meminta Pertolongan

Tidak jarang merasa cemas atau depresi dalam beberapa minggu pertama setelah DVT atau PE. Jika perasaan itu parah atau tidak hilang, dan Anda tidak bisa melakukan aktivitas normal, beri tahu dokter Anda. Mereka mungkin bisa memberi Anda obat atau rujukan untuk terapi bicara. Kelompok pendukung yang memiliki masalah yang sama juga dapat membantu.

10. Dianjurkan Bepergian dengan Cerdas

Jika Anda berada di dalam mobil, sering-seringlah beristirahat untuk meregangkan kaki. Tekukan lutut yang dalam dapat membantu melancarkan sirkulasi Anda. Di pesawat, cobalah berkeliling kabin sekali dalam satu jam. Saat Anda di kursi, tekuk pergelangan kaki Anda untuk menjaga aliran darah. Dan minum banyak air – dehidrasi bisa membuat penggumpalan lebih mungkin terjadi.

11. Dianjurkan Mengawasi Berat Badan

Obesitas dapat membebani pembuluh darah Anda dan membuatnya lemah. Dan jika Anda menderita diabetes, pastikan itu terkontrol dengan baik. Jika tidak, bisa merusak pembuluh darah Anda.

13. Dianjurkan Berhati-hati Saat Hamil

Wanita yang pernah mengalami DVT atau PE memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk mengidap penyakit lain saat mereka hamil. Penting bagi mereka untuk bekerja dengan dokter mereka dan menjaga kesehatan mereka dengan cermat. Meskipun mereka sudah berhenti mengonsumsi pengencer darah, mereka mungkin perlu meminumnya lagi, mungkin selama 6 minggu setelah melahirkan.[MY24]

Catatan: Konten ini termasuk saran dan hanya memberikan informasi umum. Ini sama sekali bukan pengganti pendapat medis yang berkualitas. Selalu berkonsultasi dengan spesialis atau dokter Anda sendiri untuk informasi lebih lanjut. MY24 tidak mengklaim bertanggung jawab atas informasi ini.

Sumber: webmd.com

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA