Kesehatan

Cara Berkomunikasi dengan Penderita Demensia

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara berkomunikasi dengan penderita demensia sehingga dapat memahami mereka dengan baik?

Cara Berkomunikasi dengan Penderita Demensia
Foto: shutterstock

Ketika anggota keluarga atau seseorang yang dekat dengan Anda didiagnosis menderita demensia, selalu sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan atau bagaimana menghadapi situasi tersebut.

Saat demensia berkembang pesat, orang tersebut cenderung lebih sering melupakan hal-hal serta tampak tidak tertarik dan tidak dapat berpartisipasi dalam percakapan yang mengalir.

Selalu tampak menakutkan ketika mencoba berkomunikasi dengan orang yang dicintai yang menderita penyakit ini.

Faktanya, penelitian baru dari Alzheimer’s Society telah mengungkapkan bahwa sebagian besar masyarakat umum merasa sulit untuk mengetahui bagaimana berkomunikasi dengan mereka yang hidup dengan demensia.

Menurut data baru yang menyurvei 2.300 orang dewasa, 50% orang melaporkan tidak merasa percaya diri untuk mengunjungi seseorang dengan demensia di panti jompo atau mengundang mereka makan di rumah. Dan lebih dari dua pertiga dari mereka yang ditanya, 69%, mengatakan mereka tidak akan merasa percaya diri mengetahui bagaimana membantu seseorang dengan demensia jika mereka melihat mereka berjuang di tempat umum.

Jadi jelas bahwa jika Anda merasa sulit untuk berbicara dengan orang yang dicintai dengan demensia, Anda tentu tidak sendirian. Namun nyatanya, ada cara efektif untuk mengatasinya.

Alzheimer’s Society telah memberikan kiat mereka untuk berkomunikasi dengan seseorang yang hidup dengan segala bentuk demensia. Untuk menandai minggu Aksi Demensia (21 – 27 Mei), mereka berbicara kepada 500 orang yang memiliki penyakit tersebut. Mereka berbagi bahwa hanya beberapa hal sederhana yang dapat membantu komunikasi, dan pada gilirannya, membantu mengurangi isolasi yang sering dirasakan pasien demensia.

Cara Berkomunikasi dengan Penderita Demensia

Dalam kata-kata seseorang yang hidup dengan demensia, Alzheimer’s Society telah berbagi tips untuk berkomunikasi secara efektif dengan penderita demensia.

Berikut apa yang diharapkan dalam diri seseorang yang menderita demensia.

  • Bicaralah kepada saya. Jangan khawatir tentang berbicara dengan saya. Saya tetap saya.
  • Dengarkanlah saya. Luangkan waktu untuk mendengarkan dan libatkan saya dalam percakapan. Saya masih bisa mengajari Anda satu atau dua hal.
  • Ikut sertakan saya. Terus ajak saya keluar. Teman-teman masih berarti bagi dunia saya.
  • Tanyakan apakah saya butuh bantuan. Jika saya tampak bingung, tanyakan apakah saya butuh bantuan. Hal-hal kecil ini membantu saya tetap mandiri.
  • Bersabarlah. Bersabarlah dengan saya dan saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana saya masih bisa melakukan sesuatu. Mungkin butuh waktu lebih lama dari biasanya.
  • Tanyakan tentang demensia saya. Jangan takut untuk bertanya kepada saya. Ketika Anda meluangkan waktu untuk memahami demensia saya, saya menjadi tahu ada seseorang di pihak saya.
  • Bantu juga mengasuh saya. Dukung pasangan saya dan orang lain yang peduli dengan saya. Demensia saya juga memengaruhi mereka.

Beberapa kiat sehari-hari yang bermanfaat untuk berkomunikasi dengan orang-orang yang menderita demensia berikut ini adalah cara praktis dan sederhana, di mana Anda dapat membantu meningkatkan cara seseorang dengan demensia memandang dunia, dan mengatasi penyakitnya.

1. Pastikan Anda menggunakan kontak mata dengan orang tersebut, Anda mungkin juga perlu menurunkan diri Anda ke level orang tersebut dan berbicara dengan mereka dari jarak dekat, ini untuk menghindari intimidasi. Juga pastikan Anda menjaga nada suara Anda tetap positif.

2. Bersabarlah dan tenang dan meskipun mungkin sulit, cobalah untuk tidak menyela orang tersebut. Jangan mencoba dan melengkapi kalimat mereka untuk mereka karena ini dapat membuat mereka marah.

3. Gunakan hal-hal yang dapat meningkatkan ingatan mereka seperti album foto, musik atau barang-barang yang mereka miliki untuk mencoba dan membantu mereka mengingat hal-hal yang dapat membantu memfasilitasi percakapan dan membantu mereka mengingat kenangan indah dalam hidup mereka.

4. Ajukan pertanyaan yang mudah dan satu poin. Sering kali dalam percakapan, pertanyaan yang kita ajukan bisa tampak rumit dan memiliki lebih dari satu poin. Cobalah untuk membuatnya tetap mudah dan ajukan pertanyaan satu baris sehingga mereka punya waktu untuk berpikir dan menjawab.

5. Dorong mereka untuk bergabung dalam percakapan dengan orang lain, terkadang klub sosial bisa sangat membantu untuk hal semacam ini karena mendorong mereka untuk keluar dan berbicara dengan orang lain secara lebih teratur.

6. Berbicaralah dengan jelas dan perlahan menggunakan kalimat-kalimat kecil.

7. Jangan menggurui orang yang menderita demensia. Jika mereka tiba-tiba keluar dari topik dan mengubah seluruh pembicaraan, ikuti saja dan tampak tertarik.

8. Cobalah untuk menghilangkan kebisingan latar belakang atau gangguan seperti TV atau radio yang keras, karena kebisingan di latar belakang mungkin membuat mereka lebih bingung dan mereka mungkin kehilangan jalan pikiran.

9. Gunakan nama mereka dan coba gunakan sebanyak mungkin.

10. Jangan takut jika ada keheningan dalam percakapan – ini dapat membuat beberapa orang merasa canggung tetapi penderita demensia biasanya tidak menyadarinya. Coba saja dan pahami dan mungkin dengarkan musik bersama jika percakapannya sulit.[MY24]


Kategori: Kesehatan
Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA