Panduan

Cara Membersihkan Dehumidifier Rumah

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara membersihkan dehumidifier atau alat penurun kelembapan di rumah? Berikut kiat-kiatnya.

Cara Membersihkan Dehumidifier Rumah
Foto: shutterstock

Dehumidifier dapat menghilangkan kelembapan dari rumah Anda, tetapi apakah Anda tahu cara membersihkan dehumidifier? Dengan menarik kelembapan dari udara, mesin ini membantu membatasi pertumbuhan jamur, bakteri, dan tungau debu di rumah Anda, menurut University of Rochester Medical Center. Namun, sering kali, alat penurun kelembapan membutuhkan sedikit perawatan agar tetap bekerja secara efisien. Artinya, mengetahui cara membersihkan dehumidifier dengan benar adalah suatu keharusan.

Tungau debu hidup di tekstil di rumah Anda, hidup di barang-barang seperti tirai, permadani, seprai, dan di udara. Mereka berkembang dalam kelembaban tinggi dan dapat memperburuk alergi dan asma menurut Mayo Clinic. Akibatnya, banyak orang memiliki penurun kelembapan untuk membantu mencegah tungau ini.

Seiring waktu dan dalam berbagai penggunaan, Anda mungkin melihat bintik-bintik cokelat atau sesuatu yang terlihat seperti lendir di dalam dehumidifier Anda. Ini terdiri dari kotoran dan jamur. Jamur adalah organisme hidup yang menghasilkan spora yang mengapung di udara dan dapat mendarat di permukaan serta tumbuh. Dehumidifier yang kotor sebenarnya dapat melepaskan spora jamur ke dalam rumah Anda, yang merupakan kebalikan dari apa yang Anda inginkan.

Jika Anda tidak membersihkan dehumidifier terbaik secara teratur, ini juga bisa menjadi kurang efektif. Itu tidak akan menarik uap air dari udara secara efisien dan mungkin membutuhkan lebih banyak energi untuk bekerja, yang dapat meningkatkan tagihan listrik Anda. Untuk menghindari masalah ini, coba atur rutinitas pembersihan rutin untuk dehumidifier Anda, dimulai dengan membersihkan filter.

Cara Membersihkan Dehumidifier

1. Cara membersihkan filter dehumidifier

Filter dehumidifier harus diganti atau dibersihkan secara teratur. Ada banyak variasi cara membersihkan merek dan model yang berbeda, jadi penting untuk memeriksa petunjuk produsen terlebih dahulu. Beberapa produk akan memiliki filter udara permanen, sementara yang lain memiliki filter sekali pakai yang harus diganti sekali atau dua kali setahun, tergantung pada tingkat debu dan alergen lain yang terkumpul.

Filter dehumidifier dapat menjadi tersumbat atau kotor, yang tidak hanya dapat membatasi aliran udara ke perangkat tetapi juga dapat menampung mikroorganisme yang berpotensi berbahaya, menurut University of Massachusetts Amherst.

Jika Anda memiliki alergi atau imunokompromis, sebaiknya kenakan masker dan kacamata saat membersihkan dehumidifier. Proses pembersihan dapat menimbulkan banyak debu dan kotoran kembali ke udara.

Pertama, cabut kabel dehumidifier Anda. Cabut filter dari perangkat dan sedot kotoran dan debu sebanyak mungkin. Kemudian, cuci filter dengan sabun dan air dengan hati-hati. Bilas dan biarkan filter benar-benar kering sebelum memasang kembali dan menggunakan kembali dehumidifier Anda.

2. Cara membersihkan koil dehumidifier

Dehumidifier bekerja dengan menarik udara dari rumah Anda melalui kumparan dingin; udara dingin membentuk kondensasi, yang menetes ke dalam ember penampung. Udara kemudian melewati koil hangat dan diedarkan kembali ke dalam ruangan.

Beri dehumidifier Anda banyak ruang jauh dari dinding, furnitur, dan benda lain agar udara mengalir lebih mudah dan perangkat bekerja lebih efektif. Jangan gunakan dehumidifier di area yang menjadi sumber debu dan kotoran, misalnya di dekat peralatan pertukangan, atau koil bisa tersumbat dan tidak berfungsi dengan baik, menurut Energy Star.

Saat Anda membersihkan kumparan dehumidifier, periksa dulu petunjuk produsen Anda tentang cara melakukannya. Ini penting karena sekarang ada berbagai macam penurun kelembapan di pasaran dan dibuat berbeda.

Menunggu terlalu lama untuk membersihkan koil dapat menyebabkan penyumbatan debu, rambut, dan zat lain yang ditariknya dari udara. Ini tidak memungkinkan dehumidifier bekerja dengan baik.

Matikan dehumidifier Anda beberapa jam sebelum Anda berencana untuk membersihkannya agar kumparan mencapai suhu kamar. Mulailah dengan menemukan gulungan dehumidifier Anda di belakang atau di dalam. Sedot dengan lembut lapisan atas debu dan kotoran atau kikis dengan tangan Anda. Gunakan sikat atau kain berbulu lembut untuk membersihkan gelung dengan deterjen semprot atau campuran cuka dan air. Bilas semua residu. Pastikan Anda membiarkan kumparan benar-benar kering sebelum menggunakan dehumidifier lagi.

Anda mungkin perlu menggunakan senter untuk melihat bagian dalam dehumidifier dengan baik. Periksa apakah ada noda berjamur yang tersisa untuk digosok. Lap bagian luar perangkat dengan kain, air hangat, dan sabun.

3. Cara membersihkan wadah dehumidifier

Sebagian besar dehumidifier atau penurun kelembapan memiliki wadah plastik yang dapat dilepas, yang disebut catch basin, yang diisi dengan air yang telah ditarik dari udara. Biasanya ada lampu peringatan dan mati otomatis untuk memberi tahu Anda saat wadah sudah penuh. Sangat penting untuk mengosongkan wadah penampung secara teratur, karena genangan air di dalamnya dapat menumbuhkan bakteri dan jamur, menurut informasi dari University of Massachusetts Amherst.

Membersihkan ember dehumidifier secara teratur dengan pemutih akan memastikan semua tanda jamur hilang, kata University of Rochester Medical Center. Jika Anda tidak suka menggunakan pemutih di rumah, opsi yang lebih aman adalah menggunakan sabun dan air, atau cuka putih dan air. Biarkan wadah penampung meresap atau gosok dengan sikat jika masih banyak kotoran yang tersisa. Jika ada penumpukan jamur di bak penampung, biarkan area tersebut terendam dalam cuka putih.

Jika Anda tidak ingin mengosongkan wadah penampung secara manual, Anda dapat menyambungkan selang ke dalamnya dan membiarkannya mengalir ke penguras lantai, atau menggunakan pompa untuk mengosongkan air di luar rumah Anda. Jika Anda menggunakan selang untuk mengeringkan ember, Anda harus membersihkannya sekaligus dengan merendamnya dalam air sabun hangat atau campuran cuka dan air. Pastikan untuk membilasnya dengan baik.

Jika ternyata Anda tidak menggunakan dehumidifier secara teratur, idealnya Anda harus mengosongkan wadah penampung setelah digunakan, meskipun tidak penuh. Membiarkan air berdiri lama di dalam unit akan menciptakan lebih banyak lingkungan bagi bakteri dan jamur untuk tumbuh.[MY24]

BAGIKAN ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA:

Kategori: Panduan
Kata kunci:
Penulis: