Panduan » Teknologi

Panduan Cara Membuat Website untuk Pemula

My24hours.net, Indonesia – Tahukah Anda ada sejumlah cara membuat website atau situs web yang dapat Anda terapkan? Berikut panduan mengenai cara membuat website untuk pemula.

Panduan Cara Membuat Website untuk Pemula

Di masa-masa awal internet hingga awal 2000-an, membuat website atau situs web dulunya adalah hal yang eksklusif untuk desainer profesional dan pengembang web.

Namun, banyak hal telah berubah secara dramatis, dan sekarang bahkan para pemula yang tidak tahu apa-apa tentang pemrograman dapat membuat situs web mereka sendiri dengan relatif mudah.

Anda sebenarnya dapat belajar membuat situs web dari awal tanpa mengetahui apa pun tentang HTML, PHP, CSS, atau bahasa pemrograman dan jargon teknis apa pun.

Berikut akan dibahas panduan bagaimana Anda sebagai pemula dapat membuat situs web dan tiga cara berbeda yang dapat Anda gunakan untuk membuat situs web.

Panduan Cara Membuat Website

Secara umum, ada tiga cara utama untuk membangun situs web saat ini:

1. Menggunakan Platform Pembuatan Website

Dalam banyak kasus, cara ini merupakan pilihan termudah.

Dalam pendekatan ini, Anda cukup mendaftar untuk platform pembuat situs web berbasis cloud (seperti Wix, Weebly, Squarespace, dll.). Platform ini biasanya akan menyediakan template desain yang bisa langsung Anda gunakan, editor visual dengan alat drag-and-drop, nama domain, layanan hosting, dan dukungan pelanggan (customer support).

Singkatnya, pilihan ini sangat mudah digunakan dan sangat ideal untuk pemula, tetapi masih dapat berguna bahkan untuk perusahaan besar. Biasanya pembuatan situs web ini kurang memberikan keserbagunaan dibandingkan pilihan lainnya karena Anda tidak dapat mengedit aspek pengkodean di balik pembuat visual. Namun, template yang disertakan, terutama pada platform yang lebih besar, biasanya sangat berguna.

Jika Anda tidak benar-benar membutuhkan situs web yang sangat disesuaikan, menggunakan platform pembuatan situs web mungkin menjadi pilihan terbaik untuk Anda.

Kelebihan:

  • Mudah digunakan untuk pemula, tidak memerlukan keahlian pemrograman apa pun.
  • Berbasis awan, Anda tidak perlu mengunduh dan memasang apa pun.
  • Dukungan pelanggan akan berguna jika terjadi masalah / ancaman (yaitu peretasan).
  • Template yang dapat digunakan yang dapat Anda gunakan segera, sebagian besar sudah responsif seluler.
  • Dukungan pelanggan, nama domain, dan layanan hosting biasanya disertakan.

Kekurangan:

  • Tidak terlalu fleksibel, Anda tidak selalu dapat menambahkan fitur dan kemampuan penyesuaian bergantung pada platformnya.
  • Sulit untuk mengintegrasikan database ke situs web, sehingga mungkin tidak cocok untuk kasus penggunaan yang memerlukan database.

Saat ini, Wix dan Weebly adalah salah satu platform pembuat situs web paling populer, sementara ada juga opsi seperti Shopify jika Anda ingin memulai situs web toko online (dengan fitur khusus eCommerce seperti POS).

Singkatnya, jika Anda lebih suka kemudahan penggunaan daripada penyesuaian, pendekatan ini cocok untuk Anda.

2. Menggunakan CMS

Menggunakan CMS (Content Management System) untuk membangun situs Anda sedikit lebih rumit daripada menggunakan pembuat situs web, tetapi prinsip utamanya sama.

Mirip dengan platform pembuatan situs web, ada juga berbagai solusi CMS yang tersedia saat ini, kebanyakan di antaranya gratis / open-source atau sangat terjangkau. WordPress adalah yang paling terkenal dari semua CMS yang ada, tetapi ada juga opsi lain di antaranya seperti Typo3, Drupal, dan Joomla!.

Saat ini, menggunakan CMS seperti WordPress jauh lebih mudah daripada sebelumnya, tetapi Anda masih (sangat) perlu mengetahui setidaknya pengetahuan dasar tentang pemrograman, terutama CSS dan HTML. Namun, ada banyak sumber daya yang dapat membantu Anda belajar secara gratis, dan bahkan pemula pun tidak akan mengalami masalah apa pun.

Namun, perhatian utama dalam pendekatan ini adalah biasanya Anda perlu mendapatkan layanan hosting terpisah dan mendapatkan nama domain. Meskipun saat ini layanan hosting bisa sangat murah (di bawah 5 dolar AS / bulan), masih ada pekerjaan ekstra yang perlu Anda lakukan.

Keuntungan utama dari cara membuat website ini adalah Anda akan mendapatkan lebih banyak kebebasan dalam menyesuaikan situs Anda, tidak hanya melalui pemrograman / pengkodean tetapi juga dari berbagai macam plugin yang tersedia.

Kelebihan:

  • Biasanya lebih terjangkau daripada layanan pembuat situs web (bahkan setelah mempertimbangkan untuk mendapatkan layanan hosting dan nama domain).
  • Anda bisa memilih layanan hosting sendiri, berguna jika Anda ingin menggunakan dedicated server.
  • Keserbagunaan dalam menyesuaikan situs Anda dengan memiliki akses ke seluruh kode sumber.
  • Berbagai plugin tersedia untuk fungsionalitas dan kustomisasi tambahan.

Kekurangan:

  • Tidak ada dukungan pelanggan (customer support) khusus.
  • Perlu setidaknya keterampilan pemrograman dasar, jika Anda ingin penyesuaian lebih lanjut, Anda mungkin perlu menyewa seorang programer.
  • Biaya tambahan untuk plugin, server hosting, dll. Dapat menumpuk jika Anda tidak berhati-hati.

3. Membangun Situs Web dari Awal (atau Pekerjakan Seseorang Untuk Melakukannya)

Jika Anda menginginkan kebebasan lebih lanjut dalam membangun situs web Anda, misalnya, jika Anda memerlukan desain atau fungsi tertentu yang tidak ditawarkan oleh pembuat situs web mana pun, Anda perlu membangun situs Anda dari awal. Anda dapat menyewa desainer dan pengembang web site, atau alternatifnya, Anda dapat menyewa orang ke agen / freelancer desain web.

Ada dua perhatian utama dalam menggunakan pendekatan ini: biaya dan waktu. Anda perlu meluangkan waktu setidaknya beberapa bulan sebelum situs Anda siap, dan bahkan programer / perancang yang paling terjangkau sekalipun akan jauh lebih mahal daripada biaya berlangganan bulanan platform pembuat situs web.

Intinya, Anda sebaiknya hanya menggunakan pendekatan ini saat Anda benar-benar membutuhkan kebebasan ekstra.

Mendesain Situs Web Langkah Demi Langkah

Apa pun dari ketiga cara yang Anda pilih, Anda tetap perlu merencanakan situs web Anda terlebih dahulu agar dapat mencapai tujuan Anda secara efektif.

Perencanaan akan membantu dalam memutuskan bagaimana situs web Anda harus dirancang, bagian apa yang akan Anda sertakan di situs, jenis konten apa yang paling berhasil dalam mencapai tujuan Anda, dan sebagainya.

Di bawah ini enam langkah dalam membangun website, mulai dari perencanaan hingga peluncuran.

Langkah 1: Menentukan Tujuan Anda

Ini adalah aspek pertama, dan bisa dibilang merupakan aspek terpenting dari proses perencanaan. Pada langkah ini, Anda perlu mengidentifikasi tujuan desain situs web dengan mempertimbangkan:

  • Siapa target audiens situs ini?
  • Apa yang diharapkan atau dilakukan audiens di situs?
  • Apa posisi situs web dalam strategi pencitraan merek perusahaan? (yaitu jika ini akan menjadi pusat strategi pencitraan merek).
  • Situs pesaing Anda, dan apakah Anda akan meniru pendekatan mereka atau mengambil sudut pandang yang berbeda.

Semakin jelas Anda dapat menentukan tujuan situs, semakin baik Anda dapat menjalankan proses desain situs web.

Langkah 2: Pemetaan situs

Pemetaan situs, atau wireframing, membuat mockup situs web sehingga kami dapat memvisualisasikan strukturnya dan bagaimana setiap konten halaman saling terkait.

