Kesehatan

Perlu Tahu 5 Gejala Aneh Apnea Tidur

My24hours.net, Indonesia – Tahukah Anda ada gejala aneh apnea tidur yang muncul? Berikut gejala-gajala tersebut.

Perlu Tahu 5 Gejala Aneh Apnea Tidur
Foto: shutterstock

Jika Anda mendengkur saat tidur di dalam rumah, Anda mungkin menderita apnea tidur obstruktif, atau ATO – suatu kondisi yang berpotensi berbahaya di mana orang berhenti bernapas selama 10 detik atau lebih dalam satu waktu.

Kondisi ini dikaitkan dengan volume otak yang mengecil, kerusakan pada jalur komunikasi materi putih di otak, dan bahkan risiko kematian akibat sebab apa pun tiga kali lebih tinggi. Jika tidak diobati, apnea tidur obstruktif membuat Anda berisiko lebih tinggi terkena hipertensi, penyakit jantung, diabetes tipe 2, depresi, dan bahkan kematian dini.

Meskipun Anda seorang yang mendengkur, Anda mungkin tidak tahu bahwa diri Anda menderita apnea tidur obstruktif kecuali seseorang memberi tahu Anda tentang suara gemuruh di malam hari. Itulah mengapa penting bagi pasangan dan teman untuk angkat bicara dan mendorong para pendengkur untuk mendapatkan bantuan profesional.

Namun bagaimana jika Anda mengalami gejala aneh atau unik selain mendengkur? Anda dan orang yang Anda cintai mungkin tidak menyadari bahwa Anda berada dalam bahaya, dan kondisi ini bisa tidak terdiagnosis selama bertahun-tahun.

Berikut lima gejala aneh apnea tidur obstruktif yang harus diwaspadai.

5 Gejala Aneh Apnea Tidur

1. Berkeringat di malam hari

Ada banyak alasan mengapa orang berkeringat di malam hari. Cuacanya mungkin terlalu panas, terutama dengan gelombang panas yang terus-menerus terjadi dalam beberapa tahun terakhir akibat krisis iklim. Obat-obatan tertentu dapat menyebabkan keringat malam, seperti halnya kanker, masalah tiroid, flu dan infeksi bakteri, serta timbulnya gejala menopause.

Namun penelitian menunjukkan bahwa sekitar 30% orang dengan apnea tidur obstruktif melaporkan berkeringat di malam hari.

Hal itu terjadi karena tubuh Anda tidak mendapatkan cukup oksigen sehingga Anda jatuh ke dalam mode melawan-atau-lari yang simpatik, yang memicu keringat malam. Penelitian menunjukkan orang-orang dengan ATO yang berkeringat di malam hari juga cenderung memiliki kadar oksigen yang sangat rendah selain menderita apnea tidur obstruktif.

2. Sering terbangun

Banyak orang bangun di malam hari untuk mengosongkan kandung kemih mereka – hal ini dapat disebabkan oleh konsumsi alkohol yang berlebihan, diabetes, edema, tekanan darah tinggi, obat-obatan tertentu, kehamilan, masalah prostat dan bahkan minum terlalu banyak cairan sebelum tidur.

Tapi bangun setidaknya dua kali semalam untuk buang air kecil – yang disebut nokturia – juga bisa menjadi tanda apnea tidur obstruktif.

Sebuah penelitian menemukan sekitar 50% pasien OSA mengalami nokturia, dan mereka mencatat bahwa pengobatan untuk gangguan tidur memang mengurangi waktu terbangun.

Namun demikian, seringnya buang air kecil di malam hari tidak sering ditanyakan dalam kuesioner skrining tentang apnea tidur di kantor penyedia layanan kesehatan utama.

3. Menggertakkan gigi

Menggeretakkan atau mengatupkan gigi saat tidur disebut bruxism, dan itu juga bisa menjadi tanda apnea tidur obstruktif.

Tentu saja kecemasan dan faktor lain bisa menyebabkan bruxism, tapi penyebab umum adalah apnea tidur obstruktif. Ada teori mengapa jalan napas menjadi tersumbat, sehingga otot-otot di mulut dan rahang bergerak untuk mencoba membebaskan jalan napas yang tersumbat. Itu belum terbukti, tapi ini hipotesis yang menarik.

Kebanyakan orang yang menggemeretakkan atau mengatupkan gigi menggunakan pelindung mulut yang disarankan oleh dokter gigi untuk perlindungan, namun tidak melindungi rahang.

Jadi, seseorang juga bisa mengalami TMJ (disfungsi), yaitu nyeri pada sendi temporomandibular, dan bisa juga menimbulkan masalah lain, seperti sakit kepala.

4. Sakit kepala di pagi hari

Penelitian telah menemukan hubungan antara menderita apnea tidur obstruktif dan terbangun dengan sakit kepala.

Biasanya terjadi setiap hari atau hampir setiap hari dalam seminggu dan dapat berlangsung selama beberapa jam setelah bangun di pagi hari. Penyebab sakit kepala belum diketahui secara pasti dan mungkin disebabkan oleh multifaktorial.

Sakit kepala yang disebabkan oleh apnea tidur obstruktif tampaknya tidak menyebabkan mual atau peningkatan kepekaan terhadap cahaya dan suara. Sebaliknya, sensasi tersebut tampak seperti sensasi menekan di kedua sisi dahi yang berlangsung sekitar 30 menit, menurut sebuah penelitian pada bulan Juni 2015.

5. Depresi, kelelahan dan insomnia

Beberapa gejala apnea tidur obstruktif dapat menyamar sebagai masalah kesehatan mental, kabut otak, atau masalah tidur lainnya.

Tidur mempengaruhi kemampuan kita untuk berpikir, bereaksi, mengingat dan memecahkan masalah. Perempuan khususnya cenderung tidak melaporkan gejala-gejala atipikal seperti insomnia, kelelahan, dan depresi.

Jika apnea tidur obstruktif membangunkan Anda, mungkin akan sulit untuk kembali tidur. Seseorang mungkin mencurigai adanya insomnia, tanpa menyadari bahwa ada masalah lain yang mungkin memicu kebangkitannya.

Gejala kelelahan di siang hari antara lain kurangnya motivasi untuk menyelesaikan tugas sehari-hari, kurangnya produktivitas di tempat kerja, masalah ingatan dan rendahnya minat bersosialisasi. Itu juga merupakan tanda-tanda depresi, jadi jika masalah tidur ini tidak diungkapkan saat kunjungan kesehatan, penyebab utamanya mungkin akan terlewatkan.[MY24]

BAGIKAN ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA:

Kategori: Kesehatan
Kata kunci: ,
Penulis: