Kesehatan

Perpanjang Hidup Pasien Kanker Paru-paru dengan Terapi Imun

Rabu, 18 April 2018

My24hours.net, Amerika Serikat – Peluang bertahan hidup pasien penderita kanker paru-paru dapat bertambah dengan memberikan mereka terapi imun.

Ilustrasi kanker paru-paru
Ilustrasi kanker paru-paru

Sebuah penelitian baru mengatakan, para pasien penderita kanker paru-paru dapat meningkatkan peluang hidupnya dengan diberikan obat baru yang mengaktifkan sistem kekebalan tubuh bersama dengan kemoterapi.

Penemuan para ahli medis tersebut mengatakan, cara dokter mengobati kanker paru-paru harus diubah. Pasien dengan bentuk penyakit ini harus menerima imunoterapi (terapi imun) sedini mungkin.

“Apa yang disarankan adalah kemoterapi saja tidak lagi jadi standar perawatan,” kata Dr Leena Gandhi, pemimpin penelitian dan direktur Program Onkologi Medis Toraks di Pusat Kanker Perlmutter di New York University Langone Health, seperti yang dilansir New York Times, Senin (16/4/2018).

Imunoterapi atau terapi imun telah membuat manfaat yang stabil terhadap sejumlah kanker. Empat obat tersebut, yang disebut checkpoint inhibitor. Obat yang melancarkan sistem kekebalan pasien itu sendiri untuk membunuh sel-sel ganas, telah disetujui sejauh ini.

Harganya yang lebih dari 100.000 dolar AS per tahun, dapat memiliki efek samping yang serius dan hanya membantu beberapa pasien, umumnya kurang dari setengah. Tapi ketika obat itu bekerja, responsnya dapat bertahan lama. Dan para peneliti bergegas mencari cara untuk menggabungkan perawatan tersebut untuk meningkatkan efeknya dan untuk menentukan formulasi yang terbaik untuk setiap pasien.

“Sekarang saya telah mengobati kanker paru-paru selama 25 tahun, dan saya belum pernah melihat perubahan paradigma besar seperti yang kita lihat dengan imunoterapi,” kata Dr Roy Herbst, Kepala Onkologi Medis di Pusat Kanker Yale. Dia sendiri tidak terlibat dalam peneltian pembrolizumab tersebut.

Kanker paru-paru adalah penyebab utama kematian akibat kanker secara global, menyebabkan 1,7 juta kematian per tahun. Di Amerika Serikat, diperkirakan akan membunuh lebih dari 154.000 orang pada tahun 2018.

Pasien dalam penelitian ini memiliki kanker paru non-sel kecil non-skuamosa stadium lanjut. Obat pengaktif kekebalannya adalah inhibitor pos pemeriksaan yang disebut pembrolizumab, atau Keytruda. Obat ini dibuat oleh Merck, yang membayar untuk penelitian tersebut. Kemoterapi menggunakan obat yang disebut pemetrexed, ditambah carboplatin atau cisplatin.

Dr. Gandhi mengatakan kemoterapi sendiri saja hanya memiliki “manfaat yang moderat,” dan hanya dapat menambah beberapa bulan kehidupan. Dengan kemoterapi sebagian besar pasien bertahan sekitar satu tahun atau kurang. Pengobatan kombinasi memberikan peningkatan yang signifikan, katanya. Cara ini sudah disetujui sebagai pengobatan urutan pertama untuk penyakit ini, sehingga harus ditanggung oleh perusahaan asuransi kesehatan.

Penelitian lain yang dipresentasikan pada pertemuan tersebut juga menyoroti kemajuan dalam imunoterapi terhadap kanker paru-paru. Tetapi pada titik-titik awal dalam penelitian tersebut cenderung kurang membawa perubahan dengan segera dalam praktek medis.

“Jika Anda ingin melihat kelangsungan hidup jangka panjang, Anda harus memberikan imunoterapi sesegera mungkin,” kata Dr. Herbst. “Kemoterapi memiliki keterbatasan. Imunoterapi memiliki kemampuan untuk menyembuhkan. Saya memimpin tim paru-paru Yale. Kami memiliki pasien pada imunoterapi ini yang hidup lebih dari delapan tahun.”

Penelitian lain pada kanker paru-paru telah melibatkan checkpoint inhibitor lain, nivolumab, atau Opdivo (dibuat oleh Bristol-Myers Squibb). Obat ini bekerja dengan cara yang mirip dengan pembrolizumab. Datanya tidak konklusif, tetapi Dr. Herbst mengatakan, “Dalam kanker paru-paru, kecurigaan saya adalah obat ini sama, seperti Coke vs. Pepsi.”

Sebagian besar pasien tetap memakai obat-obatan tersebut selama dua tahun, katanya. Seorang pasien Yale yang telah bertahan hidup selama delapan tahun mengonsumsi obat itu selama dua tahun dan tetap sehat sejak saat itu. Yang lain harus berhenti karena efek samping setelah dua atau tiga bulan, tetapi itu juga dua tahun kemudian.

Dr. Herbst memberikan beberapa teori tentang mengapa kemoterapi dan imunoterapi dapat bekerja sama dengan baik. Dia mengatakan bahwa sel-sel tumor seperti kantong protein tersembunyi yang jika terkena sistem kekebalan dapat digunakan sebagai target untuk menemukan dan menyerang kanker.

Dengan membunuh beberapa sel tumor, kemoterapi bisa membuka kantong, melepaskan isi dan membantu sel kekebalan yang dikeluarkan oleh obat-obatan checkpoint untuk mengidentifikasi mangsanya. Mungkin juga, katanya, bahwa kemoterapi dapat membunuh beberapa sel kekebalan yang mengganggu tindakan pembunuhan kanker bagian lain dari sistem kekebalan tubuh.[My24]

Sumber: New York Times

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA
loading...