Kesehatan

Cara Membantu Anak Mengatasi Dampak COVID-19

My24hours.net, Indonesia – Sebagai orang tua adalah tugas kita untuk membantu anak mengatasi dampak COVID-19 khususnya terhadap mental mereka.

Cara Membantu Anak Mengatasi Dampak COVID-19
Foto: YouTube

Banyaknya perubahan, ketakutan, ketidakpastian yang diciptakan oleh pandemi COVID-19 telah berdampak luar biasa bagi semua orang. Tetapi anak-anak dan remaja mungkin memiliki waktu yang sangat sulit untuk mengatasi secara emosional.

Anak-anak telah terkurung selama berminggu-minggu tanpa sekolah, olah raga, atau teman bermain. Tidak dapat bersosialisasi dengan teman-teman mereka dapat membuat anak-anak merasa tertekan, putus asa, cemas dan marah.

Sekarang, ketika kita mulai membuka kembali komunitas dan fasilitas, mungkin sulit untuk membuat anak-anak dan terutama remaja mengambil protokol keselamatan dengan serius, tetapi sangat penting untuk melakukannya.

Bagaimana kita berbicara dengan anak-anak kita sama pentingnya dengan apa yang kita katakan kepada mereka. Untuk membantu Anda dan anak-anak Anda mengatasi emosi dan cara hidup baru, berikut adalah 7 tips yang mungkin berguna.

Cara Membantu Anak Mengatasi Dampak COVID-19

1. Dengarkan anak Anda

Cobalah untuk memahami dari mana asalnya masalah yang dimiliki anak-anak Anda, apapun masalahnya. Misalnya seperti merasa bahwa mengenakan masker membuat mereka terlihat bodoh atau merasa mereka hanya bertemu dengan teman-teman mereka di taman, jadi tidka perlu menggunakan masker. Cobalah membuat sesuatu berhasil untuk mereka dan untuk Anda. Mungkin Anda bisa membiarkan mereka memilih atau menghias masker mereka sendiri untuk dipakai. Sedangkan untuk pertemuan, tawarkan OK jika mereka setuju untuk memakai masker dan bawa pembersih tangan baru boleh bertemu. Yang paling penting, biarkan mereka mengungkapkan perasaan mereka tentang kehilangan teman dan kegiatan.

2. Berempati dan disahkan

Sudah beberapa saat sejak Anda remaja, tetapi Anda mungkin ingat, sebagai remaja, teman adalah kehidupan mereka. Tidak bisa bergaul dengan teman-teman, menikmati kegiatan bersama dan bertemu langsung bisa terasa menghancurkan. Sebagai orang tua, berusahalah untuk mengetahui dengan jelas apa yang diinginkan dan dibutuhkan anak-anak Anda saat ini. Dengarkan dan berempati terhadap mereka. Ini juga sulit bagi Anda, dan Anda bisa membaginya dengan mereka. Anda dapat mengembangkan aturan dan pedoman untuk anak-anak Anda untuk pergi jalan-jalan, sementara pada saat yang sama, memberi mereka ruang untuk mengekspresikan diri, didengar dan disahkan oleh Anda.

3. Ciptakan sudut pandang

Tiga bulan karantina dan jarak fisik dapat terasa seperti selamanya bagi anak-anak (dan juga orang dewasa). Sekarang akan menjadi saat yang tepat untuk mengingatkan anak-anak Anda bahwa ini tidak akan berlangsung selamanya. Tetapi penting bahwa kita semua mematuhi tindakan pencegahan keamanan agar kita tetap aman.

4. Tetap berpegang pada fakta

Anak-anak generasi sekarang ini memiliki akses ke lebih banyak informasi daripada sebelumnya. Sebagai orang tua, penting bagi kita untuk membantu mereka memahami apa yang perlu mereka ketahui dan berbicara kepada mereka tentang apa yang mereka baca dan dengar. Selain itu, tahan keinginan untuk menakuti anak-anak agar mematuhi tindakan pencegahan penularan baru. Lebih baik mendorong kepatuhan dengan menegaskannya, seperti dengan mengatakan, “Bunda memiliki keyakinan pada kemampuan kamu untuk menindaklanjuti dengan permintaan ini sekarang.”

5. Gunakan sumber informasi tepercaya

Dengan begitu banyak informasi yang tersedia, mungkin sulit untuk mengetahui apa yang akurat. Tetap berpegang pada sumber informasi tepercaya seperti Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Departemen Kesehatan. Ini adalah tempat di mana Anda akan dapat memperoleh informasi yang akurat dan tepat waktu tentang virus corona dan pesan kesehatan terbaru.

6. Personalisasi situasi untuk anak-anak Anda

Jika Anda bertanya kepada anak Anda apakah mereka tahu ada orang yang memiliki virus corona, jawabannya mungkin tidak, sehingga penyakit ini tampak abstrak bagi anak-anak. Ingatkan anak-anak Anda dengan lembut bahwa virus corona berbahaya bagi orang tua dan juga anak-anak. Dan apa yang kita semua lakukan sekarang dapat berdampak besar di jalan. Jika kita semua mengikuti tindakan pencegahan penularan sekarang, kita dapat membantu mencegah penguncian di masa depan.

7. Bantu menghubungkan kemandirian anak dengan keamanan

Anak-anak dan remaja menginginkan dan pantas mendapatkan kebebasan mereka kembali (begitu juga kita semua). Jika kita dapat membantu mereka memahami bahwa mematuhi tindakan pencegahan penularan, seperti mengenakan masker wajah (dengan benar) dan menggunakan pembersih tangan, akan memungkinkan mereka untuk keluar, maka anak-anak lebih cenderung untuk mengikuti protokol kesehatan ini.

Sebagai orang tua, kita mengatur suasana dalam rumah tangga. Adalah penting bahwa kita mencoba untuk tetap positif dan menyampaikan pesan yang konsisten kepada anak-anak kita seperti mematuhi protokol kesehatan sekarang, dan bahwa masa depan yang lebih cerah ada di depan. Ingatlah untuk menjaga jalur komunikasi tetap terbuka antara Anda dan anak-anak Anda, yakinkan anak-anak, terus informasikan dan terhubung.[MY24]

Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA