Kesehatan

Kenapa Jangan Sering Makan Mi Instan? Ini Alasannya

My24hours.net, Indonesia – Apa alasannya dibalik larangan untuk jangan sering makan mi instan? Berikut ulasannya.

Jangan Sering Makan Mi Instan
Foto: Youtube

Mi instan dapat menjadi makanan sampingan yang memberikan rasa dan kenyamanan. Statistik membuktikan bahwa mi instan adalah produk yang populer. Dengan harga jual yang rendah, semua orang dari strata ekonomi mampu membelinya.

Salah satu produk mi instan merek terkemuka di Indonesia, baru-baru ini dinobatkan sebagai mi instan terlezat di dunia. Hal ini tentu saja membanggakan.

Namun, banyak kekhawatiran telah dikemukakan mengenai dampak makan mi instan terhadap kesehatan dan mempertanyakan apakah produk ini aman dikonsumsi.

Berikut ini, akan di dibahas efek dari makan mi instan dan mengapa Anda disarankan untuk jangan sering makan mi instan.

Kenapa Jangan Sering Makan Mi Instan?

1. Mengandung Tinggi MSG

Sebagian besar merek mi instan mengandung monosodium glutamate (MSG), zat tambahan yang digunakan untuk meningkatkan cita rasa makanan. Penelitian telah menunjukkan bahwa mengonsumsi MSG berlebih dapat memiliki efek merugikan seperti kenaikan berat badan, peningkatan tekanan darah, dampak negatif pada otak, dan sakit kepala.

2. Membuat Ketagihan

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa sangat sulit untuk berhenti hanya pada satu bungkus mi instan. Meskipun lezat, mi instan juga sangat membuat ketagihan. Dan yang menyebabkan ketagihan itu tidak lain adalah MSG. Aditif disintesis secara kimia dan dapat memicu pusat kesenangan otak, membuat Anda menginginkan lebih. Hal ini dapat menyebabkan perilaku ketagihan seperti memiliki gejala sakau dan dapat meningkatkan risiko kondisi terkait MSG lainnya.

[Baca juga: Kenapa Sudah Makan Tetap Saja Lapar? Ini Jawabannya]

3. Rendah Nutrisi

Banyak orang mengganti makanan yang seharusnya dimakan dengan mi instan. Dan ini mungkin menjadi perhatian serius karena mi instan memberi Anda banyak kalori, gula, lemak jenuh, dan tentu saja tanpa protein atau serat. Makanan yang sehat biasanya sarat dengan nutrisi, jadi dengan menggantinya dengan mi instan, tubuh Anda kekurangan nutrisi penting yang membantu fungsi sel dan jaringan.

Pabrik mi instan. Foto: Youtube

4. Tinggi Garam

Mi instan mengandung natrium atau garam. Dan kelebihan natrium terkait dengan banyaknya kondisi serius seperti tekanan darah tinggi, stroke, gagal jantung, batu ginjal, dan kanker lambung.

5. Bisa Mungkin Mengandung Kontaminan

Banyak sampel mi instan telah diuji positif mengandung banyak logam berat seperti timah, merkuri, arsenik, dan tembaga. Badan Pengawas Obat dan Makanan mengizinkan logam-logam ini hanya sampai jumlah tertentu, dan dengan alasan yang bagus juga. Mengonsumsi tingkat yang tidak sehat dapat menyebabkan keracunan logam yang dapat memiliki konsekuensi mengerikan seperti kerusakan organ, perubahan perilaku, dan kemunduran kemampuan kognitif.

Dari kandungan yang ada di dalam mi instan dan dampaknya bagi kesehatan, sudah sewajarnya kita menghindari untuk makan mi instan, setidaknya mengurangi mengonsumsinya.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA