Panduan » Teknologi

Cara Mempersiapkan Wawancara Kerja di Metaverse

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara mempersiapkan diri dalam wawancara kerja di metaverse secara baik? Berikut kiat-kiatnya.

Cara Mempersiapkan Wawancara Kerja di Metaverse
Foto: shutterstock

Jika Anda bertanya kepada dua puluh orang untuk mengartikan apa itu metaverse, kemungkinan Anda akan menerima dua puluh jawaban yang berbeda yang sangat bervariasi dari semacam surga virtual hingga mimpi buruk. Apa sebenarnya metaverse itu dan, yang lebih penting, bagaimana kita menggunakannya, masih banyak yang menebak.

Sementara dunia digital yang imersif ini mungkin masih dalam masa pertumbuhan baik dalam pengembangan dan pemahaman, jelas perusahaan dengan jejak kaki dari berbagai ukuran telah memperhatikan bagaimana hal itu berpotensi berdampak pada keterlibatan, retensi, dan daya tarik karyawan.

Era pandemi tidak diragukan lagi mempercepat adopsi perekrutan virtual kita, dengan kesederhanaan, efisiensi, dan keamanan alat seperti Zoom atau Slack sebagian besar menggantikan wawancara langsung. Jadi, wajar untuk berasumsi bahwa metaverse hanyalah evolusi dari metode virtual kita untuk menemukan, mengukur, dan mengembangkan bakat.

Inilah yang dapat dilakukan pencari kerja untuk mempersiapkan diri mereka dengan sebaik-baiknya untuk batas baru perekrutan ini, dan bagaimana mereka dapat terus mengedepankan kaki virtual terbaik mereka selama proses perekrutan yang terus berkembang.

Cara Mempersiapkan Wawancara Kerja di Metaverse

1. Komunikasi akan tetap menjadi raja

Bahkan di lingkungan virtual, mengomunikasikan pengalaman, kualifikasi, dan keahlian Anda dengan jelas dan menampilkan diri Anda dengan jelas akan terus menjadi yang terpenting. Faktanya, di ruang di mana Anda tidak lagi secara fisik di depan manajer perekrutan dan avatar tidak cukup maju untuk menggambarkan bahasa tubuh yang rumit dan halus, mungkin ada lebih banyak ruang untuk ambiguitas atau miskomunikasi.

Anda adalah advokat terbesar Anda sendiri, jadi jika ada sesuatu yang tidak jelas, mintalah klarifikasi. Ini dimulai dengan mendekati wawancara apa pun (dalam metaverse atau tidak) dengan kantong penuh penelitian tentang bisnis, peran spesifik yang Anda lamar, dan bahkan perwakilan yang Anda ajak bicara. Bawa pertanyaan yang disesuaikan yang membahas tentang gaji/kompensasi, budaya kerja, laporan langsung, tanggung jawab harian, KPI jangka pendek, dan hal lain yang akan membantu Anda membuat keputusan yang tepat.

2. Bersabarlah

Seperti apa metaverse hari ini akan sangat berbeda tiga, lima, 10 tahun ke depan. Apakah ini akan menjadi ranah tunggal yang saling berhubungan, atau serangkaian platform yang selaras namun terpisah? Siapa tahu, tetapi jika perkembangan alat internet dan media sosial telah memberi kita peta jalan apa pun, itu akan tumbuh menjadi ruang yang lebih mudah, lebih produktif, dan fungsional secara estetika. Grafik akan meningkat (pikirkan Wii atau Sims versus CGI hari ini) dan layanan akan berkembang yang akan membuat interaksi lebih komparatif dengan pengalaman manusia-ke-manusia yang nyata. Untuk saat ini, pencari kerja harus mengenali keterbatasan fungsional dari versi awal metaverse ini dan memahami bahwa akan ada kesulitan yang semakin besar dalam proses perekrutan di dalamnya.

3. Kurangi bias yang tidak disadari

Salah satu tantangan terbesar dalam ruang perekrutan yang lebih besar adalah bias yang tidak disadari, yang membentuk penilaian kandidat berdasarkan sesuatu selain kredensial profesional mereka. Di metaverse, ada potensi bias ini untuk dikurangi melalui avatar atau representasi digital lainnya di mana karakter virtual dapat terlihat seperti apa pun yang Anda inginkan. Konon, sementara pencari kerja yang diwawancarai di metaverse mungkin dapat melakukannya dengan T-shirt grup vokal Korea BTS, bukan berarti avatar Anda juga harus menggunakannya. Avatar Anda adalah representasi dari Anda dan harus berpakaian/bergaya dengan tepat untuk peran, sektor, dan bisnis yang Anda lamar meskipun mereka tidak terlihat seperti Anda.

4. Ikuti terus tren

Sama seperti pencari kerja mana pun yang harus melakukan pemeriksaan teknologi sebelum wawancara virtual, hal yang sama berlaku untuk metaverse. Sebelum Anda membenamkan diri dalam platform tertentu untuk wawancara, biasakan diri Anda dengannya. Jika Anda masuk dari laptop, pastikan Anda mengetahui kontrol keyboard untuk menyesuaikan karakter Anda dan menavigasi ruang virtual dengan tepat. Jika Anda menggunakan headset realitas virtual (VR), seperti Oculus, lakukan uji coba untuk memahami nuansanya dan lihat apakah Anda mabuk perjalanan. Yang terpenting, ikuti terus berita dan tren metaverse terbaru. Semakin nyaman Anda berinteraksi di metaverse, semakin percaya diri Anda dapat memproyeksikan selama wawancara di ruang ini.

Metaverse akan terus memperluas kumpulan bakat secara eksponensial yang akan menguntungkan perusahaan dan kandidat. Pencari kerja, sekali terbatas pada wilayah geografis tunggal, dapat bertemu dengan perusahaan mana pun, kapan saja, di mana saja secara instan. Karena semakin banyak bisnis merangkul permintaan untuk peran jarak jauh dan fleksibilitas kerja yang lebih besar, metaverse akan memungkinkan kandidat untuk tetap memiliki pengalaman wawancara yang komprehensif dan mendalam untuk posisi di sisi lain negara, atau dunia, dari kenyamanan rumah mereka sendiri.[MY24]


Kategori: Panduan,Teknologi
Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA