Kesehatan

Hamil di Usia 40 Tahun Amankah? Dan Apa Dampaknya?

My24hours.net, Indonesia – Hamil di usia 40 tahun menjadi semakin umum di dunia dalam beberapa tahun terakhir, semua berkat selebriti yang telah menjalankan praktik ini.

Hamil di Usia 40 Tahun Amankah? Dan Apa Dampaknya?

Sebelumnya, hamil di usia 40 tahun dianggap tidak sehat, namun kini banyak wanita yang memilih untuk memiliki bayi di usia ini. Tetapi pertanyaan yang mengkhawatirkan kebanyakan orang adalah seberapa aman kehamilan yang terlambat dan apa komplikasi yang terkait dengannya.

Usia yang pas untuk kehamilan kedua

Menurut para ahli, usia yang tepat untuk hamil adalah antara akhir 20-an dan awal 30-an. Kelompok usia ini paling baik untuk ibu dan juga bayinya. Pasca kelompok usia ini, tidak hanya menjadi sulit untuk hamil tetapi bahkan gejala kehamilan pun bisa menjadi rumit. Satu penelitian menunjukkan usia ideal untuk melahirkan anak pertama adalah pada usia 30,5 tahun.

Namun, jika menyangkut kehamilan kedua, kesehatan ibu adalah faktor penentu terbesar. Hanya setelah pemulihan total dari kehamilan pertama, seorang wanita harus memikirkan yang kedua.

Menurut sebuah penelitian, bayi prematur dan berat badan lahir rendah beresiko tinggi pada bayi yang dikandung dalam waktu enam bulan setelah persalinan pertama. Jeda 18-23 bulan antara dua kehamilan sangat ideal dan memberikan waktu yang cukup bagi ibu untuk pulih dan pulih dari kehamilan pertama.

Usia mempengaruhi kesuburan

Wanita dilahirkan dengan jumlah sel telur yang terbatas di ovariumnya selama kelahiran, yang terus menurun seiring bertambahnya usia. Pada saat seorang gadis mencapai pubertas, hanya 300.000 sel telur yang tersisa di ovarium.

Jumlah dan kualitas telur terus menurun seiring bertambahnya usia. Setelah usia 35 tahun, kemungkinan hamil relatif rendah dan kehamilan yang terlambat juga menimbulkan risiko komplikasi terkait kehamilan.

Untuk wanita yang ingin hamil setelah usia tertentu, dokter menyarankan untuk menjalani perawatan kesuburan dan bentuk konsepsi lainnya, seperti pembekuan telur, IVF, dan ibu pengganti.

Faktor risiko kehamilan usia lanjut

Hamil di usia lanjut meningkatkan kemungkinan keguguran dan kematian bayi. Bahkan bayi yang lahir mungkin memiliki beberapa efek lahir atau berat lahir rendah. Selain itu, ibu juga berisiko terkena penyakit kronis seperti diabetes gestasional, preeklamsia, kehamilan ektopik.

Cara aman hamil di usia 40

Menjadi ibu di usia 40-an memang menimbulkan beberapa komplikasi dan risiko kesehatan. Meskipun demikian, sangat mungkin untuk memiliki kehamilan yang sehat dan bayi yang sehat. Anda hanya harus ekstra hati-hati dan tetap berhubungan dekat dengan dokter Anda.

Jika Anda mencoba hamil secara alami dalam enam bulan terakhir atau lebih dan tidak berhasil, sebaiknya temui spesialis kesuburan. Seorang spesialis kesuburan akan melakukan beberapa tes untuk mengevaluasi faktor-faktor yang memengaruhi kemampuan Anda untuk hamil. Menurut American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), kebanyakan wanita tidak bisa hamil secara alami setelah usia 45 tahun.

Perbedanya dengan kehamilan normal

Hamil di usia 40-an akan lebih menantang daripada kehamilan awal. Gejala kehamilan Anda mungkin lebih intens dan rumit. Anda akan mengalami lebih banyak rasa sakit dan nyeri pada persendian karena hilangnya massa otot seiring bertambahnya usia. Anda mungkin juga lebih rentan terhadap tekanan darah tinggi dan diabetes gestasional. Bahkan ada kemungkinan kecil untuk melahirkan normal melalui jalur normal.

Dengan kemajuan ilmu kedokteran, kehamilan di usia akhir 30-an dan 40-an menjadi sangat umum. Memang ada komplikasi tapi bukan tidak mungkin lagi. Anda hanya perlu ekstra hati-hati tentang kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan rutin untuk menghindari kesalahan apa pun.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA