Kesehatan » Panduan

Cara Menyuntikkan Insulin dengan Benar

My24hours.net, Indonesia – Cara menyuntikkan insulin dengan benar adalah sesuatu yang perlu diperhatikan bagi mereka yang mengidap penyakit diabetes.

Cara Menyuntikkan Insulin dengan Benar

Diperkirakan, sekitar 24% penderita diabetes diobati dengan insulin. Namun, insulin tidak dapat dikonsumsi sebagai pil karena akan rusak selama proses pencernaan. Sebaliknya, insulin harus dikirim ke jaringan di bawah kulit. Insulin paling sering dilakukan dengan menggunakan suntikan insulin.

Berikut yang perlu Anda ketahui tentang penggunaan insulin dan cara menyuntikkannya dengan benar.

Apa itu insulin?

Insulin adalah hormon yang diproduksi di pankreas yang memberi sinyal pada sel Anda untuk menyerap glukosa, mengurangi gula darah Anda.

Orang dengan diabetes tipe 1 tidak menghasilkan insulin, jadi mereka harus mengonsumsi insulin setiap hari. Penderita diabetes tipe 2 dapat memproduksi insulin, tetapi tubuh mereka tidak dapat memanfaatkannya secara efisien, sehingga terkadang mereka perlu mengonsumsi insulin suntik. Dalam kedua kasus tersebut, suntikan insulin adalah pengobatan yang sangat efektif untuk diabetes.

Bagian tubuh yang disuntik insulin

Insulin harus disuntikkan ke perut. Hal itu karena insulin diserap paling cepat ke dalam aliran darah Anda saat disuntikkan ke kulit perut Anda. Perut juga memberi Anda area terbesar untuk dikerjakan, dibandingkan dengan tempat suntikan di lengan dan kaki.

Insulin paling cepat diserap ke dalam darah melalui perut, sedikit lebih lambat melalui lengan, bahkan lebih lambat dari kaki, dan paling lambat dari bokong. Ketika insulin disuntikkan ke tempat-tempat seperti lengan dan kaki, variasi gula darah lebih banyak terjadi, terutama ketika otot-otot yang ada sering melakukan olahraga.

Selain itu, penting untuk mengubah tempat suntikan Anda setiap hari untuk menghindari lipohipertrofi pada tubuh. Lipohipertrofi adalah kondisi di mana jaringan di bawah kulit Anda dapat mengeras karena insulin terlalu sering disuntikkan ke sana.

Para pakar merekomendasikan penggunaan panduan berikut saat memilih bagian tubuh untuk menyuntikkan insulin.

  • Pilih area umum tubuh Anda, seperti sisi kanan perut bagian bawah.
  • Gunakan area ini selama 1 hingga 2 minggu, gerakkan jarum Anda ke tempat yang sedikit berbeda setiap kali Anda menyuntikkan insulin.
  • Setelah satu atau dua minggu, mulailah di area umum lainnya, seperti sisi kiri perut bagian bawah. Hal ini untuk memberi waktu pada kulit Anda untuk pulih.
  • Jangan menyuntikkan insulin ke tahi lalat, memar, bekas luka, luka atau dalam jarak dua inci dari pusar. Hal ini karena kulit di area ini keras dan dapat mengganggu penyerapan insulin.

Cara menyuntikkan insulin

Dokter Anda akan memberikan panduan rinci tentang cara menyuntikkan insulin. Perlu Anda catat bahwa ada beberapa jenis alat untuk penyuntikkan insulin, jadi prosedur Anda mungkin berbeda. Bagi banyak orang, prosesnya terlihat seperti berikut.

Persiapan

1. Keluarkan insulin dari lemari es 30 menit sebelum injeksi
Kebanyakan jenis insulin harus disimpan dingin, sehingga banyak orang menyimpannya di lemari es. Bicaralah dengan dokter Anda tentang insulin mana yang terbaik untuk Anda gunakan. Menyuntikkan insulin dingin bisa membuat penyuntikan lebih menyakitkan. Untuk itu, biarkan insulin sampai pada suhu ruangan.

2. Siapkan peralatan saat insulin menghangat ke suhu kamar
Anda akan membutuhkan insulin, jarum suntik, tisu alkohol, dan wadah limbah medis untuk membuang jarum suntik bekas.

3. Bersihkan diri
Cuci tangan Anda dengan sabun dan air setidaknya selama 20 detik.

4. Periksa insulin
Periksa tanggal kedaluwarsa dan dosis (U-100 adalah yang paling umum). Pastikan tidak ada gumpalan di dalam botol, yang dapat menandakan bahwa insulin telah membusuk. Jika ada gumpalan, buang dan ambil botol insulin lain.

5. Siapkan insulin
Jika Anda menggunakan insulin kerja menengah seperti Humulin N atau ReliOn / NovoLIN N, untuk mengaduk atau mencampurnya perlu digulung-gulung di antara telapak tangan Anda – bukan digoyangkan. Jenis insulin ini terlihat keruh. Kebanyakan insulin tampak jernih dan tidak perlu dicampur.

Siapkan dosis insulin

1. Buka insulin
Seka bagian atas botol dengan tisu beralkohol untuk menghilangkan kumannya. Biarkan mengering, tetapi jangan meniupnya, karena hal itu dapat membawa kuman.

2. Buka tutup alat suntik
Berhati-hatilah untuk tidak membiarkan jarum menyentuh apa pun, agar tidak ada kuman.

3. Siapkan alat suntik
Tarik penyedot ke belakang sehingga jumlah udara di tabung suntik sama dengan jumlah insulin yang perlu Anda suntikkan.

4. Masukkan jarum suntik ke dalam botol
Saat Anda melakukan ini, balikkan botol dan dorong penyedot ke bawah, sehingga dosis insulin yang tepat mengisi tabung suntik.

5. Periksa adanya gelembung di tabung
Jika Anda menemukannya, ketuk tabung suntik agar gelembung naik ke atas. Naikkan penyedot untuk membuang udara yang berada di atas, lalu tarik kembali ke bawah sampai Anda memiliki dosis insulin yang diperlukan dalam tabung, tanpa gelembung udara.

6. Lepas botol insulin dengan alat suntik
Pastikan dengan hati-hati jarum tidak menyentuh apa pun, agar tetap bersih. Tempatkan di atas tisu handuk atau kain bersih dapat membantu menjaganya tetap bersih.

Melakukan injeksi insulin

1. Pilih area suntikan
Pastikan area tersebut setidaknya berjarak dua inci (5 cm) dari pusar Anda dan satu inci (2,5 cm) dari bekas luka apapun.

2. Perhatikan area untuk memastikan bersih dan kering
Jika area suntikan kotor, cuci dengan sabun dan air. Jangan gunakan tisu beralkohol.

3. Jepit kulit Anda
Jepit kulit Anda sehingga ada lipatan kulit di antara jari-jari Anda.

4. Masukkan jarum
Masukkan jarum pada sudut yang dijelaskan oleh ahli medis Anda. Bagi kebanyakan orang, pada sudut 90 derajat, dengan jarum langsung masuk ke kulit. Beberapa orang, terutama yang bertubuh kurus, akan disuruh menggunakan sudut 45 derajat. Jika Anda melihat benjolan setelah menyuntikkan insulin, bicarakan kepada dokter atau perawat Anda tentang mengubah sudut suntik.

5. Dorong jarum sepenuhnya ke dalam kulit
Dorong jarum ke dalam kulit sepenuhnya, lepaskan jepitan Anda pada kulit, dan dorong perlahan penyedot hingga semua insulin keluar dari tabung.

6. Biarkan sekitar 5 detik
Biarkan jarum suntik di posisinya selama sekitar lima detik untuk memastikan bahwa semua obat dikeluarkan.

7. Lepas jarum suntik
Lepaskan jarum suntik pada sudut yang sama saat Anda memasukkannya, dan letakkan.

Buang alat suntik

Setelah menyuntikkan insulin, Anda harus memasukkan jarum suntik bekas ke dalam wadah limbah medis. Wadah keras ini akan mencegah orang lain tertusuk jarum bekas.

Meskipun wadah limbah medis selalu yang terbaik, Anda juga bisa menggunakan wadah keras lain dengan tutup permanen, seperti wadah deterjen. Jangan membuang wadah benda tajam ke tempat sampah. Sebaliknya, jika sudah hampir penuh, buatlah rencana pembuangan yang benar. Beberapa apotek, laboratorium klinik dan kantor dokter biasanya memiliki tempat untuk wadah limbah medis.

Cegah kesalahan

Untuk menghindari kesalahan umum, pastikan Anda selalu melakukan hal berikut:

  • Ukur insulin dari atas tabung suntik, bukan dari bawah.
  • Suntikkan insulin dalam suhu kamar.
  • Hindari dua inci (5 cm) di sekitar pusar Anda.
  • Ubah area injeksi Anda setiap hari.
  • Jangan membersihkan kulit atau jarum dengan alkohol.

Sumber: Insider


Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA