Kesehatan

Begini Cara Mencairkan Daging Beku yang Aman bagi Kesehatan

Kamis, 5 Oktober 2017

My24hours.net, Amerika Serikat – Mencairkan daging beku untuk keperluan sehari-hari beberapa di antara kita menggunakan air panas untuk melumerkannya dengan cepat. Tapi apakah cara ini aman bagi kesehatan?

cara mencairkan daging beku
Daging beku

Kadang kita juga mengeluarkan makanan atau daging beku dari lemari pembeku (freezer) tetapi lupa untuk meninggalkannya seharian saat kita bekerja. Apakah hal ini juga baik dan aman bagi kesehatan?

Ternyata kedua tindakan tesebut tidak aman bagi kesehatan. Cara mencairkan daging beku dengan air panas atau meninggalkannya terlalu lama dapat menimbulkan penyakit makanan bawaan.

Menurut Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA), daging mentah atau masak, produk unggas atau telur, seperti makanan yang mudah rusak lainnya, harus disimpan pada suhu yang aman selama “pencairan menyeluruh”.

Daging maupun makanan terbilang aman tanpa batas waktu selama dalam kondisi beku. Namun, begitu mereka mulai mencair dan menjadi lebih hangat dari 4,4 derajat celcius, bakteri yang mungkin ada sebelum pembekuan bisa mulai bertambah banyak.

Makanan yang mudah rusak tidak boleh dicairkan di atas meja, atau dalam air panas dan tidak boleh ditinggalkan pada suhu ruangan selama lebih dari dua jam.

Meskipun bagian tengah daging atau makanan masih membeku saat mencair di atas meja, lapisan luar makanan bisa berada dalam “Zona Bahaya,” antara suhu 4,4 dan 60 derajat celcius saat bakteri berkembang biak dengan cepat.

Saat mencairkan makanan beku, yang terbaik adalah memperkirakan waktunya dan mencairkannya di lemari pendingin di tempat yang tetap berada pada suhu tetap yang aman yaitu pada suhu 4,4 derajat celcius atau lebih rendah.

Ada tiga cara aman untuk mencairkan daging beku atau makanan beku seperti yang disarankan USDA: di lemari pendingin, dalam air dingin, dan di microwave.

Mencairkan dalam lemari pendingin
memperkirakan waktu adalah kunci dari metode ini karena membutuhkan waktu yang lama. Makanan beku yang besar seperti kalkun membutuhkan setidaknya satu hari (24 jam) untuk setiap berat 2,2 kg. Bahkan sejumlah kecil makanan beku – seperti 0,5 kg daging cincang atau dada ayam tanpa tulang – memerlukan satu hari penuh untuk mencair. Saat mencairkan makanan di lemari pendingin, ada beberapa variabel yang perlu dipertimbangkan.
– beberapa tempat di lemari pendingin yang tetap membuat makanan lebih dingin dari tempat yang lainnya.
– makanan akan membutuhkan waktu lebih lama untuk dicairkan di lemari pendingin yang bersuhu suhu 1,5 derajat celcius dari pada suhu 4,4 derajat celcius.

Setelah dicairkan di lemari pendingin, makanan seperti daging cincang, daging rebusan, unggas, makanan laut, dapat tetap aman dan berkualitas baik untuk satu atau dua hari sebelum dimasak; potongan daging merah (seperti daging sapi, daging babi atau domba panggang, daging cincang dan steak) bertahan 3 sampai 5 hari. Makanan yang dicairkan di lemari pendingin bisa dibekukan kembali tanpa dimasak, meski mungkin ada kehilangan beberapa kualitas.

Mencairkan dengan air dingin
Cara ini lebih cepat dari pencairan di dalam lemari pendingin tapi membutuhkan lebih banyak perhatian. Makanan harus dalam kemasan atau kantong plastik anti bocor. Jika kantongnya bocor, bakteri dari udara atau lingkungan sekitar bisa masuk ke dalam makanan. Juga, jaringan daging bisa menyerap air, menghasilkan produk berair.

Kantong pembungkus harus terendam air dingin, mengganti air setiap 30 menit sehingga terus mencair. Sekantong kecil daging, unggas atau makanan laut – sekitar 0,5 kg – dapat dicairkan dalam satu jam atau kurang. Sekantong 1,3 sampai 1,8 kg bisa memakan waktu 2 sampai 3 jam. Untuk kalkun utuh, diperkirakan sekitar 30 menit per 0,5 kg. Jika dicairkan seluruhnya, makanan harus segera dimasak.

Makanan yang dicairkan dengan metode air dingin harus dimasak sebelum kembali dibekukan.

Mencairkan dengan microwave
Saat mencairkan makanan dalam microwave, rencanakan untuk memasaknya segera setelah dicairkan karena beberapa area pada makanan tersebut menjadi hangat dan mulai memasak selama proses pencairan (membawa makanan pada suhu “Zona Bahaya)”.

Membiarkan sebagian makanan dimasak tidak disarankan karena setiap bakteri yang ada tidak akan hancur meskipun makanan tersebut mungkin telah mencapai suhu optimal sehingga bakteri tidak berkembang.

Setelah mencairkan daging beku atau makanan beku di microwave, harus selalu langsung segera dimasak, apakah dimasak dengan microwave, dengan oven konvensional, atau dipanggang.

Makanan yang dicairkan di microwave harus dimasak sebelum dibekukan kembali.

Juga, jangan pernah mencairkan daging beku atau makanan beku di garasi, ruang bawah tanah, mobil, mesin pencuci piring atau kantong sampah plastik; di luar meja dapur, di luar rumah atau di beranda. Metode ini bisa membuat makanan Anda tidak aman untuk dimakan.

Memasak tanpa mencairkan
Bila tidak ada cukup waktu untuk mencairkan daging beku atau makanan beku, karena Anda terburu-buru, ingat saja bahwa aman untuk memasak makanan dari keadaan beku. Memasaknya akan membutuhkan waktu sekitar 50% lebih lama dari waktu yang disarankan untuk daging dan unggas beku yang telah dicairkan sepenuhnya atau yang masih segar.[My24]

Kata kunci:
Penulis:

 
loading...