Panduan

Panduan Mudah Cara Menanam Jahe di Rumah

My24hours.net, Indonesia – Menanam jahe di rumah tidak hanya memenuhi kebutuhan tanaman herbal untuk pengobatan alami tetapi juga memiliki nilai ekonomis.

Panduan Sederhana Cara Menanam Jahe di Rumah
Foto: YouTube

Jahe adalah salah satu bahan yang Anda tidak perlu khawatir membeli terlalu banyak saat diperlukan untuk resep. Banyak kegunaan dari jahe termasuk sirup jahe, minyak beraroma, saus salad, dan teh bahkan untuk ramuan herbal.

Tapi bagaimana kalau memiliki persediaan jahe sendiri yang bisa Anda tanam di rumah? Inilah yang perlu Anda ketahui tentang menanam jahe di rumah.

Jahe merupakan tanaman tropis, untuk itu ia dapat dengan mudah tumbuh subur di Indonesia. Meskipun dibutuhkan waktu sekitar delapan bulan agar tanaman jahe mencapai potensi maksimalnya, di bagian daerah yang lebih sejuk, Anda dapat memanen jahe muda setelah tiga atau empat bulan.

Cara Menanam Jahe di Rumah

Perlengkapan

Berikut daftar perlengkapan yang Anda perlukan:

  • Pot 30 cm
  • Media tanah
  • Mulsa
  • Termometer tanah
  • Akar jahe organik (jahe nonorganik sering dikembangkan dengan penghambat pertumbuhan, jadi tidak ideal untuk ini)

Siapkan jahe untuk ditanam

Anda dapat mengambil rimpang jahe organik (kata lain untuk batang yang tumbuh di bawah tanah, dalam hal ini, jahe yang biasanya Anda beli) di toko bahan makanan atau pembibitan. Berikut beberapa saran tentang menentukan pilihan Anda:

  • Carilah rimpang dengan kulit halus berwarna cerah. Idealnya, petik jahe sepanjang 10-15 cm yang memiliki banyak jari dan kuncup di ujung setiap jarinya. Jika kuncup sudah mulai menghijau, Anda akan selangkah lebih maju dalam proses pertumbuhan.

Kemudian, potong jari-jari setiap rimpang dengan hati-hati, sehingga setiap bagian setidaknya memiliki panjang 2,5 hingga 5 cm dan memiliki kuncup di ujungnya. Setelah selesai, taruh di tempat yang sejuk dan kering dan diamkan di sana selama 24 hingga 48 jam. Hal ini memungkinkan jahe untuk membentuk kulit pelindung di atas area yang baru dipotong, yang mencegah mereka terinfeksi bakteri.

Menanam jahe

Pertama, temukan tempat untuk tumbuhnya jahe. Jika Anda tinggal di suatu tempat dengan suhu hangat sepanjang tahun, pilihlah tempat yang teduh. Di mana pun, Anda perlu mencari lokasi yang mendapat sinar matahari antara dua hingga lima jam setiap hari. Berikut proses penanaman jahe:

  • Tanam potongan jahe di dalam pot atau langsung di petak kebun. Tanah yang ideal adalah gembur dan liat (subur). Jahe membutuhkan banyak ruang untuk tumbuh, jadi tanam setiap bagian dengan jarak 30 cm, kedalaman 5 hingga 10 cm, dengan kuncup mengarah ke atas. Jika menggunakan pot, pilih salah satu yang memiliki kedalaman setidaknya 30 cm dan menawarkan banyak drainase. Pot sebesar ini dapat menumbuhkan jahe sebanyak satu potong.
  • Jahe tumbuh subur di tanah yang lembab dan hangat dengan suhu antara 21 dan 25 derajat celcius. Siram tanah segera setelah tanam. Terus jaga kelembapan tanah dengan menyiraminya setiap hari sebelum sempat mengering. Ini mereplikasi habitat tropis alaminya. Bergantung pada iklim, kecambah akan muncul antara 3 dan 14 hari.
  • Sebarkan lapisan mulsa di atas tanah agar tetap hangat jika suhu turun di bawah 10 derajat celcius. Ini juga membantu menjaga kelembapan tanah. Saat cuaca mendingin menjelang akhir musim tanam, kurangi penyiraman.

Memanen Jahe

Meskipun Anda dapat melanjutkan dan menggali seluruh tanaman untuk dipanen, jika Anda ingin terus menanam jahe setelah itu, ada cara yang lebih mudah. Potong hanya bagian tanaman yang ingin Anda panen, sambil tetap menyimpannya di dalam tanah. Selama rimpang berukuran 5 cm tetap menempel di batang, ia akan terus tumbuh.[MY24]

Kata kunci: ,
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA