Panduan » Teknologi

Cara Memfoto dengan iPhone Secara Pro

My24hours.net, Indonesia – Ingin mempelajari cara memfoto dengan iPhone secara pro? Berikut kiat-kiat cara memfoto dengan iPhone secara profesional.

Cara Memfoto dengan iPhone Secara Pro
Foto: YouTube

Apple menawarkan beberapa kamera terbaik yang dapat ditemukan di smartphone, terutama jika Anda memiliki iPhone Pro atau Pro Max terbaru. Bahkan fotografer profesional menggunakan iPhone untuk beberapa pekerjaan fotografi dan tidak dapat disangkal bahwa mungkin untuk mendapatkan bidikan yang luar biasa.

Namun, terlepas dari susunan kamera yang fantastis pada model terbaru, masih mungkin untuk mendapatkan bidikan yang sangat terang, komposisi yang buruk, atau sekadar membosankan jika Anda tidak tahu apa yang Anda lakukan.

Untungnya, beberapa kiat dapat membantu Anda memfoto dengan iPhone secara pro. Dalam panduan di bawah ini, akan menawarkan beberapa pertimbangan sederhana untuk diingat, mulai dari saran tentang pengaturan yang digunakan untuk mendapatkan bidikan terbaik hingga petunjuk umum tentang fotografi yang dapat membantu siapa saja yang ingin mengambil foto yang lebih baik di smartphone.

Cara Memfoto dengan iPhone Secara Pro

1. Gunakan aturan sepertiga

Salah satu kiat terbesar yang dapat diberikan kepada Anda sebagai cara memfoto dengan iPhone secara pro, dan memang untuk di ponsel apa pun, adalah menggunakan aturan sepertiga. Kembali ke seni Renaisans, aturan sepertiga melibatkan membagi gambar Anda menjadi kotak tiga kali tiga. Menempatkan subjek utama foto Anda di sepanjang garis ini dapat membuat gambar yang jauh lebih menarik secara visual.

Saat mengambil foto, kita sering tergoda untuk menempatkan subjek di tengah bidikan, tetapi sebenarnya dapat menghasilkan gambar yang lebih baik dengan menempatkannya di satu sisi, menyisakan ruang bagi subjek untuk berinteraksi atau bergerak. Otak kita menyukai beberapa simetri, tetapi tidak terlalu banyak, dan komposisi yang menarik biasanya memiliki elemen yang tidak sama di setiap sisi bingkai.

Cobalah untuk menjaga agar semuanya tetap sederhana – terutama jika Anda mengambil foto untuk Instagram, yang sebagian besar akan dilihat di layar kecil. Komposisi yang rumit bisa menjadi sibuk dan membingungkan; mengurangi komposisi menjadi beberapa elemen kunci membuatnya lebih mudah dipahami.

Anda dapat melatih diri Anda untuk menggunakan aturan sepertiga dengan mengaktifkan garis kisi di pengaturan kamera iPhone Anda. Buka bagian Camera (Kamera) di aplikasi pengaturan dan aktifkan sakelar Grid.

2. Carilah sudut pandang yang tidak biasa

Kiat fotografi umum lainnya yang dapat digunakan sebagai cara memfoto dengan iPhone secara pro adalah dengan mencari sudut pandang yang berbeda dan lebih orisinal daripada memotret semuanya dari tempat Anda berdiri. Jelajahi sudut tinggi dan rendah untuk melihat bagaimana mereka mengubah pemandangan. Sudut yang berbeda dapat mengungkapkan detail dan simetri tersembunyi dalam pemandangan umum sehari-hari. Ini cenderung menarik perhatian orang ketika mereka melihat foto sesuatu yang mereka ketahui tetapi dilihat dengan cara yang berbeda.

Sudut yang tidak biasa juga menawarkan lebih banyak opsi untuk komposisi, dengan garis dan bayangan yang berbeda, dan mereka juga memungkinkan kita untuk lebih dekat ke subjek. Jika Anda memotret anjing peliharaan Anda – atau kucing dalam kasus ini, turunkan levelnya, bahkan jika itu berarti menurunkan iPhone Anda ke tanah.

3. Ciptakan rasa mendalam

Saat menyusun bidikan, pada awalnya kita sering berpikir dalam dua dimensi, tetapi foto dengan kesan mendalam bisa menjadi jauh lebih menarik. Cara mudah untuk membuat ini dengan iPhone Anda adalah dengan cara memotret subjek secara close-up dengan latar belakang di luar fokus (blur/bokeh) Anda juga dapat melakukan sebaliknya, dengan subjek utama di belakang objek yang sedikit di luar fokus di latar depan.

Ponsel Anda akan menebak secara otomatis fokus pada apa yang dianggapnya sebagai subjek foto Anda, tetapi itu tidak selalu membuat pilihan terbaik. Untuk fokus di tempat lain, cukup ketuk layar untuk mengesampingkan pilihan pada ponsel, lalu bereksperimen dengan memasukkan elemen berbeda pada kedalaman berbeda pada foto Anda.

Kamera iPhone akan secara otomatis menyesuaikan ketika Anda memindahkannya untuk menyesuaikan komposisi Anda, tetapi Anda dapat mengunci fokus dengan mengetuk layar dan menahan jari Anda selama beberapa detik – AE/AF LOCK akan muncul dalam kotak kuning di bagian atas layar kamera Anda untuk memberi tahu Anda bahwa fokus dan eksposur telah dikunci, Anda kemudian dapat memindahkan ponsel dan menyusun ulang bidikan Anda tanpa kamera mencoba memfokuskan kembali.

Menyertakan garis dalam komposisi Anda juga dapat membantu menciptakan kesan mendalam. Garis depan yang panjang dan lurus dalam sebuah foto memberi pemirsa peta jalan yang membantu mereka memahami gambar tersebut. Mereka dapat membagi foto menjadi bagian-bagian yang berbeda dan mengarahkan mata ke sekelilingnya, memberikan kesan kedalaman yang lebih besar pada foto.

4. Jangan gunakan flash

Fotografi adalah semua tentang penggunaan cahaya, yang membawa tantangan saat memotret pemandangan gelap. Untungnya, iPhone terbaru jauh lebih baik dalam bekerja dalam kondisi cahaya redup, dan ini berarti Anda sering kali tidak perlu menggunakan flash lagi.

Cahaya yang dilontarkan oleh flash ponsel dingin, keras, dan sangat tidak menarik, baik saat Anda memotret seseorang atau saat makan malam. Cahaya yang menyebar terlihat jauh lebih baik, jadi jika Anda mengambil bidikan di malam hari, cobalah untuk memanfaatkan sumber cahaya lain yang mungkin Anda miliki sebelum beralih ke lampu kilat atau flash. Hal yang sama berlaku untuk Night Mode (Mode Malam). Meskipun jauh lebih baik daripada sebelumnya, itu bisa terlihat tidak alami atau terlalu terang untuk benar-benar mewakili pemandangan malam yang Anda lihat dengan mata Anda.

5. Hindari bidikan buram

Sensor kamera iPhone menjadi lebih baik dan lebih baik tetapi kamera yang goyah masih dapat menghasilkan buram. IPhone sangat tipis sehingga terkadang tekanan jari atau ibu jari Anda pada tombol rana saja sudah cukup untuk menyebabkan goyangan. Tapi ada solusi untuk itu. Timer kamera iPhone tidak hanya untuk selfie grup. Ini memungkinkan Anda untuk mengambil bidikan apa pun tanpa harus menekan tombol rana secara fisik. Cukup atur timer, lalu Anda dapat berkonsentrasi untuk menahan kamera saat mengambil foto.

Jika Anda mengambil eksposur pendek (misalnya dalam cahaya terang), Anda dapat menggunakan pengatur waktu dan cukup pegang telepon dengan stabil di dua tangan. Untuk eksposur yang lebih lama, misalnya dalam cahaya redup, Anda memerlukan pegangan atau tripod (atau dukungan improvisasi) untuk memegang ponsel Anda dengan stabil.

Tentu saja, menggunakan pengatur waktu adalah yang terbaik untuk memotret subjek yang tidak bergerak. Apa pun yang bergerak belum tentu akan berkeliaran menunggu timer berdetak. Pilihan lainnya adalah menggunakan tombol volume untuk mengambil foto. Ini tidak sestabil menggunakan pengatur waktu, tetapi sering kali menawarkan stabilitas lebih daripada menggunakan tombol rana di layar, menawarkan opsi untuk memotret subjek bergerak.

6. Gunakan mode manual kamera iPhone

Menggunakan pengaturan otomatis iPhone Anda memudahkan untuk mengambil foto yang cukup baik, tetapi seringkali bukan cara terbaik untuk mengambil foto pro di iPhone. Meluangkan waktu untuk masuk ke mode manual dan menyesuaikan eksposur dan fokus sendiri dapat membantu Anda mendapatkan gambar yang lebih kreatif. Sepertinya ponsel Anda akan sering mengekspos gambar secara berlebihan yang memiliki area bayangan di dalamnya, kehilangan detail di bagian gambar yang lebih terang, dan terkadang lebih baik mengambil bidikan yang agak terlalu gelap daripada terlalu terang karena Anda bisa mengembalikan beberapa detail dari bayangan saat Anda mengedit.

