Kesehatan » Panduan

Panduan Kesehatan untuk Penderita Kanker Kulit

My24hours.net, Indonesia – Kanker, salah satunya kanker kulit telah menjadi penyebab kematian nomor dua di Amerika Serikat, setelah penyakit jantung.

Salah satu tanda dan gelaja kanker kulit berupa bentuk yang tidak simetris pada tahi lalat atau bercah.
Salah satu tanda dan gelaja kanker kulit berupa bentuk yang tidak simetris pada tahi lalat atau bercah. Foto: Youtube

Dalam berbagai macam penyakit, satu jenis kanker memengaruhi lebih banyak orang daripada yang lain. The American Cancer Society (ACS) melaporkan bahwa kanker kulit adalah “jenis kanker yang paling umum.” Dan jumlahnya tampak logis, mengingat kulit adalah organ terbesar tubuh yang mengandung jutaan, mungkin milyaran sel – yang semuanya dapat memberikan peluang bagi kanker untuk berkembang seiring waktu.

Meskipun jenis kanker ini sangat umum, penyakit ini bukan penyakit tunggal. Ada beberapa macam jenis dari penyakit kanker ini.

Jenis-Jenis Kanker Kulit

Ada beberapa jenis kanker kulit yang terjadi di berbagai bagian kulit atau epidermis, tetapi tiga jenis yang utama adalah:

  • Karsinoma sel basal
  • Karsinoma sel skuamosa
  • Kanker kulit melanoma

Karsinoma Sel Basal

Kanker kulit sel basal adalah bentuk paling umum dari kanker kulit. Seperti namanya, tipe ini berkembang dalam sel basal, yang merupakan sel di bagian bawah epidermis. ACS melaporkan bahwa karsinoma sel basal menyumbang 8 dari 10 kanker kulit, dan biasanya berkembang di area kulit yang menerima banyak paparan sinar matahari, seperti kepala dan leher. Jenis kanker sel basal ini cenderung tumbuh lambat, dan itu relatif jarang untuk karsinoma sel basal menyebar ke bagian lain dari tubuh. Tapi itu pasti bisa menyebar, itulah sebabnya harus dirawat. Jika dokter Anda mencurigai suatu tempat atau benjolan adalah karsinoma sel basal, ia biasanya akan mengangkat sel-sel dan menganalisanya di laboratorium.

Karsinoma sel skuamosa

Jenis kanker kedua yang paling umum menurut ACS adalah karsinoma sel skuamosa, menyumbang 2 dari 10 kanker kulit. Sel skuamosa adalah sel pipih di bagian luar kulit, dan merupakan sel yang terus-menerus dilepaskan ketika sel baru terbentuk.

Karsinoma sel skuamosa juga biasanya terjadi pada area yang terpapar sinar matahari seperti wajah, telinga, bibir dan punggung tangan. Karena karsinoma sel skuamosa lebih cenderung tumbuh ke lapisan kulit yang lebih dalam, lebih mudah menyebar ke bagian tubuh lain daripada karsinoma sel basal. Karsinoma sel skuamosa juga biasanya dihilangkan melalui pembekuan dengan nitrogen cair atau pencukuran sel.

Melanoma

“Melanoma adalah kanker pada jenis sel kulit tertentu, yang disebut melanosit. Itu adalah sel-sel yang membuat pigmen, dan melanoma adalah pertumbuhan berlebih dari sel-sel itu,” kata Dr. Pauline Funchain, seorang ahli onkologi medis yang berspesialisasi dalam melanoma di Klinik Cleveland di Ohio. Melanosit juga bertanggung jawab untuk pembentukan pertumbuhan non-kanker yang disebut tahi lalat, yang biasanya menunjukkan benjolan kecil berwarna cokelat atau bintik-bintik berwarna lebih gelap pada kulit. Melanoma jauh lebih jarang daripada karsinoma sel basal dan skuamosa, tetapi bentuk kanker ini adalah salah satu yang paling berbahaya.

Meskipun para ilmuwan tidak yakin persis mengapa, melanoma cenderung menjadi bentuk kanker yang jauh lebih agresif yang lebih mungkin menyebar ke area lain dari tubuh. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS melaporkan bahwa pada tahun 2015 (tahun terakhir dimana datanya tersedia), 80.442 kasus baru melanoma kulit dilaporkan di AS dan 8.885 orang meninggal karena penyakit tersebut.

Tanda dan Gejala

Tanda-tanda awal kanker kulit bisa tidak telihat. CDC melaporkan bahwa perubahan pada kulit Anda adalah tanda yang paling umum. Perubahan ini bisa berupa tahi lalat yang menghitamkan, berdarah atau lepas, perkembangan pertumbuhan baru atau perkembangan luka yang tidak akan sembuh. Salah satu cara mudah untuk mengingat semua hal yang dapat menandakan kanker ini adalah mengetahui gejala ABC Anda. Gejala yang berhubungan dengan karakteristik melanoma ini yang mengharuskan Anda pergi ke dokter untuk evaluasi:

  • A: Asimetris. Jika tahi lalat atau bercak tidak teratur atau asimetris, itu perlu dikhawatirkan.
  • B: Batasan. Perbatasan yang bergerigi atau tidak teratur di sekitar tahi lalat atau tempat yang lebih gelap pada kulit juga bisa menjadi tanda kanker.
  • C: Color atau Warna. Apakah tahi lalat atau bercak lebih gelap di satu daerah dibanding dengan yang lain? Warna yang tidak rata dapat menandakan masalah.
  • D: Diameter. Semakin besar bintik atau tahi lalat, semakin besar kemungkinan kanker. Jika lebih besar dari ukuran kacang polong, pastikan untuk memeriksanya.
  • E: Evolving atau Berkembang. Jika tahi lalat atau bintik Anda yang dipertanyakan telah berubah baru-baru ini, bicarakan dengan dokter Anda.

Jika Anda mengalami benjolan merah, gumpalan, luka atau tahi lalat baru, itu semua adalah alasan yang baik untuk meminta dokter memeriksanya.

Penyebab Kanker Kulit dan Faktor Risiko

Sulit untuk menunjuk pada satu penyebab tunggal untuk kasus kanker kulit tertentu. Namun ada banyak faktor yang dapat meningkatkan risiko kanker jenis tersebut dan yang paling utama adalah sinar matahari.

Paparan Sinar Matahari

“Kita tahu bahwa dua kanker kulit yang paling umum terkait langsung dengan jumlah paparan sinar matahari yang diterima seumur hidup,” kata Dr. Cameron Rokhsar, seorang profesor klinis dermatologi di Rumah Sakit Mount Sinai di New York City.

Paparan sinar ultraviolet – suatu bentuk radiasi yang ada di bawah sinar matahari – telah dikaitkan dengan insiden kanker kulit yang lebih tinggi. Ini terjadi karena radiasi UV dapat merusak gen dalam sel-sel kulit, menyebabkan mereka berubah menjadi kanker. Dengan demikian, tempat Anda tinggal dapat menjadi faktor yang berkontribusi terhadap perkembangan kanker kulit.

Tempat-tempat yang lebih cerah dan lebih hangat cenderung memiliki tingkat kanker kulit yang lebih tinggi daripada iklim yang lebih dingin di mana orang cenderung lebih menutup rapat tubuh. Dewan Nasional Pencegahan Kanker Kulit (NCSCP) melaporkan bahwa “risiko kanker kulit dua kali lebih tinggi di Arizona dibandingkan dengan Minnesota … Menghabiskan banyak waktu di luar rumah tanpa menutupi kulit Anda dan menggunakan tabir surya meningkatkan risiko Anda.” Penggunaan mesin menggelap warna kulit juga telah dikaitkan dengan peningkatan angka kanker kulit.

Paparan Bahan Kimia

Paparan terhadap bentuk radiasi lain juga dapat meningkatkan risiko Anda, bersama dengan paparan bahan kimia tertentu, seperti arsenik dan beberapa pestisida. Merokok adalah kebiasaan lain yang dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kulit. Seperti kebanyakan jenis kanker lainnya, usia juga merupakan faktor risiko. Semakin lama sel Anda mengalami mutasi genetik, semakin besar kemungkinan mereka akan berubah menjadi kanker. Kondisi medis tertentu lainnya, seperti rheumatoid arthritis, juga dapat meningkatkan risiko kanker ini.

CDC melaporkan bahwa warna kulit juga dapat menjadi faktor risiko kanker kulit. Orang dengan kulit yang lebih gelap yang memiliki lebih banyak melanin tampaknya memiliki risiko yang agak lebih rendah terkena kanker jenis ini daripada orang dengan kulit yang lebih terang.

“Kulit yang terbakar, berbintik-bintik, mudah memerah, atau menjadi sakit di bawah sinar matahari,” dan mereka yang bermata biru atau hijau atau berambut merah atau pirang juga berisiko lebih tinggi. Orang-orang dengan riwayat pribadi atau keluarga dengan kanker kulit dan mereka yang memiliki banyak tahi lalat atau jenis tahi lalat tertentu juga mungkin berisiko lebih besar terkena kanker kulit.

NCSCP melaporkan bahwa laki-laki dua kali lebih mungkin terkena kanker sel basal dan memiliki risiko kanker sel skuamosa tiga kali lebih tinggi. Diyakini bahwa paparan sinar matahari yang lebih tinggi di antara pria bisa menjadi penyebabnya.

Diagnosa

Untuk mengonfirmasi kecurigaan kanker kulit, dokter Anda akan melakukan biopsi sampel sel dan melihatnya di bawah mikroskop. Ini biasanya merupakan prosedur yang sangat sederhana yang sering dapat dilakukan di kantor dokter kulit Anda.

Jika biopsi mengembalikan hasil positif, dokter Anda dapat mengesahkan tes tambahan untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh, seperti melakukan pencitraan untuk melihat kelenjar getah bening di dekatnya. Anda juga dapat menjalani operasi pengangkatan kelenjar getah bening di dekatnya untuk melihat apakah ada kanker, prosedur ini disebut biopsi simpul sentinel (sentinel node biopsy).

Perawatan

Untuk mengobati karsinoma sel basal dan skuamosa serta lesi kulit prakanker yang disebut actinic keratosis, biasanya dokter menghilangkan pertumbuhannya. Ini dapat dilakukan dengan beberapa cara, termasuk dengan mencukur atau memotong sel-sel atau membekukannya dengan nitrogen cair

Memotong atau menghilangkan sel adalah pengobatan dasar untuk melanoma tahap awal, Funchain mengatakan, “dan pembedahan adalah penyembuhan pada lebih dari 90 persen kasus. Kebanyakan orang dengan melanoma tidak perlu khawatir lagi,” setelah diangkat.

Namun, karena melanoma sangat agresif, kadang-kadang berkembang ke tahap selanjutnya dan menyebar ke bagian lain dari tubuh. Ketika ini terjadi, pengobatannya mungkin termasuk kemoterapi atau terapi radiasi. Tapi Funchain mengatakan dewasa ini, imunoterapi menawarkan harapan yang jauh lebih besar bagi orang dengan melanoma stadium lanjut.

“Perawatan ini sangat baru, tetapi melanoma adalah salah satu topik terpanas dalam penelitian kanker saat ini, karena bidang kanker telah mengembangkan obat-obatan imunoterapi ini untuk melanoma.” Obat-obatan ini memanfaatkan sistem kekebalan tubuh pasien untuk melawan sel-sel kanker, dan mereka telah terbukti membantu dalam memperpanjang harapan hidup bagi beberapa pasien melanoma stadium akhir.

“Hal itu (imunoterapi) mulai terlihat seperti kita memiliki beberapa orang yang dapat menyingkirkan semua melanoma mereka apakah itu di hati atau di otak – tempat yang lebih berbahaya di mana ia bisa pergi – dan menyimpannya untuk beberapa waktu. Pertanyaan besarnya adalah berapa lama? “Karena obat ini masih sangat baru maka para peneliti belum tahu hasilnya untuk jangka panjang bagi pasien. Namun, inovasi ini telah “secara radikal mengubah apa yang kita lihat dalam melanoma. Orang-orang tentu saja masih meninggal, tetapi pengobatannya semakin baik,” katanya.

Pencegahan

Meskipun beberapa orang secara alami lebih rentan terkena kanker kulit, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengurangi risikonya.

Pertama adalah menutupi kulit Anda dengan kain atau tabir surya ketika Anda berada di luar untuk mencegah terbakar. Paparan sinar ultraviolet telah dikaitkan dengan perkembangan kanker jenis ini, tetapi hanya mengenakan topi atau lengan panjang dapat membantu. Sementara tabir surya telah lama direkomendasikan sebagai alat pencegahan kanker kulit, beberapa produk tabir surya mengandung bahan kimia yang bertindak sebagai pengganggu hormon yang mungkin sebenarnya meningkatkan risiko Anda terhadap jenis kanker lainnya. Tetap saja, penting untuk melindungi kulit Anda dari terbakar, jadi bicarakan dengan dokter Anda tentang bagaimana memilih tabir surya terbaik untuk Anda dan situasi paparan sinar matahari Anda.

Skrining untuk Kanker Kulit

Meskipun petugas kesehatan Amerika Serikat telah menyimpulkan bahwa tidak ada cukup bukti untuk merekomendasikan skrining kanker kulit rutin oleh dokter, banyak profesional perawatan kesehatan masih mendesak masyarakat – terutama mereka yang memiliki riwayat pribadi atau keluarga kanker kulit – untuk menemui dokter kulit atau penyedia layanan kesehatan lainnya untuk melakukan pemeriksaan kulit tahunan untuk mengetahui tanda-tanda kanker kulit sedini mungkin. (Pemeriksaan kulit adalah pemeriksaan visual menyeluruh dari semua kulit Anda yang dilakukan oleh dokter kulit atau penyedia layanan kesehatan lainnya.) Institut Kanker National AS mencatat bahwa “ketika jaringan abnormal atau kanker ditemukan lebih awal, mungkin lebih mudah untuk diobati. Pada saat gejala muncul, kanker mungkin sudah mulai menyebar, “suatu kondisi yang disebut metastasis yang dapat mengancam jiwa.[MY24]

Sumber: USNEWS

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA