Kesehatan

Minum Kopi dan Risiko Kanker, Apa Kata Ilmuwan?

Senin, 2 April 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Benarkah minum kopi dapat terserang penyakit kanker? Apa kata ilmuwan dan sains mengenai hal ini?

Minum Kopi dan Resiko Kanker, Apa Kata Ilmuwan?
Minum Kopi dan Resiko Kanker, Apa Kata Ilmuwan?

Beredar isu mengenai adanya potensi penyakit kanker dari meminum kopi. Sebagai contoh, seorang hakim di California, Amerika Serikat, mewajibkan para penjual kopi untuk menampilkan peringatan menyeramkan tentang risiko kanker.

Tetapi seberapa perlu khawatir dan takutnya kita terhadap secangkir kopi yang kita minum setiap hari? Jawabannya: Jangan terlalu takut dan khawatir. Beberapa ilmuwan dan bukti ilmiah yang ada tampaknya justru menyarankannya.

Kekhawatiran ilmiah tentang kopi telah berkurang dalam beberapa tahun terakhir, dan banyak penelitian bahkan menyarankan bahwa kopi dapat membantu kesehatan.

“Minimal, kopi adalah netral. Jika ada sesuatu, ada bukti yang cukup baik tentang manfaat kopi pada kanker,” kata Dr Edward Giovannucci, seorang pakar nutrisi di Sekolah kesehatan Masyarakat Universitas Harvard.

Badan kanker Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memindahkan kopi dari daftar “kemungkinan karsinogen” dua tahun lalu, meskipun mengatakan bukti tidak cukup untuk menyingkirkan peran yang mungkin ada.

Kehebohan isu belakangan ini bukan tentang kopi itu sendiri, tetapi bahan kimia yang disebut akrilamida (atau amida akrilat) yang terbentuk saat biji kopi dipanggang. Instansi pemerintah AS menyebutnya seperti karsinogen, berdasarkan penelitian pada hewan. Dan sekelompok masyarakat menuntut penjual kopi untuk memperingatkan hal itu berdasarkan undang-undang California yang disahkan oleh pemilih suara pada tahun 1986.

Masalahnya: Tidak ada yang tahu pada level berapa yang aman atau berisiko bagi orang-orang. Badan Perlindungan Lingkungan AS menetapkan batas akrilamida untuk air minum, tetapi tidak untuk makanan.

“Secangkir kopi sehari, paparannya mungkin tidak terlalu tinggi, dan mungkin tidak mengubah kebiasaan Anda,” kata Dr. Bruce Y. Lee dari Sekolah kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg. “Jika Anda minum banyak cangkir kopi sehari, ini adalah salah satu alasan Anda mungkin mempertimbangkan untuk menguranginya.”

Inilah yang diketahui tentang risikonya jika minum kopi terlalu banyak.

Kimiawi

Mulai dengan faktor risiko terbesar yang diketahui untuk kanker, yaitu merokok menghasilkan akrilamida. Dalam pola makan, kentang goreng, keripik kentang, kerupuk, kue, sereal dan makanan tinggi karbohidrat lainnya mengandung akrilamida sebagai produk sampingan dari memanggang, membakar atau menggoreng.

Tes tingkat akrilamida yang dilakukan Administrasi Makanan dan Obat AS, menemukan berkisar 175-351 bagian per miliar (ukuran konsentrasi untuk kontaminan) untuk enam merek kopi yang diuji; yang tertinggi adalah untuk satu jenis kristal kopi tanpa kafein. Sebagai perbandingannya, kentang goreng di satu gerai makanan cepat saji berkisar antara 117 hingga 313 bagian per miliar, tergantung lokasi yang diuji. Beberapa kentang goreng komersial memiliki lebih dari 1.000.

Bahkan beberapa makanan bayi mengandung akrilamida, seperti biskuit gigi dan cracker. Salah satu merek ubi jalar organik diuji memiliki 121 bagian per miliar.

Apa risikonya?

Label karsinogen “kemungkinan” atau “seperti” adalah berdasarkan pada penelitian pada hewan yang diberi tingkat akrilamida tinggi dalam air minum. Tetapi orang dan hewan pengerat menyerap zat kimia tersebut pada tingkat yang berbeda dan memetabolisme secara berbeda, sehingga hubungannya dengan kesehatan manusia tidak diketahui.

Sekelompok 23 ilmuwan yang dikupulkan oleh badan kanker WHO pada tahun 2016 memandang kopi (bukan akrilamida secara langsung), dan memutuskan bahwa kopi tidak dipercaya menyebabkan kanker payudara, prostat atau pankreas, dan tampaknya kopi justu menurunkan risiko untuk kanker hati dan rahim. Sedangkan efek untuk lusinan jenis kanker lainnya tidak ada bukti yang memadai.

Undang-undang California yang kontroversi

Sejak tahun 1986, pengusaha kopi telah diminta untuk menampilkan peringatan tentang bahan kimia yang diketahui menyebabkan kanker atau risiko kesehatan lainnya. Lebih dari 900 zat ada dalam daftar di negara bagian AS tersebut saat ini, tetapi apa yang merupakan risiko “signifikan” masih dapat diperdebatkan.

International Food Information Council and Foundation, sebuah organisasi yang didanai sebagian besar oleh industri makanan dan minuman, mengatakan undang-undang itu membingungkan masyarakat karena tidak memperhatikan tingkat risiko. Organisasi itu menambahkan bahwa dalam pedoman konsumsi makanan AS mengatakan hingga lima cangkir kopi per hari bisa menjadi bagian dari diet sehat.

“Masalahnya di sini adalah dosis, dan jumlah akrilamida yang akan masuk dalam kopi, yang benar-benar sangat kecil, dibandingkan dengan jumlah dari merokok tembakau. Saya tidak berpikir kita harus khawatir tentang secangkir kopi,” kata Dr Otis Brawley, kepala petugas medis American Cancer Society.

Amy Trenton-Dietz, spesialis kesehatan masyarakat di University of Wisconsin-Madison, mengatakan keputusan negar bagian California kontras dengan apa yang ditunjukkan sains.

“Studi pada manusia menunjukkan bahwa jika ada sesuatu, kopi adalah pelindung untuk beberapa jenis kanker,” katanya. “Selama orang tidak menaruh banyak gula atau pemanis, kopi, teh, dan air adalah hal terbaik bagi orang-orang untuk diminum.”[My24]

Sumber: abcNEWS

SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
Kata kunci:
Penulis:
loading...