Gambar rangka akan menjadi panduan bagaimana situs pada akhirnya akan terlihat, dan juga akan memberi Anda beberapa ide tentang cara menyelesaikan atau memformat desain elemen tertentu. Secara teknis Anda dapat memetakan seluruh situs web dengan pena atau kertas, tetapi ada berbagai aplikasi seperti Balsamiq, Webflow, dan bahkan Mindnode yang dapat membantu proses tersebut.

Meskipun Anda berencana menggunakan platform pembuat situs web, lebih baik buat dulu kerangkanya untuk membantu desain akhir.

Langkah 3: Merencanakan konten

Tidak peduli seberapa bagus desain situs Anda, hal itu tidak akan memberikan nilai apa pun jika konten Anda tidak berharga bagi audiens Anda.

Dalam desain web, penting untuk diingat bahwa konten situs Anda melayani dua tujuan utama, yaitu:

1. Menarik dan memikat pengunjung

Kontenlah yang menarik orang untuk datang ke situs web Anda, dan melibatkan mereka sehingga mereka tetap tinggal selama mungkin di situs Anda.

2. SEO

Penting untuk memiliki pola pikir yang benar tentang SEO; bukan situs Anda yang mendapat peringkat di SERP Google, melainkan kontennya. Hanya jika konten Anda berkualitas tinggi, relevan, dan dioptimalkan dengan baik, halaman Anda dapat diberi peringkat yang baik di SERP Google dan mesin telusur lainnya.

Jadi, saat mengembangkan konten di bisnis rintisan atau bisnis SaaS Anda, penting untuk mengingat praktik dan strategi terbaik SaaS SEO dalam prosesnya: mulai dengan penelitian kata kunci yang tepat, kembangkan konten Anda berdasarkan maksud penelusuran audiens target, dan optimalkan mereka.

Namun, yang paling penting adalah memastikan bahwa konten Anda relevan dan menarik untuk audiens target Anda. Rencanakan strategi konten Anda dengan hati-hati karena ini dapat membuat atau menghancurkan situs web Anda.

Langkah 4: Merencanakan elemen visual

Desain visual jelas penting untuk situs web mana pun saat ini. Jika situs Anda menggunakan gambar berkualitas rendah atau jika tata letak situs Anda tidak dirancang dengan baik, orang tidak akan percaya dan akan meninggalkan situs Anda, titik.

Rencanakan dengan cermat pilihan warna untuk setiap halaman, penempatan logo, dan berbagai elemen visual lainnya di halaman

Langkah 5: Perakitan dan pengujian

Setelah Anda merencanakan semuanya, sekarang waktunya untuk menggabungkan semua elemen pada halaman pengujian. Jika Anda menggunakan platform pembuat situs web, Anda dapat dengan mudah menyeret dan melepaskan semuanya dan menguji kinerjanya sebelum peluncuran.

Uji setiap halaman secara menyeluruh, periksa apakah semua halaman dapat dimuat dengan baik di semua perangkat dan browser (peramban), dan periksa apakah semua link berfungsi. Ada berbagai alat yang dapat membantu Anda menguji kinerja situs Anda, seperti Google’s PageSpeed Insight, Screaming Frog, SEMRush, W3C Link Checker, dan banyak lagi.

Langkah 6: Meluncurkan situs web

Ini sudah cukup jelas, dan mungkin yang Anda tunggu-tunggu, yaitu peluncuran situs web. Jika semuanya telah diuji dan Anda yakin dengan kinerja situs Anda saat ini, Anda dapat meluncurkan situs web tersebut.

Jelas, tidak semuanya akan sempurna dan Anda mungkin menemukan masalah di seluruh situs, dan itu adalah hal yang normal. Pantau semuanya, identifikasi masalah, dan lakukan penyesuaian sesuai kebutuhan.

Tentunya, Anda perlu memperbarui konten situs web Anda dan bahkan menyegarkan desainnya secara teratur. Tahap peluncuran situs web, dalam banyak kasus, adalah awal dari perjalanan, bukan akhir.

Dengan panduan cara membuat website ini, meskipun Anda bukan seorang desainer website, Anda dapat membuat sendiri website Anda.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA