Kesehatan » Panduan

Semua tentang Wabah Virus Corona yang Perlu Anda Tahu

My24hours.net, Tiongkok – Apa saja yang perlu Anda ketahui tentang wabah virus Corona yang telah menewaskan ribuan orang di Tiongkok dan beberapa di negara lainnya? Berikut hal-hal yang perlu Anda tahu.

Semua tentang Wabah Virus Corona yang Perlu Anda Tahu

Pakar kesehatan masyarakat di seluruh dunia berusaha memahami, melacak, dan mengatasi sebuah virus baru. Virus tersebut muncul di Wuhan, Tiongkok pada awal Desember 2019.

Organisasi Kesehatan Dunia menamai penyakit karena virus tersebut dengan nama COVID-19. Nama ini merujuk pada jenis virus dan tahun kemunculannya. COVID-19 berarti Corona Virus Disease 2019 atau Penyakit Virus Corona 2019.

Hingga informasi ini diturunkan, ada lebih dari 85.212 kasus yang dikonfirmasi dan 2.923 kematian. Lebih dari 39.464 orang telah pulih dari penyakit itu. Mayoritas penderita masih di Tiongkok, tetapi kasus telah dilaporkan di puluhan negara lain. Ada banyak wabah penyakit tersebut di Korea Selatan, Italia, Iran, dan Jepang.

Ketika masalah penting ini terus berkembang, berikut informasi tentang wabah virus corona hingga saat ini. Diharapkan informasi ini menjawab semua pertanyaan Anda.

Semua tentang Wabah Virus Corona

Dari mana virus corona baru berasal?

Pada akhir Desember, pejabat kesehatan masyarakat Tiongkok memberi tahu Organisasi Kesehatan Dunia bahwa mereka memiliki sebuah masalah terkait virus baru. Virus baru yang tidak diketahui itu menyebabkan penyakit seperti pneumonia di kota Wuhan. Mereka dengan cepat menentukan bahwa itu adalah virus corona dan menyebar dengan cepat di dalam dan ke luar Wuhan.

Virus corona adalah hal yang umum ditemukan pada hewan dari semua jenis. Dan virus ini kadang-kadang dapat berevolusi menjadi bentuk yang dapat menginfeksi manusia. Sejak awal abad ini, dua virus corona lain telah melompat ke manusia. Virus ini menyebabkan wabah SARS pada tahun 2002 dan wabah MERS pada tahun 2012.

Para ilmuwan berpikir virus baru ini pertama kali dapat melompat ke manusia pada awal Desember. Awalnya virus itu nampaknya pertama kali menginfeksi orang di pasar makanan laut di Wuhan dan menyebar dari sana. Tetapi sebuah analisis dari kasus awal penyakit itu, yang diterbitkan 24 Januari 2020, menemukan bahwa pasien pertama yang sakit tidak memiliki kontak dengan pasar. Para ahli masih mencoba melacak wabah itu kembali ke sumbernya.

Jenis hewan yang menjadi asal dari virus tersebut tidak jelas, meskipun satu analisis menemukan bahwa urutan genetik virus baru tersebut adalah 96 persen identik dengan satu virus corona yang ditemukan pada kelelawar. SARS dan MERS sendiri berasal dari kelelawar.

Apakah COVID-19 sama dengan SARS?

Virus baru tersebut bukan SARS, meskipun itu juga dimulai di Tiongkok. Meskipun virus itu berasal dari keluarga virus yang sama dengan SARS, ia memiliki beberapa kesamaan, tetapi virus itu sama sekali baru. Namun, dengan kesamaan itu berarti para ilmuwan dan pejabat kesehatan masyarakat dapat menggunakan apa yang telah mereka pelajari dari wabah masa lalu untuk mencoba menghentikan yang virus ini.

Seberapa berbahaya virus corona baru ini?

Saat ini, sulit untuk mengatakannya dengan pasti.

Dibutuhkan informasi tentang seberapa parah suatu penyakit dan seberapa mudah penyakit itu menyebar untuk menentukan seberapa buruk penyakit itu. Epidemiolog sering menggunakan alat ini untuk menilai jenis baru flu, misalnya, untuk memandu pengambilan keputusan:

Gambar: Centers for Disease Control

Jika suatu penyakit tidak terlalu parah (dan membunuh hanya sebagian kecil orang), tetapi penyakitnya sangat menular, ia masih dapat menyebabkan efek yang menghancurkan. Jika sesuatu memengaruhi jutaan, persentase kecil yang ia bunuh masih akan menyebabkan banyak kematian.

Gejala-gejala COVID-19, yang berkisar dari ringan, seperti flu, hingga parah. Sekitar 80 persen dari kasus yang dikonfirmasi adalah kasus ringan. Itulah 80 persen dari kasus yang kita ketahui. Mungkin saja ada banyak kasus penyakit ringan yang belum diketahui, yang akan mengecilkan persentase kasus yang parah. Sekitar 5 persen kasus kritis, dan tampaknya sekitar setengah dari orang-orang dengan kasus kritis penyakit tersebut meninggal karenanya.

Sejauh ini, tingkat kematian untuk penyakit baru ini sekitar 1 atau 2 persen, meskipun terlalu dini untuk mengatakan dengan pasti. Dan ini bisa berubah ketika wabah berlanjut. Tingkat fatalitas SARS sekitar 14 hingga 15 persen. Sebagian besar kematian dalam wabah ini terjadi pada orang tua. Dan mereka telah memiliki masalah kesehatan mendasar, seperti penyakit jantung, hipertensi, dan diabetes. Dalam kelompok itu, tingkat kematian untuk virus corona baru jauh lebih tinggi: misalnya, sekitar 14 persen untuk orang di atas usia 80 tahun.

Seberapa cepat penyebaran virus corona COVID-19?

Virus ini bergerak cepat di seluruh dunia. Di Tiongkok, orang sakit telah menginfeksi orang lain melalui penularan dari orang ke orang sejak awal Januari. Virus corona baru ini menyebar dengan cepat di lingkungan yang ada di kapal pesiar Diamond Princess. Sejumlah besar kasus telah muncul di Italia, Iran dan Korea Selatan, dan ada kemungkinan lebih banyak kasus di luar Tiongkok belum terdeteksi. Para ahli mengatakan bahwa tidak mungkin mengandung penyebaran virus yang lebih luas.

Bukti awal menunjukkan bahwa, seperti virus corona lainnya, virus ini melompat di antara orang-orang yang bersentuhan sangat dekat, dan mungkin menyebar ketika orang yang terinfeksi bersin atau batuk.

Pejabat Tiongkok mengatakan bahwa mereka telah melihat kasus di mana orang dengan virus tersebut menginfeksi orang lain sebelum mereka mulai menunjukkan gejala. Tetapi tidak ada bukti rinci untuk mengatakan apakah atau berapa banyak yang terjadi. Penelitian di luar Tiongkok menunjukkan bahwa orang tanpa gejala masih memiliki tingkat virus yang tinggi di tenggorokan dan hidung mereka. Ini berarti mereka mungkin akan menularkannya jika mereka batuk atau bersin. Sebuah keluarga di Anyang, Tiongkok, tampaknya juga sakit oleh anggota keluarga yang tanpa gejala, sebuah penelitian di JAMA melaporkan hal itu.

Jika itu terjadi secara teratur, penyebaran virus akan lebih rumit. Dan bahkan jika itu terjadi, itu mungkin tidak akan mempengaruhi wabah secara signifikan.

WHO mengatakan bahwa para peneliti berpikir setiap orang sakit akan terus menginfeksi, rata-rata, antara 1,4 dan 2,5 orang tambahan, meskipun itu hanya perkiraan awal. Tim peneliti lain telah menerbitkan perkiraan mereka sendiri, dengan sebagian besar mengatakan orang yang sakit akan menginfeksi rata-rata sekitar dua atau tiga orang.

