Kesehatan

Untuk Diet, Makan 1.500 Kalori Per Hari, Amankah?

My24hours.net, Indonesia – Apakah makan 1.500 kalori per hari untuk diet aman bagi kesehatan? Berikut yang perlu Anda ketahui.

Untuk Diet, Makan 1.500 Kalori Per Hari, Amankah?
Foto: shutterstock

Jika Anda mencoba menurunkan berat badan, memperhatikan berapa banyak kalori yang Anda makan dan bakar per hari dapat menjadi salah satu bagian dari strategi penurunan berat badan Anda.

Banyak orang berlangganan penghitungan kalori, atau metode CICO (calories in, calories out – kalori masuk, kalori keluar) untuk membantu mereka menurunkan berat badan. Dan jika Anda melakukannya, Anda mungkin bertanya-tanya apakah makan 1.500 kalori per hari adalah cara yang efektif (dan sehat) untuk menurunkan berat badan.

Untuk menjawab pertanyaan itu, pertama, Anda harus tahu apa pedoman kalori saat ini.

Rekomendasi saat ini asupan kalori per hari yang ditetapkan melampaui usia, jenis kelamin, dan tingkat aktivitas.

  • Pria: Untuk pria dewasa. rekomendasinya adalah antara 2.000-dan 3.200 kalori per hari. Kisaran luas ini tergantung pada tingkat aktivitas seseorang. Jadi, anak berusia 18 tahun yang tidak banyak bergerak mungkin hanya membutuhkan 2.400 kalori, sedangkan anak yang sangat aktif mungkin membutuhkan 3.200 kalori atau lebih per hari.
  • Wanita: Untuk wanita dewasa, kisarannya antara 1.600 hingga 2.400 kalori per hari. Jika betina sangat aktif, mereka mungkin perlu lebih dekat ke kisaran yang lebih tinggi (atau bahkan lebih), dibandingkan dengan yang kebanyakan tidak aktif mungkin hanya perlu lebih dekat ke kisaran yang lebih rendah.

Ini hanyalah pedoman dan juga sangat luas.

Setiap orang memiliki kebutuhan yang sangat unik, yang tidak diperhitungkan dalam pedoman ini, seperti riwayat kesehatan seseorang, kondisi medis saat ini, dan obat-obatan.

Apakah makan 1.500 kalori per hari aman?

Berikut adalah contoh pola makan 1.500 kalori:

  • Sarapan: 1 potong roti gandum, 1 sendok makan selai kacang almond, 1 cangkir blueberry, 6 ons yogurt Yunani, polos.
  • Makan siang: secangkir nasi merah, 1/2 cangkir buncis, 1 cangkir brokoli, 1/2 alpukat.
  • Makan malam: 4 ons salmon, 2 ons pasta gandum, 1 sendok makan pesto, secangkir jamur, secangkir zucchini, secangkir paprika hijau yang ditumis dalam 1 sdt minyak zaitun.
  • Camilan: 1 pisang sedang dengan 1 ons kenari.
  • Makanan penutup: 1 cokelat Hershey’s kiss.

Total Harian: 1.500 kalori, 78 g protein, 184 g karbohidrat, 40 g serat, 60 g lemak, 593 mg natrium.

Resiko dari makan 1.500 kalori per hari

Tentu saja, ada kelompok yang tidak boleh mengonsumsi 1.500 kalori per hari dalam keadaan apa pun. Sebagai contoh:

  • Seorang atlet yang mengikuti rencana rendah kalori kemungkinan besar akan melihat penurunan kinerja atletik mereka dan menempatkan diri mereka pada risiko yang lebih tinggi untuk berpotensi cedera.
  • Seseorang yang lebih rentan terhadap penurunan gula darah rendah mungkin mengalami pusing, kelelahan, atau bahkan pingsan jika gula darahnya turun terlalu rendah karena asupan kalori yang rendah.
  • Seorang wanita hamil atau bahkan ibu menyusui memiliki kebutuhan kalori yang lebih tinggi daripada yang lain dan juga tidak boleh mengikuti rencana rendah kalori. Itu bisa berbahaya bagi diri mereka sendiri dan bayi.

Hal lain yang perlu dipertimbangkan yang dapat memengaruhi penurunan berat badan Anda dengan rencana 1.500 kalori adalah: Berapa banyak kalori yang Anda makan sebelum melakukan diet 1.500 kalori.

Jika seseorang beralih dari makan makanan berkalori tinggi 3.000 kalori per hari menjadi 1.500 kalori per hari, mereka kemungkinan akan mengalami penurunan berat badan yang cepati. Seseorang mungkin senang dengan kesuksesan cepat mereka, tetapi kebanyakan orang mengalami kesulitan untuk mempertahankan kalori rendah seperti itu setiap hari.

Setelah Anda melanjutkan makan jumlah kalori yang lebih tinggi dan sehat, Anda mungkin melihat berat badan Anda naik lagi (dan mungkin mendapatkan lebih banyak berat badan kembali daripada di mana Anda memulai). Hal ini dapat memulai pola diet yo-yo yang sangat tidak sehat, dan penelitian menunjukkan bahwa orang yang melakukan diet yo-yo juga lebih berisiko mengalami kondisi kesehatan tertentu seperti penyakit jantung atau diabetes.

Dia menambahkan bahwa risiko lain dapat mencakup obsesi menghitung kalori (yang dapat menyebabkan gangguan makan) dan kehilangan makronutrien (karbohidrat, lemak atau protein), serta kekurangan vitamin dan mineral.

Kesimpulan

Meskipun kemungkinan besar Anda akan melihat penurunan berat badan yang cepat ketika memulai diet kalori yang ketat, risiko makan sedikit kalori lebih besar daripada manfaatnya.

Selalu yang terbaik adalah berkonsultasi terlebih dahulu dengan ahli nutrisi seperti ahli diet terdaftar atau ahli gizi terdaftar sebelum memulai rencana kalori yang ketat. Ahli Gizi Diet Terdaftar (RD/RDN) dapat menentukan apa kebutuhan spesifik Anda, tidak hanya berdasarkan usia, jenis kelamin, dan tingkat aktivitas Anda, tetapi juga mempertimbangkan riwayat, kondisi kesehatan medis, tujuan kesehatan dan nutrisi, obat-obatan, suplemen, pembatasan diet, preferensi, gaya hidup, jadwal dan anggaran.[MY24]


Kategori: Kesehatan
Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA