Kesehatan

Ini 6 Masalah Mata pada Balita yang Anda Belum Ketahui

Selasa, 6 Juni 2017

My24hours.net, Singapura – Sering tidak disadari sebagai orang tua kita tidak mengetahui masalah mata pada balita mereka, dan menyadarinya setelah dalam kondisi yang buruk.

Ada sejumlah masalah mata pada balita yang belum diketahui. Foto: firmoo.com

Jangan nonton tv terlalu dekat!” atau “Jangan baca di tempat gelap!” supaya tidak memakai kacamata (mengalami rabun jauh), sering diucapkan oleh para orang tua kepada anak-anak mereka. Namun ternyata ada banyak masalah mata selain rabun jauh yang tidak diketahui oleh banyak orang tua.

“Diagnosis dan pengobatan dini sangat penting untuk menjaga kesehatan mata anak Anda karena banyak penyakit dapat menyebabkan mata malas atau ambliopi (amblyopia), yang dapat menyebabkan hilangnya penglihatan jika tidak diobati pada waktunya,” kata Dr. Leo Seo Wei, konsultan senior oftalmologi (penyakit mata) Singapura, seperti yang dilansir situs smartparents.sg.

Berikut sejumlah masalah mata pada balita yang belum Anda ketahui.

1. Juling
Pada kasus mata juling (strabismus) mata anak Anda tidak sejajar dan tidak terlihat ke arah yang sama. Bayi biasanya memiliki masalah ini karena otot mata mereka tidak cukup kuat untuk menahan bola mata dalam posisi tetap lama. Namun, jika kondisi mata bayi Anda bertahan selama berbulan-bulan, bawalah ke dokter untuk diperiksa.

Apa yang harus diwaspadai: Mata yang tidak sejajar, mata yang bergerak berbeda, menyipitkan mata atau menutup satu mata ketika dalam cahaya terang atau sinar matahari, atau mengalami penglihatan ganda.

Pengobatan: Dalam kasus yang sangat ringan, mengenakan kacamata dapat meluruskan mata. Jika tidak, penutup mata atau tetes mata atropine juga bisa digunakan. Hal tersebut bekerja dengan menutupi atau mengaburkan penglihatan mata yang baik, memaksa mata yang lebih lemah untuk bekerja lebih keras, yang memperkuat otot. Sebagai upaya terakhir, operasi mungkin diperlukan untuk membantu melonggarkan atau mengencangkan otot mata.

2. Mata malas
Dr. Leo menjelaskan bahwa mata malas atau ambliopi terjadi saat penglihatan satu mata secara signifikan lebih baik dari pada yang lain dan otak mulai mengandalkan mata yang lebih baik dan mengabaikan yang lemah. Jika mata malas tidak diobati, otak mungkin mulai mengabaikan gambar dari mata yang lemah dalam jangka panjang, yang akan memiliki dampak permanen pada penglihatan si kecil. Mata malas bisa disebabkan oleh turunnya kelopak mata atau katarak, yang menghalangi atau mengganggu penglihatan. Juling juga bisa menyebabkan mata malas karena mata tidak sejajar sebagaimana mestinya, menyebabkan penglihatan kabur. Beberapa orang tua mungkin merasa sulit mengetahui ambliopi atau mata malas pada anak-anak mereka karena mata mereka sejajar dengan baik.

Apa yang harus diwaspadai: Penglihatan buruk pada satu atau kedua mata, menyipitkan mata atau memiringkan kepala untuk melihat, persepsi kedalaman yang buruk atau keluhan sakit kepala.

Pengobatan: Kacamata dipakai untuk mengoreksi penglihatan penderitanya dalam masalah mata pada balita ini. Penggunaan penutup mata dan tetes mata atropine juga akan memaksa otak untuk mengambil gambar dari mata yang lebih lemah, bukan hanya mengandalkan mata yang baik. Akhirnya, operasi bisa mengencangkan atau melonggarkan otot mata, mengoreksi kelopak mata atau menghilangkan katarak yang mengganggu penglihatan anak Anda.

3. Epiblefaron
Epiblefaron (epiblepharon) adalah kondisi bawaan dimana ada lipatan tambahan horizontal pada kulit di dekat kelopak mata bagian atas atau bawah. Bulu mata yang normal mengarah ke depan tapi pada orang-orang dengan kondisi ini bulu mata mereka terdorong ke kornea mata mereka. Masalah mata pada balita ini paling sering ditemukan pada anak-anak Asia, kondisi ini sebagian besar akan hilang seiring berjalannya waktu saat mereka dewasa karena fitur wajah mereka berubah.

Apa yang harus diwaspadai: Mata merah, gatal dan berkaca-kaca. Sering menggosok mata.

Pengobatan: Pada kasus ringan, melumasi dengan tetes mata atau salep bisa digunakan untuk mengobati kondisi ini. Pada kasus yang parah, operasi mungkin diperlukan untuk menghilangkan area kecil kelebihan kulit dan otot agar bulu mata mengarah ke luar.

4. Kanker mata
Kanker mata atau retinoblastoma, merupakan kanker yang tumbuh di retina mata, biasanya hanya ditemukan pada anak-anak. Kanker ini mempengaruhi janin di rahim ibu, sampai usia 5. Jika terdeteksi di dalam rahim, janin dengan retinoblastoma dapat mulai diberikan pengobatan dini lebih awal, yang dapat mengurangi tingkat penyakit dan membantu menjaga penglihatan, jelas Dr. Leo. Hingga 95 persen penderita retinoblastoma atau kanker mata bisa disembuhkan jika diobati sejak dini.

Apa yang harus diwaspadai: pupil berwarna putih keruh atau kemerahan, disertai rasa sakit dan ketidaknyamanan. Pupil mungkin terlihat lebih besar dari biasanya, irisnya memiliki warna dan penglihatan mungkin buruk atau berkurang.

Pengobatan: Metode pengobatan yang paling umum adalah kemoterapi – oral atau melalui suntikan – atau radiasi sinar eksternal. Radiasi secara hati-hati dipusatkan ke tumor untuk membunuh sel kanker. Metode lainnya adalah radiasi internal atau brachytherapy (penyisipan implan radioaktif ke dalam penyakit), cryotherapy (pembekuan), dan terakhir, enukleasi (pengangkatan seluruh bola mata). Menekankan bahwa perawatan retinoblastoma harus disesuaikan dengan masing-masing individu, Dr. Leo menambahkan, “Jenis pengobatan bergantung pada faktor-faktor seperti lokasi dan ukuran tumor, dan perkiraan prognosis penglihatan.”

5. Glaukoma
Pada glaukoma, tekanan yang meningkat di bola mata bisa menyebabkan kebutaan jika tidak diobati. Kondisi langka yang biasanya didiagnosis pada tahun pertama kehidupan, Dr. Leo mengatakan bahwa sebagian besar kasus glaukoma pada anak tidak memiliki penyebab spesifik dan dianggap sebagai glaukoma primer. Glaukoma sekunder terjadi bila disebabkan oleh atau terkait dengan kondisi tertentu seperti aniridia (tidak adanya iris), trauma atau operasi mata sebelumnya seperti pengangkatan katarak masa kanak-kanak.

Apa yang harus diwaspadai: terlalu sering mengeluarkan air mata dan berkedip, mata membesar atau melotot, mata yang merah dan iritasi, kornea yang keruh atau kepekaan terhadap cahaya.

Pengobatan: Sebagian besar kasus glaukoma primer pada anak ditangani dengan operasi. Metode lainnya meliputi laser dan tetes mata. “Meski jarang, tetes mata mungkin memiliki efek samping sistemik pada anak-anak. Semakin muda dan semakin rendah berat badan, semakin tinggi risikonya,” Dr. Leo memperingatkan.

6. Coat’s disease
Hal ini terjadi ketika pembuluh darah pembawa oksigen dan darah ke retina yang rusak, merembeskan cairan dan menyebabkan penumpukan bahan lemak di retina, menyebabkannya bengkak, yang berakibat pada pelepasan sebagian atau seluruh retina. Dr. Leo menyatakan bahwa ini adalah penyakit yang sangat langka – dia hanya melihat sekitar satu pasien dengan Coat’s Disease per tahun. Deteksi dini akan menyelamatkan penglihatan Anda tapi jika sudah maju ke tahap akhir, bola mata mungkin perlu diangkat.

Apa yang harus diwaspadai: Mata berwarna kuning saat pengambilan gambar foto dengan cahaya kilat atau flash, kehilangan persepsi kedalaman dan paralaks (posisi / arah suatu benda nampak berbeda bila dilihat dari posisi yang berbeda). Penglihatan memburuk (baik penglihatan pusat maupun periferal).

Pengobatan: Dr. Leo mengatakan, “Laser atau cryotherapy digunakan untuk menyempitkan pembuluh darah abnormal dan menghentikan kebocoran cairan. Pembedahan mungkin diperlukan pada stadium lanjut penyakit ini untuk mengobati detasemen retina. “Setelah perawatan, pasien akan dipantau untuk memastikan bahwa penyakit tersebut tidak kembali.

Dr. Leo Seo Wei adalah direktur medis dan konsultan senior oftalmologi (penyakit mata) di Dr. Leo Adult and Specialist Mata Pediatric Pte Ltd.[My24]


Kata kunci: ,