Angka-angka itu disebut virus R0 (dilafalkan “R-naught”). R0 adalah representasi matematis tentang seberapa baik infeksi dapat menyebar. Semakin tinggi angkanya, semakin berpotensi menyebar. Sebagai perbandingan, R0 untuk SARS adalah antara dua dan lima. Tetapi itu tidak berarti bahwa setiap orang yang sakit benar-benar akan menginfeksi banyak orang. Karantina dan tindakan lain yang diambil untuk mengendalikan wabah virus dapat menurunkan jumlah orang yang terinfeksi oleh orang sakit.

Menyebar tanpa kontak langsung

Informasi terakhir, (26/2/2020) Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat telah mengonfirmasikan adanya pasien yang terjangkit virus corona tanpa diketahui asalnya. Pasien tersebut tidak mengalami kontak dengan hewan pasar atau pun bepergian ke Tiongkok.

Apakah virus corona sudah masuk ke Indonesia?

INFO TERBARU: Pemerintah Indonesia resmi menyatakan keberadaan 2 pasien terjangkit virus corona pada 2 Maret 2020. Kedua pasien tersebut terjangkit virus corona dari warga Jepang.

Pada tanggal 13 Mei 2020, Pemerintah Indonesia menyatakan ada 15.438 pasien yang telah terjangkit virus corona, di antaranya 3.287 pasien sembuh dan 1.028 pasien meninggal.

Sebelumnya, Pemerintah Arab Saudi telah memasukkan Indonesia ke dalam daftar negara yang dihentikan sementara untuk kunjungan umrah.

Selain itu, dalam riwayat perjalanan salah satu warga Jepang yang terjangkit virus corona, ia pernah berkunjung ke Indonesia sebelum ia dinyatakan sakit setelah pulang ke Jepang.

Warga negara Indonesia juga telah ada yang terjangit virus corona di Taiwan. Sebagai tenaga kerja, ia tertular virus tersebut dari majikannya yang berusia lanjut saat merawatnya.

Bisakah kita mengobati virus ini?

Tidak ada perawatan yang terbukti untuk menanggulangi COVID-19. Saat ini belum ada vaksin untuk virus ini. Tetapi ada puluhan penelitian yang sedang dilakukan untuk mencoba dan menemukan beberapa obat. Salah satu kandidat utamanya adalah remdesivir, obat antivirus yang awalnya dikembangkan untuk mengobati Ebola. Ada uji klinis yang menguji pada pasien di Tiongkok dan di AS.

Tim peneliti dan perusahaan farmasi juga bekerja untuk mengembangkan vaksin yang dapat melindungi orang dari infeksi virus ini. Namun, pengembangan vaksin membutuhkan waktu lama. Bahkan jika semuanya berjalan lancar, itu akan menjadi sekitar satu tahun hingga 18 bulan sebelum tersedia.

Bagaimana saya bisa melindungi diri saya sendiri?

Berdasarkan apa yang kita ketahui sejauh ini, Anda dapat melindungi diri dengan tindakan yang sama untuk melindungi diri terhadap flu. Tindakan yang harus dilakukan adalah cuci tangan, tutup mulut saat batuk, dan jauhi orang yang sakit. Sangat normal untuk merasa cemas, dan ada cara untuk mengurangi kecemasan itu, seperti dengan mengalihkan perhatian Anda dengan kegiatan lain atau menjaga risiko dengan melindungi diri.

[Baca juga: Cara Membuat Masker Bedah Sendiri Temuan Ilmuwan Hong Kong]

Jika kemungkinan besar Anda terserang flu atau pilek, belum terlambat untuk mendapatkan suntikan untuk flu.

Lakukan social distancing atau menjaga jarak antara individu sejauh lebih dari 1 meter, dan isolasi diri (diam di rumah).

Dengan adanya wabah ini diharapkan kita tetap waspada dan tidak panik. Kepanikan justru akan menambah masalah baru seperti terganggunya kesehatan mental seperti stres yang sedikit banyak memengaruhi kesehatan fisik. Diharapkan informasi tentang wabah virus corona ini dapat membantu kita menanggulangi dan mencegah penyebaran virus ini.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA