Panduan

Panduan Cara Membudidayakan Tanaman Pala

My24hours.net, Indonesia – Bagaimana cara membudidayakan tanaman pala yang merupakan tanaman asli Indonesia? Berikut panduannya.

Panduan Cara Membudidayakan Tanaman Pala
Foto: YouTube

Pala adalah tanaman asli Pulau Maluku, Indonesia, tepatnya di daerah Ambon dan Ternate. Tanaman pala ini penting untuk industri gula-gula, kuliner dan farmasi. Pala dan bunga pala masing-masing juga menghasilkan 7 sampai 16 dan 4 sampai 15% minyak. Minyak ini digunakan untuk membumbui produk makanan dan minuman keras dan juga dalam industri wewangian.

Oleoresin dari pala dan bunga pala digunakan hampir seluruhnya dalam penyedap makanan olahan. Mentega pala dibuat dengan ekspresi lemak dari awal, pala yang dimasak sebagian besar digunakan untuk memberi bau pedas pada parfum. Kulit buahnya digunakan untuk membuat selai, jeli, dan acar.

Nama botani pala adalah Myristica fragrans yang termasuk dalam famili Myristicaceae. Pala adalah pohon cemara berdaun lebat yang tumbuh hingga ketinggian 20m ke atas.

Iklim dan Tanah

Sebelum memulai cara membudidayakan tanaman pala, perlu diketahui iklim dan tanah yang diperlukan. Pala tumbuh subur dalam kondisi lembab hangat di lokasi dengan curah hujan tahunan 150cm atau lebih. Tumbuh baik dari permukaan laut hingga sekitar 1300m di atas MSL. Daerah dengan tanah lempung, lempung berpasir dan laterit merah sangat ideal untuk pertumbuhannya. Kondisi iklim kering dan genangan air tidak baik untuk pala.

Jenis Tanaman Pala

Secara umum dikenal 6 jenis pala, yaitu Myristica Fragrans Houtt, Myristica Argentea Ware, Myristica Fattua Houtt, Mrystica Specioga Ware, Myristica Sucedona BL, Myristica Malabarica Lam. Salah satu jenis yang yang mempunyai nilai ekonomis yang tinggi adalah pala dari jenis Myristica Fragrans Houtt.

Cara Membudidayakan Tanaman Pala

1. Metode Pembibitan dan Pembiakan Pala

Ada dua metode yang telah banyak digunakan untuk perbiakan tanaman pala. Ada metode pembibitan dan metode vegetatif.

1.1 Metode Pembibitan

Secara tradisional, petani kecil telah menggunakan bibit “tanaman singgang” sebagai bibit untuk ditanam. Bibit ini berasal dari biji yang jatuh yang telah berkecambah dan tumbuh di dalam dan sekitar tanaman induk. Para petani dapat menggunakan bibit pada dua tahap perkembangan, yaitu tanaman muda, tanaman yang belum berbunga, atau tanaman yang dinyatakan lebih dewasa, yang telah berbunga sehingga jenis kelaminnya dapat diidentifikasi. Dalam contoh terakhir, tanaman yang menghasilkan bunga betina dan kemudian buah-buahan akan dipilih.

Buah pala biasanya diperbanyak dengan biji segar dengan testa (kulit ari) masih menempel. Biji yang bijinya berada di dalam cangkangnya dan biji yang sudah tua tidak akan berkecambah. Di pembibitan dengan penaungan, benih yang dipilih ditaburkan dengan kedalaman 2,5 – 5 cm dan berjarak 30 cm di dalam kotak atau bedengan pembibitan yang telah dibasahi dengan baik.

Perkecambahan membutuhkan waktu sekitar satu bulan atau lebih. Setelah dua sampai tiga bulan, tinggi tanaman rata-rata sekitar 15 cm. Mereka kemudian dipindahkan ke keranjang atau kantong plastik berlubang. Pada enam bulan mereka dapat dipindahkan ke lapangan ladang tetapi biasanya dibiarkan hingga dua belas atau dua puluh empat bulan.

Berkenaan dengan perkecambahan benih, telah diamati bahwa terjadi penurunan persentase perkecambahan yang cepat jika benih ditanam lebih dari tiga hari setelah panen. Penghapusan jaringan parut dari cangkang memfasilitasi perkecambahan. Juga ada hubungan antara hasil bulanan pohon induk dan tingkat perkecambahan. Persentase perkecambahan yang lebih tinggi terbukti untuk benih yang diambil dari tanaman dengan hasil bulanan yang tinggi.

1.2 Metode Vegetatif

Metode vegetatif merupakan salah satu proses perbanyakan tanaman dengan menggunakan bagian-bagian vegetatif pada tanaman seperti akar, batang, atau daun untuk menghasilkan tanaman baru yang sama dengan induknya.

Pada pendekatan sambung tunas (pencangkokan), dengan diameter pensil (0,5 cm) atau ukuran yang lebih besar sebesar kapur tulis di sekitar daerah ruas dan tinggi sekitar 45 cm saat ditanam atau ditransplantasikan ke dalam kantong plastik berlubang, campuran media tanah dibasahi dan tanaman dalam pot ditutup dengan wadah kantong plastik tidak berlubang yang lebih besar.

Pembibitan ini dilakukan dengan menempelkan batang tunas cangkok ke ranting dengan ketebalan yang sama dengan batang tunas cangkok pada pohon betina. Prosedurnya adalah membuang bagian yang sangat tipis dari kulit kayu dengan panjang sekitar 28 cm, baik pada batang tunas cangkok maupun batang atas. Keduanya diikat dengan aman dan diikat dengan pita tunas yang transparan.

Setelah sekitar empat bulan cangkokan akan bersatu dan batang tunas cangkok dipotong setelah penyatuan. Tanaman ditempatkan kembali dalam campuran media pot yang kaya (tanah, kompos, pasir sungai, dalam proporsi 5: 3: 2) dan ditempatkan di wadah tertutup dengan mengangkat penutupnya secara bertahap sampai terbuka sepenuhnya. Tanaman kemudian disimpan di bawah naungan teduh sebesar 70% sebelum penanaman di lapangan.

2. Penanaman Pohon Pala

Praktik umum sebelum menanam pohon pala muda adalah didahului dengan membangun naungan, penahan angin dan program konservasi tanah. Pisang umumnya dipilih sebagai tanaman pilihan untuk memberi naungan sementara bagi tanaman pala muda. Akan tetapi, pala juga bisa ditanam dengan pohon kakao.

Untuk bahan tunas yang telah berakar ditanam dengan lubang-lubang yang digali kira-kira 60 cm² dan tanahnya dicampur dengan baik dengan pupuk kandang yang sudah lapuk atau sudah dikomposkan dengan baik. Tanaman muda tersebut dimasukkan dalam lubang dan dipancang dengan tiang kayu. Jarak tanaman kira-kira 9 m. Tanaman naungan biasanya dikurangi secara bertahap dari setelah tahun kedua dan pada tahun ketujuh mungkin benar-benar dihilangkan. Tunas yang berakar mungkin mulai berbunga paling cepat tiga sampai empat tahun.

Jika bahan tanam adalah bibit yang tidak bertunas, praktik yang umum dilakukan adalah menanam tiga bibit di lokasi penanaman dengan jarak 60 cm dalam bentuk segitiga sama sisi. Tanaman naungan digunakan seperti pada kasus tunas berakar. Persyaratan naungan untuk transplantasi adalah:

Hingga 2 tahun50% naungan di atas ditambah naungan tanah
2 sampai 4 tahun40% naungan di atas ditambah naungan tanah
4 sampai 5 tahun30% naungan di atas ditambah naungan tanah
6 tahun15% naungan di atas ditambah naungan tanah
7 tahun dan lebih tuaTidak ada naungan

Naungan harus dikurangi secara bertahap untuk meminimalkan guncangan. Pada pembungaan pertama biasanya pada usia 4-7 tahun, tanaman jantan dirusak dan menyisakan satu betina per lokasi penanaman. Beberapa petani mungkin meninggalkan beberapa pohon jantan di lapangan untuk mendorong penyerbukan silang. Praktik ini menurun. Akan tetapi, belum ada penelitian yang dilaporkan yang menunjukkan korelasi antara keberadaan pohon berbunga jantan dengan kuantitas dan kualitas buah dan biji yang dihasilkan oleh tanaman betina.

Untuk bibit berakar yang lebih besar, praktiknya adalah menyiapkan lubang tanam jauh hari sebelumnya. Ukuran lubang akan proporsional dengan ukuran tanaman dan massa tanah yang akan dibuang untuk dipindahkan.

Setelah tanaman dipilih, tanah di sekitar tanaman digali secara bertahap, satu sisi pada satu waktu ke tingkat tepat di bawah akar dan jarak dari batang sekitar 60-90 cm. Pemotongan bertahap memberi waktu akar untuk sembuh. Biasanya, pada hari yang basah tanaman muda dipindahkan dengan tanah sebanyak mungkin, dengan hati-hati dipindahkan ke lubang yang telah disiapkan yang ditutup dengan tanah campuran yang diberi pupuk kandang dan diikat dengan aman. Tanaman seperti itu akan terus berbunga dan berbuah.

Biasanya pohon menjadi rimbun pada sekitar 20-25 tahun dan berlanjut pada tingkat itu selama 30 40 tahun lagi. Telah dilaporkan bahwa pohon di atas usia ini mulai mengalami penurunan produktivitas yang progresif.

Pohon-pohon awal pembiakan tunas akar dan introduksi tanaman Melayu baru berumur lebih dari 30 tahun sehingga tingkat produktivitasnya pada umur yang lebih tua belum diketahui. Pohon dari tunas akar selalu cenderung menunjukkan penyebaran yang lebih lateral daripada pertambahan tinggi, suatu kondisi yang memerlukan pemangkasan.

3. Pemangkasan Pohon Pala

Pemangkasan diakui dan dianggap sebagai praktik yang baik untuk memelihara atau meningkatkan produksi bunga, buah, dan benih. Hal ini mencakup pemindahan pucuk air dan cabang tegak di dalam tanaman, kayu mati, pemotongan bagian belakang cabang bawah dan pendefinisian satu tanaman sehingga tidak menjadi teduh oleh tanaman tetangga di kanopi.

Telah diamati bahwa petani cenderung memangkas lebih lengkap dan teratur ketika keuntungan finansial untuk pala dan bunga pala tinggi. Di lain waktu pemangkasan diabaikan dan petani tertentu mengajukan argumen, lebih banyak cabang lebih banyak buah.

4. Pemupukan Pohon Pala

Pala membutuhkan pemupukan yang berat untuk pertumbuhan dan hasil yang tepat. Kotoran atau kompos halaman pertanian dengan takaran 10kg per tanaman dapat digunakan selama tahun pertama penanaman. Jumlahnya harus ditingkatkan setiap tahun sehingga pohon yang tumbuh dengan baik berumur sekitar lima belas tahun ke atas dapat menerima 50kg pupuk organik.

Selama tahun pertama, pupuk dengan 20 gram nitrogen, 18 gram fosfor, dan 50 gram kalium diterapkan per tanaman. Dosis pupuk dapat ditingkatkan secara bertahap setiap tahun sampai pohon yang tumbuh dengan baik berumur lima belas tahun atau lebih menerima sekitar 500 gram nitrogen, 250 gram Fosfor dan 1000 gram kalium setiap tahun. Pemberian pupuk dilakukan dalam dua dosis terbagi, pertama pada bulan Mei-Juni bersama dengan pupuk organik dan lainnya pada bulan September-Oktober. Parit dangkal digali di sekitar setiap pohon dengan radius 1 hingga 1,5 m dari batang untuk pemberian pupuk kandang dan pupuk dan ditutup setelah pemberian pupuk kandang.

5. Pengairan

Tanaman pala membutuhkan tanah yang dikeringkan dengan baik dengan sifat retensi air yang baik tetapi tidak ada genangan air. Kebanyakan pala ditanam di lereng bukit dan di sebagian besar daerah penanaman pala, tanahnya berupa lempung. Kedua jenis tanah ini memiliki drainase sedang hingga baik namun memiliki retensi air yang baik. Oleh karena itu dalam cara membudidayakan tanaman pala, irigasi tidak dilakukan di ladang pala. Namun, ladang biasanya diberi kontur dengan saluran air untuk menghasilkan aliran air yang baik. Jika pohon yang baru ditanam mengalami masa kemarau maka tanaman tersebut disiram secara berkala.

6. Pemanenan

Pohon semai mulai berbuah dalam 7 sampai 8 tahun sementara cangkok mulai berbuah dalam 4 sampai 5 tahun. Mereka mencapai tahap bantalan penuh setelah 15 hingga 20 tahun dan dapat menghasilkan hingga 60 tahun. Pohon pala berbunga sepanjang tahun dengan puncak pada bulan-bulan tertentu. Oleh karena itu, meskipun buah-buahan terlihat sepanjang tahun, musim panen puncak adalah dari bulan Juni hingga Agustus. Buah membutuhkan waktu 9 bulan dari berbunga hingga panen.

Ketika kulit bijinya yang berdaging terbuka, buahnya sudah matang untuk dipetik. Mereka bisa dipetik dari pohon atau dibiarkan jatuh ke tanah dan kemudian dikumpulkan. Setelah kulit luarnya dibuang, bunga pala dilepaskan dari kulit biji dengan tangan dan diratakan. Kemudian dibiarkan mengering perlahan di bawah sinar matahari selama sepuluh hingga lima belas hari.

Selama pengeringan, bunga pala berangsur-angsur menjadi rapuh dan terangsang serta berwarna coklat kekuningan. Benih dikeringkan secara terpisah selama 4 hingga 8 minggu baik di bawah sinar matahari atau dalam panas buatan sampai biji bergetar di dalam cangkang, yang kemudian dipecah dengan palu kayu, dan biji dikeluarkan. Kulit buahnya yang berdaging dapat digunakan untuk membuat acar, selai, dan jeli.

Catatan: Panduan cara membudidayakan tanaman pala ini merupakan salah satu panduan sederhana dari berbagai sumber. Cara membudidayakan tanaman pala pada panduan ini tidak menjamin seutuhnya keberhasilan dari pembudidayaan yang dilakukan.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA