Panduan

Cara Merawat Kain Sutra Supaya Tetap Licin

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara merawat kain sutra supaya tetap licin dan bagaimana cara membersihkannya?

Cara Merawat Kain Sutra Supaya Tetap Licin
Foto: YouTube

Lebih dari kain lainnya, sejarah kain sutra diselimuti misteri dan cerita rakyat, yang terasa cocok untuk serat yang diambil dari kepompong ulat sutra. Legendanya dimulai dari seorang istri remaja dari Kaisar Kuning asal Tiongkok.

Suatu saat pada tahun 2640 SM istri Kaisar Kuning tersebut sedang minum teh di kebunnya di bawah pohon murbei ketika kepompong jatuh ke cangkirnya. Saat dia menariknya keluar, kepompong itu larut menjadi benang panjang yang tembus pandang.

Permaisuri remaja itu mempelajari dan bereksperimen dengan benang sampai akhirnya dia menemukan versi gulungan benang dan alat tenun sehingga dia bisa mengajari para wanita istananya untuk menenun untaian panjang benan menjadi kain. Dalam ribuan tahun yang telah berlalu, praktik serikultur telah disempurnakan dan menyebar ke seluruh dunia.

Lalu bagaimana cara terbaik merawat kain sutra? Berikut beberapa ahli tentang cara terbaik untuk merawat kain kuno ini.

Cara Merawat Kain Sutra

1. Selalu ingat sifat khusus kain sutra

Karena filamen sutra sangat halus dan lembut maka dapat ditenun menjadi kain tipis yang sangat ringan yang membuat pakaian malam yang indah seperti georgette, sifon atau taffeta. Tapi hati-hati, kain ini bisa “tertangkap dan tersangkut pada perhiasan atau permukaan kasar” jadi penting untuk mempertimbangkan aksesori Anda dan apa yang Anda duduki atau sandarkan saat mengenakan pakaian dari kain sutra.

2. Gunakan pembersihan kering

Sebagian besar label pada pakaian sutra akan mengatakan “hanya cuci kering” untuk perawatannya. Meskipun terkadang Anda dapat mencuci sutra dengan tangan, pembersihan kering (dry cleaning) adalah cara terbaik untuk mempertahankan kilau alami dan gerai kain.

Pembersihan kering juga merupakan cara terbaik untuk merawat pakaian sutra dengan lapisan dan antarmuka seperti jaket atau gaun terstruktur, karena mencegah penyusutan yang tidak merata, yang mengakibatkan lapisan atau bahu tidak berbentuk. Ini juga berlaku untuk pakaian dengan hiasan manik-manik – Pakaian ini harus dibawa ke “seorang spesialis yang memakai pembersih kering karena manik-manik dan hiasannya dapat rusak oleh bahan kimia pembersih kering standar.

Dry cleaning sangat penting jika pakaian terbuat dari sutra halus seperti sifon atau georgette karena kain ini cenderung menyusut. Menggunakan pembersih kering yang dapat Anda percayai sangat bagus untuk pakaian dengan struktur dan jahitan seperti blazer sutra dan pakaian dengan bantalan bahu atau detail.

3. Kain sutra yang lebih sederhana dapat dicuci dengan tangan dan dikeringkan di tempat teduh

Jika Anda merasa dry cleaning tidak nyaman atau mahal, pakaian yang lebih lembut seperti pakaian dalam dan blus sering kali dapat dicuci dengan tangan meskipun diberi label dry clean. Namun berhati-hatilah, mencuci dengan tangan dapat menyebabkan kain kehilangan kilaunya, menyusut atau warnanya memudar.

Jadi, jika Anda mempertimbangkan untuk pencucian dengan tangan, perhatikan petunjuk perawatannya, pertimbangkan kerumitan konstruksi pakaian dan hindari menggunakan pencucian tangan untuk sutra yang lebih halus atau sutra bermotif yang mungkin tidak cepat berubah warna. Jika Anda merasa cukup berani untuk mencoba pencucian tangan, Anda disarankan untuk memulai dengan pakaian sutra yang sederhana.

Isilah ember dengan air dingin dan sedikit mencucinya dengan pelembut. Disarankan untuk mencucinya satu per satu, dimulai dengan warna paling terang hingga yang paling gelap. Gosok setiap pakaian di dalam air selama sekitar satu menit dan peras kelebihan airnya, tetapi berhati-hatilah agar tidak memelintirnya, karena dapat merusak seratnya. Sebagai gantinya, baringkan kain atau pakaian di atas handuk dan gulung handuk bersama dengan pakaian untuk menyerap kelembapan berlebih. Kemudian jemur hingga kering atau gantung di tempat yang tidak terkena sinar matahari langsung, karena jika tidak akan dapat merusak sutra.

4. Gunakan penguapan

Karena sutra adalah serat yang sangat halus, sutra merespon dengan baik terhadap uap dan penyetrikaan. Disarankan ada baiknya membeli setrika uap pribadi yang tidak memakan banyak ruang atau menghabiskan terlalu banyak uang. Jika Anda menggunakan setrika biasa, setrikalah di sisi bagian dalam dan menggunakan pengaturan untuk kain sutra.

Tapi hati-hati, sutra tidak membutuhkan banyak panas sama sekali untuk menghilangkan lipatan dan tidak akan mentolerir panas tinggi. Uap dari alat pancuran uap adalah cara lembut yang bagus untuk mendorong lipatan agar terlepas.

Untuk menghilangkan kerutan jika Anda tidak memiliki setrika atau mesin uap, Anda bisa menggunakan uap dari ketel yang baru direbus. Buka tutupnya dan letakkan pakaian Anda di atasnya. Ini bekerja dengan sangat baik jika Anda berada di kantor dan bersiap-siap untuk pergi keluar setelah bekerja.

5. Hati-hati dengan keringat dan deodoran

Perhatikan seberapa banyak Anda berkeringat dan deodoran apa yang Anda gunakan saat mengenakan sutra, karena keringat dan deodoran dapat meninggalkan bekas licin pada kain sutra.

Seringkali bekas keringan dan deodoran tidak terlihat pada saat itu karena sutra tidak memiliki bau seperti kain sintetis. Tapi seiring waktu deodoran atau minyak dalam keringat akan merusak dan mengubah warna kain dan jarang untuk bisa kembali ke kondisi yang baik.

Segera cuci atau mengeringkan pakaian sutra untuk mencegah noda merusak kain. Masalah ini sebagian dapat diselesaikan dengan kecocokan dan pilihan terhadap deodoran. Disarankan sebaiknya tidak memakai sutra “terlalu dekat dengan ketiak Anda” dan temukan deodoran yang tepat.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA