Panduan

Panduan Non-Fungible Token NFT untuk Pemula

My24hours.net, Indonesia – Berikut panduan untuk memahami Non-Fungible Token atau NFT untuk pemula termasuk apa dan bagaimana cara kerjanya.

Panduan Non-Fungible Token NFT untuk Pemula
Foto: shutterstock

Bisa menjadi sebuah tantangan untuk mengikuti rangkaian informasi baru yang memukau di blockchain yang terus datang kepada kita. Dari pasang surut harga Bitcoin hingga Dogecoin yang terinspirasi meme yang tiba-tiba berubah menjadi investasi terbaik tahun 2021 dan banyak lagi.

Hal lain yang juga lagi tren saat ini adalah aset blockchain yang disebut token non-fungible (NFT – Token yang tidak dapat dipertukarkan) yang khususnya telah menggemparkan dunia artistik. Berikut semua yang perlu Anda ketahui tentang NFT untuk pemula dari sudut pandang orang awam.

Non-Fungible Token NFT untuk Pemula

Apa Itu NFT?

Non-fungible (tidak dapat dipertukarkan) terdengar seperti kata yang mungkin belum pernah Anda dengar sebelumnya, jadi mari kita uraikan terlebih dahulu. Aset yang dapat dipertukarkan adalah segala sesuatu yang dapat ditukar dengan satuan seperti mata uang misalnya. Anda dapat menukar uang kertas 10 ribu rupiah dengan dua uang kertas 5 ribu rupiah yang memiliki nilai yang sama.

Di sisi lain NFT tidak dapat ditukar dengan yang lain. Sebaliknya, NFT dapat dibandingkan dengan sertifikat wisuda dengan nama Anda di atasnya dan hanya milik Anda. Ketika seseorang membeli NFT, mereka memiliki item tersebut meskipun itu bukan miliknya secara fisik. Ini bisa berupa lukisan, klip video atau tweet populer, atau bahkan kupon digital.

NFT secara luas disebut dengan istilah lain sebagai benda-benda koleksi digital, terutama di dunia seni dan budaya pop. [Baca juga: Cara Membuat dan Menjual Karya Seni NFT untuk Dapat Mata Uang Kripto]

Cara kerja NFT

Sebagai pembeli NFT, Anda memiliki seluruh rangkaian aset digital untuk dipilih, baik itu video game, karya seni digital, logo, foto, animasi, musik, klip video, dan banyak lagi. Mendapatkan NFT pada dasarnya membawa Anda ke dunia blockchain dan cryptocurrency atau uang kripto karena ia bergantung pada kekuatan desentralisasi teknologi blockchain untuk memverifikasi keasliannya.

Akibatnya, membeli NFT berarti membeli bukti kepemilikan publik atas aset digital tertentu yang membuatnya hampir tidak mungkin untuk diretas. Ini karena NFT dilindungi oleh kerangka kerja yang sama kuatnya dengan mata uang kripto.

Hasilnya? Saat Anda membeli NFT, Anda mendapatkan aset digital dengan sertifikat keaslian ditambah hak hukum yang digabungkan menjadi satu.

Hal lain tentang NFT

Anda mungkin memiliki aset berupa karya seni digital, namun karya tersebut mungkin bisa ditiru atau dibajak oleh orang lain. NFT memberi Anda hak kepemilikan atas file media yang dipermasalahkan tersebut, tidak seperti versi bajakan yang dapat dibuat salinannya dan menikmati aset digital dengan cara apa pun yang dirasa gratis.

Selain itu, mata uang kripto tertentu memiliki harga yang sama pada waktu yang sama. Namun, harga NFT tidak mengikuti aturan yang sama dan dapat ditetapkan lebih tinggi atau lebih rendah secara sewenang-wenang, bergantung pada permintaannya.

Kedua, sebagian besar NFT saat ini merupakan bagian dari blockchain Ethereum. Ethereum adalah mata uang kripto, seperti Bitcoin atau Dogecoin, dan blockchainnya dapat menyimpan informasi tambahan yang mendukung NFT. Cryptocurrency lain juga ikut serta tetapi standar emas saat ini masih Ethereum.

Tahun 2021, Binance, pertukaran mata uang kripto terbesar di dunia, mengumumkan peluncuran pasar NFT-nya sendiri pada bulan Juni 2021. Pasarnya akan didukung oleh infrastruktur blockchain perusahaan, Binance Smart Chain, yang hadir dengan struktur biaya yang lebih rendah di mana pencipta dapat mengantongi 90% dari total jumlah penjualan. Ini berpotensi mengguncang dunia NFT yang baru lahir saat itu.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
SHARE ARTIKEL INI AGAR LEBIH BANYAK PEMBACA