Kesehatan

Cara Terbaik Menghindari Infeksi Salmonella

My24hours.net, Indonesia – Apa ada cara terbaik menghindari infeksi salmonella saat Anda berada di dapur atau bahkan makan di restoran?

Cara Terbaik Menghindari Infeksi Salmonella
Foto: shutterstock

Hari libur telah tiba, yang berarti inilah saat yang tepat untuk memperhatikan praktik penanganan makanan yang aman saat memasak dan memanggang makanan serta camilan.

Namun apa cara terbaik untuk mengurangi risiko penyakit seperti infeksi salmonella saat Anda berada di dapur atau bahkan makan di restoran?

Apa itu Salmonella?

Salmonella merupakan mikroorganisme yang berukuran sangat kecil. Anda tidak dapat melihat atau menciumnya. Salmonella dapat ditemukan di banyak tempat berbeda termasuk makanan hewani mentah. Jika dicerna, salmonella dapat menyebabkan penyakit bawaan pada makanan, namun juga dapat ditularkan dari manusia ke manusia dan hewan ke manusia.

Anda bisa saja tertular salmonella dan tidak menunjukkan gejala. Hal ini penting karena Anda dapat membawa salmonella tetapi tidak mengetahuinya. Kemudian Anda dapat mencemari tangan dan makanan Anda. Tidak semua hewan yang mengidap salmonella juga menunjukkan gejala.

Meskipun unggas mentah, ikan mentah dan daging mentah serta telur mentah dan susu mentah memiliki risiko yang sangat tinggi, banyak makanan yang terkadang dapat menularkan salmonella.

Anda juga bisa tertular salmonella dari hewan yang terinfeksi salmonella. Reptil, hewan ternak, dan ayam peliharaan telah dikaitkan dengan wabah ini, namun hewan peliharaan lain seperti anjing juga mungkin berisiko, jadi berhati-hatilah saat berada di sekitar hewan peliharaan.

Selain itu, Anda disarankan untuk tidak memberikan makanan hewan mentah pada hewan peliharaan Anda, karena makanan hewan mentah tersebut memiliki risiko tinggi terkena salmonella (kontaminasi).

Anda dapat menelan salmonella dan mendapatkan berbagai hasil yang berbeda. Jika Anda tak sengaja mengonsumsi salmonella dalam jumlah rendah, salmonella mungkin terbunuh dalam lingkungan asam lambung Anda, atau mungkin dihambat di usus oleh bakteri lain yang secara alami ada di sana.

Anda bisa tak sengaja menelan salmonella, lalu tumbuh di usus, tapi tidak menyebabkan penyakit. Dan kemudian Anda menelannya, ia tumbuh di usus dan menyebabkan penyakit.

Anda mungkin menelan salmonella 100 kali, dan 99% dari waktu tersebut Anda baik-baik saja, tetapi suatu saat Anda jatuh sakit. Semakin banyak salmonella yang Anda konsumsi, semakin tinggi risiko Anda terkena penyakit.

Jika Anda mengonsumsi antasida, Anda lebih mungkin terkena penyakit bawaan makanan tersebut. Mengonsumsi antibiotik juga meningkatkan risiko infeksi. Siapa pun yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah, termasuk orang lanjut usia, anak kecil, dan wanita hamil, berisiko lebih tinggi terkena penyakit ini. Mengonsumsi obat imunosupresif juga menempatkan Anda pada risiko lebih tinggi.

Gejala infeksi salmonella

Gejala yang khas adalah muntah dan diare. Sakit perut, mual, sakit kepala, dan demam juga bisa terjadi. Terkadang salmonella dapat meninggalkan usus dan masuk ke aliran darah, yang dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah, seperti sepsis, dan orang-orang tersebut sering kali harus dirawat di rumah sakit. Anda juga bisa mengalami dehidrasi parah dan membutuhkan cairan IV. Jika Anda mengalami demam tinggi atau diare berdarah, sebaiknya hubungi dokter.

Apakah sushi atau steak tartare aman dikonsumsi?

Steak tartare sama berisikonya dengan daging giling mentah. Meskipun Anda memiliki koki bintang Michelin, Anda tidak disarankan untuk memakannya. Faktanya, risiko dari koki selebriti bahkan mungkin lebih tinggi, karena koki tersebut mungkin menggiling dagingnya sendiri dan menyajikannya kepada Anda, sedangkan daging giling dari toko eceran diuji sesuai dengan standar Departemen Kesehatan atau Badan Pengawas Obat dan Makanan.

Sushi dan makanan laut tetap berisiko tetapi risikonya lebih kecil dibandingkan daging mentah. Jangan makan ikan mentah jika Anda sedang mengonsumsi antasida atau antibiotik atau sistem kekebalan tubuh lemah. Anak kecil, wanita hamil dan orang tua juga sebaiknya menghindari ikan mentah.

Apa yang dilakukan saat terinfeksi salmonella?

Jika Anda sakit, pergilah ke dokter. Jangan mengonsumsi antibiotik yang Anda miliki dan Anda pikir itu akan membantu. Hal ini dapat memperburuk penyakitnya. Pastikan untuk istirahat dan tetap terhidrasi. Jika tinja Anda berdarah atau demam di atas 39 derajat Celcius, atau pusing, segera kunjungi dokter.

Cara Terbaik Menghindari Infeksi Salmonella

1. Masak daging hingga matang

Untuk membatasi kemungkinan infeksi salmonella, masak daging mentah dan unggas dengan benar. Itu berarti suhu internal minimum 63 derajat Celcius untuk daging sapi, babi, domba, dan sapi muda; 71 C untuk daging giling; dan 74 C untuk unggas apa pun. Pastikan menggunakan termometer untuk mengukur suhu daging dan letakkan di bagian daging yang paling tebal.

2. Simpan daging mentah dengan benar

Saat hendak menyimpan daging mentah di lemari es, letakkan daging pada suhu serendah mungkin atau lakukan tindakan pencegahan lainnya agar sari daging tidak menetes ke makanan lain. Membungkus atau menyimpannya di dalam tas dapat membantu mencegah tetesan.

3. Jangan mencuci daging mentah dan unggas sebelum dimasak

Cairan dapat terciprat dan mengenai permukaan benda serta dapat mencemari meja, pisau, dan talenan. Jika terpaksa mencuci, singkirkan benda-benda yang ada disekitar tempat mencuci. setelah mencuci, bersihkan seluruh tempat di sekitar tempat mencuci daging mentah tersebut.

Namun, Anda harus mencuci atau mengupas buah dan sayuran sebelum dimakan atau dipotong. Sebaiknya hindari juga penggunaan peralatan yang sama pada produk mentah dan matang. Misalnya, jika spatula menyentuh daging mentah di atas panggangan, spatula tersebut juga bisa menjadi sumber salmonella.

4. Lakukan sanitasi

Cuci tangan Anda sebelum memegang makanan dan setelah setiap kali Anda menyentuh daging mentah. Bersihkan semua permukaan dengan air sabun hangat – termasuk wastafel – setelah menangani daging mentah. Kemudian, lakukan sanitasi untuk memastikan semua bakteri terbunuh. Anda dapat memasukkan spons ke dalam microwave atau memasukkannya ke dalam mesin pencuci piring, atau Anda dapat merendamnya dengan cairan pemutih.

5. Hindari makan adonan mentah

Mungkin tergoda untuk mencicipi adonan kue mentah atau adonan kue saat dipanggang, namun mengonsumsi telur mentah atau tepung mentah dari campuran kue atau roti memiliki risiko. Tepung tidak melalui proses sterilisasi, dan gandum ditanam di ladang yang terdapat burung dan tikus yang dapat membawa salmonella.

6. Tetap waspada meski makanan organik

Saat berbelanja, jangan berasumsi bahwa makanan organik atau lokal lebih aman dibandingkan versi nonorganik. Terkadang orang berpikir, “Ayam saya lokal, atau organik,” sehingga risikonya lebih rendah. Namun, tidak demikian. Meskipun Anda mengetahui nama ayamnya – atau bahkan nama peternaknya – bukan berarti ayam tersebut tidak mengandung salmonella. Hal ini sama berisikonya, dan masalahnya justru adalah saat orang-orang berpikir bahwa hal tersebut tidak terlalu berisiko sehingga mereka tidak mengambil tindakan pencegahan yang tepat, seperti ‘Saya bisa mencuci kalkun ini di wastafel karena berasal dari peternakan lokal.

7. Jangan cium hewan peliharaan Anda.

Cuci tangan Anda setelah menyentuh binatang dan berhati-hatilah dengan reptil, termasuk penyu, iguana, dan ular.[MY24]

BAGIKAN ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA:

Kategori: Kesehatan
Kata kunci: , ,
Penulis: