Sains

Badai Asteroid Masif Pernah Terjang Bumi 800 Juta Tahun Lalu

My24hours.net, Jepang – Sebuah badai asteroid masif diduga pernah menerjang Bumi pada 800 juta tahun yang lalu, lebih masif dari pada asteroid yang membunuh dinosaurus.

Badai Asteroid Masif Pernah Terjang Bumi 800 Juta Tahun Lalu
Ilustrasi. Gbr: YouTube

Sekitar 800 juta tahun yang lalu, sebuah badai asteroid kecil menghantam Bulan, menabrak permukaan Bulan membentuk kelompok-kelompok kawah. Tapi Bulan bukan satu-satunya korban.

Jika Bulan mengalami banyak serangan asteroid selama waktu ini, planet tetangganya, yaitu Bumi mungkin juga terkena “badai” kosmik yang sama. Meskipun waktu telah lama menghapus semua jejak dampak kuno itu. Dan pemboman besar-besaran itu mungkin telah mengubah Bumi menjadi bola salju raksasa, para peneliti melaporkan dalam sebuah penelitian baru.

Dilihat dari ukuran dan jumlah kawah bulan, badai asteroid itu sangat besar. Para ilmuwan memperkirakan bahwa tumpukan kolektif asteroid yang menghantam Bumi dan Bulan tersebut mungkin mencapai 60 kali massa asteroid yang menghantam yang sekarang disebut Mesiko dan membentuk kawah Chicxulub, dan mengakhiri masa dinosaurus.

Bahkan ketika dilihat dari Bumi tanpa banyak pembesaran, wajah Bulan dirusak oleh ribuan kawah. Kawah ini diciptakan oleh desingan batu-batu ruang angkasa yang dilempari tata surya awal.

Para ilmuwan dapat memperkirakan usia dari bekas luka ini, sebuah teknik yang dikenal sebagai “kawah kronologi.” Hal itu dilakukan dengan mempelajari ukuran dan pengelompokan kawah tumbukan pada berbagai bagian permukaan Bulan. Demikian kata peneliti utama penelitian tersebut, Kentaro Terada, seperti dilansir Live Science. Kentaro adalah profesor di Departemen Bumi dan Luar Angkasa Sains di Universitas Osaka di Jepang.

Penelitian Kaguya

Untuk penelitian baru ini, Kentaro dan rekan penelitinya menganalisis data Bulan . Data tersebut dikumpulkan oleh misi Moonen Agency selenological and Engineering Explorer (SELENE), diluncurkan pada 2007. (Penyelidikan ini dengan cepat dikenal sebagai “Kaguya” setelah Kaguya-hime, sebuah puteri bulan dalam cerita rakyat Jepang yang populer.)

Kaguya memetakan sisi jauh misterius Bulan. Sisi tersebut adalah belahan Bulan yang selalu menghadap jauh dari Bumi. Kadang-kadang sisi ini keliru disebut “sisi gelap” meskipun menerima sinar matahari. Pada 10 Februari 2009, Kaguya menangkap film Bumi yang memukau menutup Matahari , pemandangan Bulan pertama dari peristiwa semacam itu. Setelah menyelesaikan misinya, Kaguya dikirim menyelam ke Bulan dalam tabrakan terkendali pada 10 Juni 2009, Space.com melaporkan.

Para ilmuwan menduga bahwa pengamatan Kaguya terhadap kawah Bulan dapat mengungkapkan banyak tentang dampak kuno di Bumi. Kawah di Bulan tidak terkikis seperti di Bumi. Sementara dampak asteroid di Bumi yang lebih tua dari 600 juta tahun terlewati oleh ketiadaan aktivitas vulkanik dan erosi, dampak yang sangat tua pada Bulan tetap terpelihara dengan baik, kata Kentaro.

Badai Asteroid Masif

Berdasarkan orbit kelompok asteroid yang diketahui sekitar 800 juta tahun yang lalu, para ilmuwan menduga bahwa badai itu disebabkan oleh gangguan Eulalia, benda berbatu, kaya karbon di sabuk asteroid tata surya kita, berukuran sekitar 25 mil (40 km) dalam diameter. Menurut penelitian tersebut, ketika para ilmuwan memodelkan ukuran dan jumlah proyektil yang menabrak Bulan dan Bumi, mereka menghitung bahwa massa puing-puing ruang akan bertambah hingga jutaan miliaran kilogram.

Ini memberikan perspektif baru yang menarik tentang perubahan iklim dramatis di masa lalu Bumi yang jauh yang muncul antara 800 juta dan 700 juta tahun yang lalu, tulis para peneliti.

Selama periode gletser ini, yang dikenal sebagai “Bumi bola salju,” Bumi mengalami pembekuan global yang mendalam. Seluruh permukaan Bumi diselimuti es dari kutub ke kutub. Para ilmuwan menduga bahwa gunung berapi atau hal lainnya yang berproses di Bumi mengarah pada dinginnya udara. Tetapi bukti Bulan yang baru ini mengisyaratkan bahwa pemicunya mungkin berasal dari luar angkasa. Dan apa yang disebut Bumi bola salju mungkin disebabkan oleh pemboman asteroid.

“Kronologi kawah bulan memberikan wawasan baru tentang pemaksaan eksternal dari asteroid yang mungkin telah mendorong perubahan lingkungan global,” kata Kentaro.

Temuan ini dipublikasikan secara online 21 Juli di jurnal Nature.[MY24]

Kata kunci:
Penulis:
BAGIKAN PENGETAHUAN INI AGAR LEBIH BANYAK YANG TAHU