Sebenarnya sangat mudah untuk mengubah eksposur secara manual tanpa harus masuk ke mode manual. Cukup ketuk layar yang ingin Anda fokuskan, lalu geser ke atas atau ke bawah untuk menambah atau membuat eksposur.

7. Gunakan mode potret untuk potret

Terkadang kiat terbaik tentang cara mengambil foto pro dengan iPhone adalah yang paling jelas. Jika Anda mengambil potret, gunakan mode potret. Beberapa orang curiga dengan mode khusus karena merek teknologi memang memiliki kebiasaan memasukkan fitur menarik perhatian untuk mencapai hal-hal yang dapat dilakukan dengan lebih baik secara manual, seringkali banyak pekerjaan telah dilakukan untuk menciptakan fitur ini dan mereka benar-benar memiliki tujuan.

Mode potret pada iPhone menciptakan kedalaman bidang yang lebih dangkal untuk membuat subjek menonjol dari latar belakang, dan dapat membuat potret yang benar-benar menonjol. Anda akan menemukannya tepat di sebelah mode foto di atas tombol rana saat Anda membuka aplikasi kamera.

8. Gunakan HDR saat memiliki pemandangan dengan banyak cahaya dan bayangan

Fitur inbuilt lain yang sering diabaikan atau disalahgunakan adalah HDR (high-dynamic-range). Foto HDR menyelesaikan masalah yang muncul dengan pemandangan yang memiliki area yang sangat terang dan area yang sangat gelap. Pemandangan seperti ini biasanya menghasilkan gambar yang over atau underexposed, tetapi apa yang dilakukan HDR adalah menggabungkan beberapa bidikan pada eksposur berbeda untuk menghasilkan gambar komposit. Fotografer profesional melakukan ini secara manual dengan mengambil foto terpisah dengan pengaturan eksposur yang berbeda dan kemudian menggabungkannya bersama-sama dalam pengeditan, tetapi iPhone Anda akan memiliki kemampuan yang cukup baik dalam melakukan ini untuk Anda.

Kapan sebaiknya Anda menggunakan HDR? Dalam situasi apa pun di mana Anda memiliki area yang sangat terang (seperti langit) dan area yang lebih gelap yang muncul dalam bayangan, seperti gunung atau detail apa pun di latar depan yang hilang di hadapan langit. Anda dapat mengaktifkan atau menonaktifkan HDR secara manual di aplikasi Kamera dengan mengetuk ikon HDR di bagian atas layar, tetapi seringkali yang terbaik adalah mengaturnya ke Otomatis sehingga ponsel hanya menggunakannya saat sensor kamera menganggapnya perlu. Sebaiknya hindari penggunaan HDR sepanjang waktu karena dapat membuat gambar terlihat sedikit datar jika digunakan tidak perlu.

9. Gunakan mode burst untuk subjek dinamis

Memfoto benda bergerak? Maka mode burst mungkin yang Anda perlukan untuk mendapatkan gambar terbaik. Apakah subjek Anda atau Anda sendiri yang bergerak, mengambil beberapa bidikan secara berurutan dengan sangat cepat menawarkan peluang lebih besar bahwa setidaknya salah satu bidikan akan menjadi sempurna.

Untuk mengambil bidikan burst, cukup ketuk dan tahan tombol rana (atau tombol volume atas). Penghitung akan muncul di bagian bawah layar untuk memberi tahu Anda berapa banyak bidikan yang Anda ambil. Untuk berhenti, cukup angkat jari Anda dan semua gambar akan disimpan ke Rol Kamera Anda. Jika Anda ingin menggunakan metode volume atas, Anda harus mengaktifkannya terlebih dahulu. Buka Settings (Pengaturan) > Camera (Kamera) dan pilih Use Volume Up for Burst (Gunakan Volume Naik untuk Burst).

10. Mengedit foto

Langkah terakhir sebagai cara memfoto dengan iPhone adalah dengan melakukan pengeditan foto. Meskipun aplikasi media sosial seperti Instagram memiliki filter dan opsi pengeditan sendiri, mereka tidak cocok untuk aplikasi dan perangkat lunak pengeditan khusus. Pengeditan dapat mengubah gambar yang bagus menjadi gambar yang fantastis, dan sekarang tidak ada kekurangan alat. Ada beberapa aplikasi gratis atau sangat murah yang tersedia untuk iPhone, termasuk Big Lens, Snapseed.

Namun, jika Anda serius dengan fotografi Anda, kami sarankan untuk mempertimbangkan perangkat lunak pengedit foto seperti Adobe’s Lightroom, yang kini memiliki versi seluler.[MY24]


Kategori: Panduan,Teknologi
Kata kunci: , ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA