Kesehatan

Ini Alasan Anak Perlu Diberi Prebiotik Setiap Hari

My24hours.net, Indonesia – Mengapa anak perlu diberi prebiotik setiap hari? Apa saja manfaat prebiotik bagi anak Anda?

Ini Alasan Anak Perlu Diberi Prebiotik Setiap Hari
Foto: Youtube
Apa itu prebiotik?

Prebiotik ialah jenis serat yang tidak mudah dicerna, dan bermanfaat untuk merangsang pertumbuhan mikroorganisme baik dalam sistem pencernaan.

Kata “prebiotik” sering tertukar dengan “probiotik” yang merupakan mikroorganisme hidup atau bakteri baik yang ada di dalam usus, yang membantu menyeimbangkan flora di usus.

Makanan umum yang tersedia yang mengandung prebiotik adalah pisang, sawi putih, bawang merah, bawang putih, daun bawang, dll. Sapi dan susu kerbau tidak memiliki oligosakarida prebiotik yang terdapat dalam ASI.

Sekitar 4,8 juta bayi dilahirkan di Indonesia setiap tahunnya (data 2019). Angka kematian bayi di Indonesia dilaporkanpada 2017 adalah 24 kematian per 1.000 kelahiran hidup.

Ada beberapa alasan dari kematian bayi, beberapa di antaranya adalah kelahiran dini, berat badan rendah saat lahir dan paparan infeksi di lingkungan.

Bayi dilahirkan dengan sistem kekebalan tubuh yang belum matang, yang kematangannya baru dimulai setelah tahun pertama kelahiran. Pada saat-saat seperti itu bayi rentan terhadap infeksi dan dalam kasus-kasus tertentu kematian akibat infeksi.

Penyakit menular yang umum yang diderita bayi dan anak-anak hingga usia 1 tahun adalah flu, batuk, demam, dan diare. Penyakit-penyakit ini kadang-kadang membutuhkan intervensi dengan antibiotik yang selanjutnya menghancurkan bakteri baik di usus lebih lanjut yang merusak sistem kekebalan tubuh.

Sekarang diketahui faktanya bahwa sekitar 70-80% dari sel-sel kekebalan terletak di usus, membuat usus sebagai organ kekebalan terbesar dan garis pertahanan utama melawan patogen.

Sistem kekebalan usus sebagian besar diatur oleh ‘mikrobiota’ yang ada. Mikrobiota usus terdiri dari mikroorganisme yang bermanfaat, tidak berbahaya dan yang berbahaya yang meliputi bakteri, jamur, dan virus.

Dipercayai bahwa usus itu steril ketika bayi berada di dalam rahim dan bakteri menjajah usus manusia selama dan setelah kelahiran.

Bifidobacterial dan lactobacilli adalah bakteri baik yang dominan dalam beberapa bulan pertama kehidupan. Bakteri ini membantu mengurangi pH usus yang menyebabkan terbunuhnya bakteri berbahaya bersamaan dengan promosi pertumbuhan bakteri baik. Mereka juga membantu meningkatkan gerakan usus dan mencegah perlekatan patogen ke dinding usus, menghasilkan tinja yang lebih lunak dan memperkuat kekebalan tubuh.

Anak Perlu Diberi Prebiotik dari ASI

Nutrisi di tahun-tahun awal kehidupan memainkan peran kunci dalam kekebalan. ASI bertindak sebagai sumber nutrisi lengkap untuk bayi. WHO merekomendasikan pemberian ASI eksklusif hingga usia 6 bulan dan untuk melanjutkan pemberian ASI hingga usia 2 tahun ke atas dengan pemberian makanan tambahan secara tepat waktu.

ASI mengandung komponen yang aktif dan pasif yang dapat memodifikasi sistem kekebalan tubuh bayi. Salah satu komponen tersebut adalah oligosakarida. Setelah karbohidrat (laktosa) dan lemak, oligosakarida adalah komponen ASI terbesar ketiga.

Bahkan konsentrasi oligosakarida dalam ASI yang melebihi protein menarik perhatian para ilmuwan di seluruh dunia. Konsentrasi rata-rata oligosakarida dalam ASI adalah sekitar 10-12g /liter.

Diperkirakan ada lebih dari 1000 struktur oligosakarida yang ada dalam ASI dan hingga saat ini hanya sekitar 200 struktur yang telah diidentifikasi. Oligosakarida ini adalah Prebiotik.

Oligosakarida dalam susu memiliki struktur yang kompleks dan karenanya struktur oligosakarida susu manusia yang identik tidak dapat disintesiskan.

Namun, memahami efek menguntungkan oligosakarida pada kesehatan usus pada bayi, para peneliti telah mencoba mengembangkan oligosakarida susu non-manusia sebagai alternatif yang masih meniru kegiatan oligosakarida dalam ASI.

Galacto-oligosaccharides (GOS), fructo-oligosaccharides (FOS), polydextrose, inulin dan campurannya adalah prebiotik paling umum yang telah dikembangkan untuk digunakan dalam kasus bayi.

Di antara zat-zat prebiotik yang paling banyak dipelajari adalah kombinasi Galacto-oligosaccharides dan Fructo-oligosaccharides (GOS & FOS) dengan perbandingan 9: 1. Kombinasi scGOS / lcFOS (9: 1) menyerupai oligosakarida yang ada dalam ASI.

Ada sekitar 30 studi klinis dan 55 publikasi di jurnal internasional tentang efek menguntungkan dari GOS & FOS. Studi-studi ini telah menunjukkan bahwa kombinasi GOS & FOS dalam rasio 9: 1 telah menunjukkan peningkatan jumlah bifidobacteria dan lactobacilli dalam usus, pengurangan kejadian infeksi pernapasan yang biasanya disertai dengan batuk, pilek, dan demam bersamaan dengan reduksi infeksi usus yang menyebabkan diare dan pengurangan penggunaan antibiotik pada awal kehidupan.[MY24]

Catatan: Artikel ini tidak boleh dianggap sebagai pengganti saran dokter. Silakan berkonsultasi dengan dokter yang merawat Anda untuk lebih jelasnya.

Sumber: India Times

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA